| Saran & Komentar | updated on 05 April 2014

Menerangi Jalan Anda Menuju Allah Sumber Pengharapan

Halaman Utama

  |  Tentang Kami

  |  Hubungi Kami

  |  Izin Pemakaian Materi 

  |  Dapatkan Buletin Gratis di sini! 

Sumber Damai

Khotbah/PA


Inspirasi

Artikel/Renungan

Kesaksian Hidup


Pelatihan

Discipleship Trainings


Lain-Lain...

Buku-buku Terbitan

Lagu dan Film

Bible Study (P.A)

Siaran Mandarin

Buletin Gratis!

Follow Us


BACA ONLINE


BACA ONLINE


KATA PENGANTAR

Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati

Lukas 10:25-37 - Disampaikan oleh Pendeta Eric Chang, Montreal

Hari ini, kita melanjutkan studi kita akan pengajaran Tuhan. Kita akan mempelajari perumpamaan-perumpamaan Tuhan Yesus dalam Injil Lukas. Tetapi sebelum kita melakukan ini, saya meminta anda semua membuka Matius 15:1-9 karena fasal ini sangat berkaitan dengan perumpamaan yang akan kita pelajari hari ini. Saya tidak akan mengkhotbahkan fasal ini, tetapi saya cuma ingin membacakannya kepada anda karena seperti yang saya katakan tadi, fasal ini banyak kaitannya dengan perumpamaan kita hari ini. Di sini kita membaca tentang ahli-ahli Taurat yang gemar mempelajari hukum Taurat, dan mereka juga adalah pengajar-pengajar hukum Taurat. Karena itu, mereka juga berperan sebagai penyelenggara-penyelenggara Hukum Taurat. Itulah sebabnya mengapa mereka disebut ahli-ahli Taurat.  Matius 15:1-2.

Kemudian datanglah beberapa orang Farisi dan ahli Taurat dari Yerusalem kepada Yesus dan berkata: "Mengapa murid-murid-Mu melanggar adat istiadat nenek moyang kita? Mereka tidak membasuh tangan sebelum makan."

Saya harus juga menyebutkan kepada anda bahwa maksud membasuh tangan di sini tidak ada hubungannya dengan higiene, jangan-jangan anda berpikir bahwa murid-murid-Nya begitu lalai dalam hal higiene sehingga mereka tidak membasuh tangan sebelum makan. Itu bukan maksudnya. Pembasuhan tangan di sini berhubungan dengan adat membasuh tangan, bukan dengan higiene. Meskipun tangan anda sangat bersih, tetapi jika anda menyentuh benda-benda tertentu yang dianggap najis, tangan anda dianggap najis. Umpamanya, jika anda pergi ke pasar dan anda menyentuh sesuatu yang dijual oleh bangsa lain, yaitu, bangsa bukan Yahudi, maka anda menjadi najis. Pada kenyataannya apa saja yang berhubungan dengan bangsa-bangsa lain, yaitu bangsa non-Yahudi, adalah najis. Sebagai contoh, jika seorang dari bangsa lain menyentuh buku himne ini, dan kemudian seorang Yahudi menyentuh buku himne ini, orang Yahudi ini akan menjadi najis, sekalipun buku himne ini sangat bersih. Lalu, apa yang harus dilakukan oleh orang Yahudi ini? Ia harus membasuh tangannya menurut adat. Jadi, pembasuhan tangan ini tidak ada hubungannya dengan kotoran di tangan, tetapi ada hubungannya dengan kenajisan. Ayat-ayat 3-6a:

Tetapi jawab Yesus kepada mereka: "Mengapa kamupun melanggar perintah Allah demi adat istiadat nenek moyangmu? (Adat istiadat membasuh tangan tidak ada hubungannya dengan perintah Allah, tetapi syarat yang dibuat manusia.) Sebab Allah berfirman: Hormatilah ayahmu dan ibumu; dan lagi: Siapa yang mengutuki ayahnya atau ibunya pasti dihukum mati. Tetapi kamu berkata: Barangsiapa berkata kepada bapanya atau kepada ibunya: Apa yang ada padaku yang dapat digunakan untuk pemeliharaanmu, sudah digunakan untuk persembahan kepada Allah, orang itu tidak wajib lagi menghormati bapanya atau ibunya.

Saya akan menjelaskan apa artinya. Orang Yahudi mempunyai satu peraturan yang menyatakan jika sesuatu dijanjikan sebagai persembahan kepada Allah, maka ia tidak perlu lagi diberikan kepada orangtua mereka. Seandainya anda diharapkan untuk memberi seratus dollar kepada orangtua anda, dan kemudian anda memutuskan untuk tidak memberikan seratus dollar itu kepada orangtua anda. Bagaimana anda memecahkan masalah ini? Mudah sekali! Adat istiadat keagamaan menyediakan satu jalan. Anda bisa mengumumkan seratus dollar ini sebagai suatu 'persembahan', dan demikian anda tidak perlu memberikan uang itu kepada orangtua anda lagi. Namun apakah itu berarti anda wajib memberikannya kepada Allah? Nah, inilah yang aneh. Anda tidak perlu memberikannya kepada Allah! Anda tidak perlu benar-benar mempersembahkannya. Anda perlu menjadi seorang pengacara specialis Yahudi untuk memahami urusan ini. Bagaimana anda bisa menyebutnya sebagai 'persembahan', namun tidak perlu dipersembahkan kepada Allah? Saya tidak dapat memahaminya. Justru inilah yang dikatakan oleh Tuhan Yesus: "Kamu menggunakan adat istiadatmu untuk menghapuskan Firman Allah." Kemudian Tuhan Yesus melanjutkan ke ayat 6:

Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadatmu sendiri. Dengan demikian firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadatmu sendiri. Hai orang-orang munafik! Benarlah nubuat Yesaya tentang kamu: Bangsa ini memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya jauh dari pada-Ku. Percuma mereka beribadah kepada-Ku, sedangkan ajaran yang mereka ajarkan ialah perintah manusia."

Adat istiadat dan perintah manusia - seperti, membasuh tangan dan berjalan tidak lebih dari 1,750 kaki pada hari Sabat - menyebabkan firman Allah tidak berlaku. Bagaimana mereka menyatakan firman Allah tidak berlaku? Seandainya ada seseorang dalam kesusahan, anda bisa berkata, "Karena hari ini ialah hari Sabat, aku tidak bisa datang menolong kamu karena peraturan Sabat menetapkan aku hanya bisa berjalan sejauh 1,750 kaki. Oleh karena itu, aku tidak bisa datang karena jaraknya melampaui apa yang ditetapkan oleh tradisi." Dengan cara ini, mereka menyatakan firman Allah tidak berlaku.

Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati
Bersama ini sebagai latar belakang, mari kita sekarang membuka Lukas 10:25-37 untuk membahas salah satu perumpamaan Tuhan Yesus. Ini adalah perumpamaan yang terkenal tentang Orang Samaria Yang Murah Hati.

Pada suatu kali berdirilah seorang ahli Taurat untuk mencobai Yesus, katanya: "Guru, apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh [atau lebih tepat, mewarisi] hidup yang kekal?" Jawab Yesus kepadanya: "Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kaubaca di sana?" Jawab orang itu: "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri." Kata Yesus kepadanya: "Jawabmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup." Tetapi untuk membenarkan dirinya orang itu berkata kepada Yesus: "Dan siapakah sesamaku manusia?" Jawab Yesus: "Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho; ia jatuh ke tangan penyamun-penyamun yang bukan saja merampoknya habis-habisan, tetapi yang juga memukulnya dan yang sesudah itu pergi meninggalkannya setengah mati. Kebetulan ada seorang imam turun melalui jalan itu; ia melihat orang itu, tetapi ia melewatinya dari seberang jalan. Demikian juga seorang Lewi datang ke tempat itu; ketika ia melihat orang itu, ia melewatinya dari seberang jalan. Lalu datang seorang Samaria, yang sedang dalam perjalanan, ke tempat itu; dan ketika ia melihat orang itu, tergeraklah hatinya oleh belas kasihan. Ia pergi kepadanya lalu membalut luka-lukanya, sesudah ia menyiraminya dengan minyak dan anggur. Kemudian ia menaikkan orang itu ke atas keledai tunggangannya sendiri lalu membawanya ke tempat penginapan dan merawatnya. Keesokan harinya ia menyerahkan dua dinar kepada pemilik penginapan itu, katanya: Rawatlah dia dan jika kaubelanjakan lebih dari ini, aku akan menggantinya, waktu aku kembali. Siapakah di antara ketiga orang ini, menurut pendapatmu, adalah sesama manusia dari orang yang jatuh ke tangan penyamun itu?" Jawab orang itu: "Orang yang telah menunjukkan belas kasihan kepadanya." Kata Yesus kepadanya: "Pergilah, dan perbuatlah demikian!"

Perumpamaan ini pasti dikenal anda, terutamanya jika anda dibesarkan dalam sekolah minggu. Setiap orang tahu tentang Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati. Tetapi berapa orang yang memahaminya? Mengetahui adalah satu hal; memahami adalah hal yang lain. Kita mengetahui banyak; tetapi memahami sangat sedikit.

Perumpamaan Ini Adalah Jawaban Tuhan Kepada Pertanyaan, "Apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?"
Pertama-tama, saya mau anda perhatikan bahwa perumpamaan ini sangat penting karena hubungannya dengan pertanyaan, "Apa yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?" Perumpamaan ini berkaitan dengan hidup yang kekal. Seringkali, apabila perumpamaan ini diajarkan di sekolah minggu, tidak ada pertalian ditimbulkan di antara cerita orang Samaria yang murah hati ini dan persoalan tentang hidup yang kekal. Cerita ini semata digunakan untuk mengajar orang supaya berbuat baik kepada sesama manusia. Tetapi tidak ada pertanyaan ditimbulkan tentang kaitannya dengan hidup yang kekal. Apa pertalian perumpamaan ini dengan hidup yang kekal?

Perumpamaan ini adalah jawaban kepada pertanyaan itu! Sangat aneh bagaimana kita seringkali mengajar firman Tuhan diluar konteknya. Saya tidak pernah diberitahu bahwa Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati ini ada hubungannya dengan persoalan tentang hidup yang kekal. Saya pikir perumpamaan ini semata mengajar kita supaya berbuat baik. Tetapi itu bukan maksud jawaban Tuhan. Jawaban Tuhan adalah jawaban bagaimana untuk memperoleh hidup yang kekal.

Lihat sekali lagi pada pertanyaan yang dinyatakan dengan baik ini. Ia disampaikan oleh seorang ahli Taurat, seorang yang menghabiskan seluruh hidupnya mempelajari Kitab Suci. Ia betul-betul tahu bagaimana untuk mengutarakan pertanyaannya. Pertanyaan itu tidak dapat dipersoalkan sama sekali. Secara teologis, pertanyaan itu dinyatakan dengan baik. Pertanyaannya bukan, "Bagaimana aku menerima hidup yang kekal sebagai upah?" atau "Bagaimana aku pantas menerima hidup yang kekal?" Itu bukan pertanyaannya. Pertanyaannya ialah: "Bagaimana aku mewarisi hidup yang kekal?" Untuk mewarisi hidup yang kekal atau mewarisi apapun, anda harus menjadi seorang anak! Pertanyaannya ialah: "Bagaimana aku menjadi anak Allah supaya aku bisa mewarisi hidup yang kekal?" Pertanyaan ini disampaikan dengan baik sekali.

Jangan seorangpun berkata bahwa orang Yahudi berbicara tentang keselamatan oleh perbuatan atau keselamatan melalui melakukan hukum Taurat karena melainkan anda seorang anak Allah, anda bahkan tidak di bawah hukum Taurat. Berbicara tentang melakukan hukum Allah sedangkan anda bukan anak-Nya itu soal yang lain. Jika saya bukan warganegara Kanada, apakah saya mengikut undang-undang Kanada atau tidak, tidak menjadi persoalan. Jika saya tinggal di Inggeris, undang-undang Kanada tidak ada hubungannya dengan saya. Saya hidup di bawah undang-undang Inggeris, bukan undang-undang Kanada. Dan begitu, untuk menimbulkan pertanyaan, "Bagaimana aku memelihara undang-undang Kanada?" itu tidak releven karena saya tinggal di Inggeris, saya tidak berada di Kanada. Demikian pula, jika saya berkata kepada anda, "Kamu harus menuruti undang-undang Inggeris," anda akan berkata, "Menggelikan! Aku tidak tinggal di Inggeris. Aku tinggal di Kanada. Undang-undang Inggeris tidak ada hubungannya dengan aku." Jadi begitu, melainkan saya seorang anak Allah, melainkan saya seorang warganegara, hukum-hukum Allah tidak ada hubungannya dengan saya walaupun mereka mungkin berlaku dalam beberapa cara yang tertentu karena Allah bagaimanapun adalah Allah langit dan bumi. Ia adalah Raja di atas segala-galanya. Tetapi, pertanyaan yang diutarakan oleh ahli Taurat itu jauh lebih jelas dan lebih halus dari itu. Ahli Taurat itu berkata, "Bagaimana aku mewarisi....? Apa yang harus kuperbuat supaya berada dalam suatu kedudukan untuk menerima hidup yang kekal dari Allah? Apa yang harus kuperbuat untuk menjadi anak Allah agar Allah memberikan aku hidup yang kekal?" Memang sebuah pertanyaan yang pantas dari seorang ahli Taurat!

Apakah Percaya dan Memperoleh Hidup Yang Kekal?
Apakah jawaban Tuhan Yesus? Tuhan Yesus membalas pertanyaannya dengan sebuah pertanyaan yang lain. "Baik, kamukan sarjana teologia? Kamukan ahli dalam Kitab Suci? Apa yang tertulis dalam Kitab Suci? Apa yang tertulis dalam hukum Taurat? Apa yang kamu baca di sana?" Ahli Taurat menjawab dalam ayat 27, "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu dan dengan segenap jiwamu dan dengan segenap kekuatanmu dan dengan segenap akal budimu, dan kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri." Ia memang seorang ahli Taurat yang hebat! Ia benar-benar menguasai bahannya. Ia tidak salah sedikitpun. Ia memalukan paku tepat pada tempatnya. Itu jawaban yang sempurna dan Tuhan Yesus segera mengiyakannya pada ayat 28, "Jawabmu itu benar; perbuatlah demikian, maka engkau akan hidup."

Anda barangkali ingat, di Lukas 18:18, orang kaya yang muda juga menanyakan pertanyaan yang sama, "Apa yang harus kuperbuat untuk mewarisi hidup yang kekal?" Dan Tuhan Yesus memberikan jawaban yang sama persis seperti di sini. Lalu apa jawabannya? Apakah jawaban Tuhan Yesus kepada pertanyaan yang penting ini? Anda mungkin menyangka suatu jawaban seperti ini: "Percayalah kepada-Ku anda kamu akan memperoleh hidup yang kekal." Cukup aneh, itu bukan jawabannya. Pada kedua kesempatan tersebut, kita, sebagai orang Kristen, akan segera menjawab: "Percayalah kepada-Ku dan kamu akan memperoleh hidup yang kekal." Namun itu bukan jawaban Tuhan. "Pergilah dan genapilah apa yang dituntut Allah dari kamu," itulah jawaban-Nya. "Pergilah, dan perbuatlah demikian." Ini sangat mengejutkan kita.

Tidak pernahkah Tuhan Yesus mengatakan bahwa kita harus mempercayai-Nya untuk memperoleh hidup yang kekal? Tentu saja Ia pernah berkata demikian. Ia berkata demikian umpamanya di Yohanes 11:25-26, "Akulah kebangkitan dan hidup; barangsiapa percaya kepada-Ku, ia akan hidup walaupun ia sudah mati, dan setiap orang yang hidup dan yang percaya kepada-Ku, tidak akan mati selama-lamanya." Berarti, setiap orang yang percaya pada Yesus memperoleh hidup yang kekal. Jika begitu halnya, kita mempunyai suatu masalah eksegese di tangan kita. Atau, apakah itu suatu masalah? Karena di satu pihak, kita harus mempercayai Dia untuk hidup yang kekal; dan di lain pihak, kita harus menggenapi tuntutan perintah-perintah Allah. Jadi, yang mana satu jawaban yang betul? Apakah mereka dua jawaban yang berbeda? Apakah kita mempercayai Tuhan Yesus dan memperoleh hidup yang kekal? Atau, apakah kita harus menggenapi Hukum Taurat untuk memperoleh hidup yang kekal? Bagaimana anda menyatukan kedua jawaban ini bersama? Ini adalah pertanyaan yang sangat penting! Atau, apakah terserah kita untuk memilih jawaban mana yang lebih kita sukai?

Saya pikir justru itulah yang dilakukan oleh banyak orang Kristen. Mereka memutuskan bahwa mereka lebih menyukai jawaban, "Percayalah kepada-Ku dan kamu tidak akan mati. Kamu akan memperoleh hidup yang kekal." Mereka lebih menyukai jawaban itu. Sedangkan jawaban yang lagi satu tentang melakukan hukum Taurat, kita akan melupakan saja. Kita akan meninggalkan jawaban itu dan berkata, "Baik, itu tidak ada hubungannya dengan kita." Jika kita berbuat seperti itu, kita memetik dan memilih dari firman Tuhan apa yang kita suka dan menolak apa yang kita tidak suka. Kita telah memutuskan yang mana jalan menuju hidup yang kekal atau bagaimana kita harus memahami pernyataan, "Percaya kepada-Ku."

Satu-satunya cara untuk memecahkan masalah ini adalah dengan menempatkan kedua jawaban itu bersebelahan dan bertanya apa hubungannya satu dengan yang lain? Bagaimana "Percaya kepada-Ku" berhubungan dengan pertanyaan Tuhan Yesus, "Apa yang tertulis dalam hukum Taurat?"? Bagaimana "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu" berhubungan dengan jawaban Tuhan Yesus, "Pergilah, dan perbuatlah demikian?" Jadi, bagaimana kita dapat menguraikan semua ini? Yang mana jawaban yang benar: "Kasihilah Tuhan, Allahmu, dengan segenap hatimu, dan kamu akan memperoleh hidup yang kekal" atau "percayalah kepada-Ku dan kamu akan memperoleh hidup yang kekal"? Apakah anda telah memutuskan yang mana satu terlebih dulu? Atau, apakah mungkin terdapat suatu hubungan internal di antara kedua jawaban tersebut, "Percayalah kepada-Ku" dan "Kasihilah Allah dengan segenap hati"?  Barangkali, keduanya mempunyai arti yang sama. Jika demikian halnya, perumpamaan yang sangat penting ini menjadi definisi bagi "Percayalah kepada-Ku".

Jika saya bertanya kepada anda, apa artinya percaya kepada Yesus? Saya bertanya-tanya apakah jawaban anda? Sangat penting untuk mendapatkan jawaban yang benar karena hidup yang kekal bergantung padanya. Tahukah anda apa artinya percaya kepada Yesus? Saya sudah tahu apa jawaban standarnya, "Kami percaya Yesus mati untuk kita" dan "kami percaya Ia bangkit dari antara orang mati." Tetapi semua ini pada dasarnya cuma suatu penerimaan mental akan fakta-fakta tertentu. Apakah ini yang dimaksudkan Yesus? Kita harus mengizinkan Dia yang mendefinisikan apa yang dimaksudkan dengan "percayalah kepada-Ku." Bukan terserah kita untuk memutuskan apa artinya "percayalah kepada-Ku" dengan mengimpor arti kita sendiri ke dalamnya. Ia-lah Tuhan. Hidup yang kekal bergantung kepada-Nya. Oleh karena itu, Ia-lah yang harus memutuskan apa artinya "Percaya kepada-Ku". Dan syukur kepada Allah, Ia tidak meninggalkan kita dalam kegelapan.

Percaya kepada Yesus Berarti Mengasihi Allah Dan Sesama Manusia Dengan Segenap Keberadaan Anda
Mari kita melihat perumpamaan ini sekali lagi seraya kita merenungkan pertanyaan ini. Kita melihat dalam perumpamaan ini Tuhan Yesus pada dasarnya menjawab pertanyaan itu dengan mengatakan, "Kamu harus pergi dan mengasihi Allah dengan segenap hatimu, dengan segenap jiwamu, dengan segenap akal budimu, dengan segenap kekuatanmu. Jika kamu berbuat demikian, kamu akan mewarisi hidup yang kekal karena anda terbukti sebagai anak Allah yang sejati."

Ah! Tetapi apabila kita melihat jawaban ini, ia agak menakutkan kita. Pertama-tama, kita melihat bahwa ini melibatkan komitmen yang total. Kata 'segenap' dipakai empat kali. Kasihilah Tuhan, Allahmu dengan semua yang ada padamu, dengan segenap keberadaanmu. Lebih total dari itu, tidak ada. Kedua, ini berarti bukan saja anda mengasihi Allah, tetapi anda juga mengasihi sesama manusia, jika anda benar-benar mengasihi Allah.

Anda barangkali berkata, "Mengasihi Allah tampaknya jauh lebih mudah daripada mengasihi sesama manusia karena bagaimanapun, Allah begitu baik kepada kita, Ia begitu murah hati terhadap kita, tetapi manusia sangat menjengkelkan. Dan karena itu, aku tidak mengasihi sesama manusia. Aku mengasihi Allah. Bagaimanapun, Yesus datang dari istana gading, dan jika kamu tidak mengasihi-Nya, tidak ada lagi yang layak dikasihi di dunia ini. Tetapi sesama manusia? Terima kasih! Aku bisa hidup tanpa sesama manusia. Ia selalu menyusahkan aku. Ia selalu melakukan hal-hal yang menyusahkan aku. Ia mengadakan pesta di sebelah rumah menyebabkan aku tidak dapat tidur pada waktu malam. Allah tidak melakukan hal-hal seperti itu padaku. Tetapi tetanggaku? Mustahil! Tahukah kamu tentang tetanggaku ini? Ia membiarkan tamannya dipenuhi dengan rumput liar, dan rumput liar tumbuh dimana-mana. Dan setiap kali angin datang, bunga-bunga rumput liar ditiup ke dalam tamanku dan tamanku berantakan dengan rumput liar! Tamanku dirusakkan karena tetanggaku ini tidak berbuat apa-apa tentang rumput liar di tamannya. Anda lihat, Allah tidak pernah membiarkan rumput liar-Nya masuk ke dalam tamanku. Tetapi tetanggaku ini sama sekali tidak bertimbang rasa. Makanya, mengasihi Allah itu wajar tetapi mengasihi sesama manusia bukan untukku." Kita menemukan hal yang tidak menyenangkan ini dalam perintah Allah: Ia telah mengikat kasih akan sesama manusia kepada kasih akan Allah! Kita ingin berkata, "Tuhan, sebaiknya kedua hal itu dipisahkan, oke? Aku mengasihi Engkau, itu cukup. Tetapi jangan menuntut supaya aku mengasihi tetanggaku." Justru bagian yang kedua ini yang memberikan masalah, bukan?

Itulah yang dikatakan oleh ahli Taurat tersebut. Ia tidak menimbulkan sebarang pertanyaan atau persoalan tentang mengasihi Allah. Akan tetapi, ia diganggu oleh tuntutan untuk mengasihi sesama manusia karena seperti kebanyakan dari kita, kebetulan ia mempunyai seorang tetangga yang menyusahkan. Karenanya, ia memutuskan untuk menanyakan satu lagi pertanyaan, "Dan siapakah sesamaku manusia? Dan tolong jangan katakan kepadaku bahwa tetanggaku dengan rumput liarnya itu harus kuterima sebagai sesamaku manusia! Atau, orang yang memukul-mukul gendang disebelah rumahku itu!" Maka, ia bertanya, "Siapakah sesamaku manusia?" Dan Tuhan Yesus menjawab, "Aku akan menceritakan kepada kamu sebuah cerita. Ada seorang Samaria......"

Orang Samaria Yang Murah Hati
Anda tahu, orang Yahudi membenci orang Samaria. Mereka menganggap hina orang Samaria. Orang Samaria adalah mereka yang berketurunan campuran. Mereka dianggap orang yang rendah. Orang Yahudi gemar berbicara tentang kemurnian rasial - 'orang Yahudi yang murni,' entah apa artinya. Pada kenyataannya tidak seorangpun yang murni. Tetapi orang Samaria adalah suku campuran. Mereka berkompromi dengan dunia. Dan Tuhan memilih seorang Samaria! "Ah Tuhan! Apabila Engkau berbicara tentang 'sesama manusia', bicaralah tentang beberapa orang Yahudi yang baik. Tetapi dari semua Engkau memilih sebagai contoh, seorang Samaria!"

Tuhan berkata, "Adalah seorang yang turun dari Yerusalem ke Yerikho. Yerikho tidak jauh dari Yerusalem tetapi jalannya bergunung-gunung, dan suatu tempat di mana banyak penyamun bersembunyi. Itu suatu tempat yang bagus untuk menyergap, untuk menyerang tiba-tiba. Dan begitu orang Yahudi ini diserang oleh penyamun-penyamun. Menurut anda siapa penyamun-penyamun itu? Tentu saja, sesama orang Yahudi! Siapa lagi? Ini di dalam wilayah Israel. Ia jatuh ke tangan saudara-saudara sebangsanya, yang merampoknya habis-habisan, yang memukulnya dan meninggalkannya setengah mati. Lalu datang seorang Samaria yang sedang dalam perjalanan. Apa yang dilihatnya? Ia melihat orang ini, yang dipukul dan ditinggalkan setengah mati. Dari semua orang, ia menaruh belas kasihan terhadap orang ini. Seorang Samaria menaruh belas kasihan terhadap seorang Yahudi, musuhnya!

Seorang Imam, Sesama Orang Yahudi Melewatinya Dari Seberang Jalan
"Tetapi tahukah kamu," Tuhan berkata, "sebelum itu terjadi, ada dua orang Yahudi yang jalan melewatinya. Yang pertama ialah seorang imam, atau anda bisa berkata, seorang pendeta. Apa yang dilihatnya? Ia melihat orang ini terbaring di pinggir jalan, setengah mati. Pada kenyataannya, apabila seseorang itu setengah mati, anda tidak tahu apakah ia masih hidup atau tidak. Ia terbaring pingsan, dipenuhi luka memar, berdarah. Tetapi pendeta itu memutuskan bahwa ia harus cepat ke gereja. Banyak orang menunggunya di gereja. Bagaimana mungkin ia tidak datang? Banyak orang yang harus diberikan firman Tuhan. Ia tidak akan berhenti untuk merawat orang ini sedangkan banyak orang menunggu di gereja. Ia melihat jam tangannya. Kebaktian akan dimulai pada jam dua. Jadi ia harus ke gereja. Ia harus melayani Tuhan pada hari itu dan sangat penting untuk datang tepat waktu. Ia akan terlambat jika ia menghabiskan waktu merawat orang ini. Oleh karena itu, ia berpikir, "Minta maaf! Bagaimanapun barangkali ia sudah mati. Tidak ada gunanya membuang waktu!" Begitu pendeta itu pergi. Saya menggunakan gambaran yang modern tetapi secara kasar itulah yang terjadi.

Apa yang sedang dilakukan oleh imam itu? Ia sedang dalam perjalanan ke Bait Suci untuk melaksanakan tugasnya sebagai seorang imam. Sampai pada taraf tertentu, sesuatu mempengaruhi imam itu yang tidak mempengaruhi seorang pendeta, yakni, seorang imam yang harus melayani di Bait Suci haruslah tetap tahir. Jika ia menjadi najis, ia tidak diizinkan untuk melayani di Bait Suci. Satu cara untuk menjadi najis adalah menyentuh orang mati. Bagaimana kalau orang di pinggir jalan itu sudah mati? Bagaimana ia tahu tanpa menyentuhnya? Ia perlu memeriksa nadinya untuk memastikan apakah ia masih hidup atau sudah mati. Jika orang ini sudah mati, maka imam itu akan menjadi najis dan tidak dapat berfungsi sebagai seorang imam pada hari itu. Maka ia mempertimbangkan hal itu, lalu memutuskan untuk tidak mengambil risiko dan meninggalkan orang ini di pinggir jalan. Ia harus melanjutkan tugas keimamannya. Ada banyak hal yang lebih baik yang perlu dilakukan demi Allah daripada merepotkan diri dengan seseorang yang terbaring di pinggir jalan yang bagaimanapun barangkali telah mati. Apa pendapat anda? Ia mempunyai alasan yang bagus, bukan? Imam itu mempunyai alasan yang wajar.

Lebih dari itu, ia ada istri dan anak-anak untuk dipertimbangkan. Seandainya ia menjadi najis dan karenanya tidak dapat melaksanakan tugasnya sebagai seorang imam, ia tidak akan menerima persepuluhan yang dipersembahkan di Bait Suci. Dan jika ia tidak menerima persepuluhan dari Bait Suci, maka istri dan anak-anaknya akan kelaparan.

Terdapat begitu banyak pertimbangan. Kehidupan ini begitu rumit! Anda tidak bisa menyederhanakan kehidupan ini secara  berlebih-lebihan. Setelah memberikan hal ini beberapa pertimbangan, ia memutuskan, "Nah, bagaimanapun, pekerjaan Allah harus diutamakan." Apakah pekerjaan Allah? Pekerjaan Allah ialah melayani di Bait Suci. Oleh karena itu, ia harus tetap tahir. Maka, terhuyung-huyung ia pergi.

Seorang Lewi, Juga Sesama Orang Yahudi Melewatinya Dari Seberang Jalan
Kemudian, seorang Lewi datang ke tempat itu. Seorang Lewi bukan seorang imam tetapi seorang awam yang melakukan tugas keimaman. Ia juga bekerja di Bait Suci tetapi bukan sebagai seorang imam. Ia semacam seorang pengurus gereja, bergantung pada apa tugasnya di Bait Suci. Mereka diberi tugas yang berbeda-beda. Beberapa dari mereka adalah pemain musik di Bait Suci. Beberapa dari mereka itu seperti anggota paduan suara gereja yang diberikan tugas tertentu dalam gereja. Dan yang lain mengurus pelbagai macam departemen dan bangunan dalam Bait Allah. Ada juga yang lain yang memperhatikan detil-detil seperti menyediakan kayu untuk membakar korban bakaran. Mereka adalah petugas-petugas Bait Allah. Orang Lewi tersebut datang ke tempat itu dan melihat orang yang terluka ini. Dan karena ia juga harus tetap tahir atas alasan yang sama seperti imam itu, ia berpikir dengan cara yang sama seperti imam itu. Setelah mempertimbangkan hal itu, ia juga melewatinya dari seberang jalan.

Sekarang anda dapat melihat mengapa kita membaca Matius 15:1-9 tadi. Apa yang lebih penting? Apakah prioritas anda? Apakah perintah-perintah Allah? Apakah ada yang lebih penting dari belas kasihan? Imam itu berpikir demikian. Ia pikir ada hal-hal lain yang lebih penting daripada orang yang terbaring di pinggir jalan itu. Ia mendahulukan adat istiadatnya. Adat istiadat mencegahnya dari menolong orang itu. Itulah maksud perkataan Tuhan, "firman Allah kamu nyatakan tidak berlaku demi adat istiadatmu sendiri." Apakah firman Allah? Firman Allah adalah anda mengasihi Allah dengan segenap keberadaan anda, dan mengasihi sesama manusia seperti dirimu sendiri. Itulah perintah Allah. Tetapi imam dan orang Lewi itu telah menyatakan firman-Nya tidak berlaku karena mereka lebih prihatin tentang ketahiran dan kenajisan daripada firman Allah. Dan begitu, mereka meninggalkan orang itu. Mereka menyangkal perintah Allah demi adat istiadat mereka sendiri.

Orang Samaria Menolong Musuhnya Karena Tergerak Oleh Belas Kasihan
Sekarang mari kita mempertimbangkan orang Samaria ini. Orang Samaria ini datang dan hatinya tergerak oleh belas kasihan. Orang itu adalah seorang Yahudi dan ia tidak menyukai orang Yahudi. Ia berpikir kepada dirinya sendiri, "Ia orang Yahudi dan orang Yahudi tidak pernah berbaik dengan kami. Mereka itu sombong dan congkak. Kami tidak mau hubungan apapun dengan orang Yahudi." Ia ingin jalan melewatinya tetapi kasih menyentak hatinya. "Ah, tidak. Aku tidak bisa." Maka ia berpaling kembali dan melihat, dan masih ia berkata, "Tidak." Ia ingin terus berjalan kembali tetapi sekali lagi, kasih menariknya kembali. Terjadi suatu pergumulan kasih di dalam hatinya. Pada akhirnya, ternyata belas kasihannya lebih kuat. Belas kasihan adalah kasih. Kasih bekerja di dalam hatinya.

Orang Samaria ini melakukan tiga hal:

  1. Pertama, orang Samaria ini berhenti untuk menolong dengan risiko yang besar pada dirinya sendiri. Kita telah menyatakan bahwa jalan dari Yerusalem ke Yerikho itu penuh dengan penyamun. Itu suatu tempat yang berbahaya untuk berkeluyuran terlalu lama. Lebih cepat ia pergi, lebih baik. Sebaiknya ia jangan menunggu sampai waktu malam; itu jauh lebih buruk. Waktu sangat penting. Ia sebaiknya pergi secepat mungkin karena sangat berbahaya untuk berkeluyuran di situ.

    Lebih dari itu, kalau orang Yahudi yang terluka ini belum mati dan menjadi sembuh, ia dapat bertindak sebagai saksi yang mengenal penyerang-penyerangnya dan karena itu, siapa saja yang berusaha untuk menolongnya berada dalam bahaya yang besar. Anda tahu, para penjahat biasanya sangat takut akan orang yang dapat mengenal mereka dan berkata, "Aku melihat kamu melakukan ini dan melakukan itu." Atau, "Kamulah yang menyerangku. Aku mengenal wajahmu." Jika ini terjadi, penyamun-penyamun itu bisa saja bermasalah dengan polisi di Israel. Demikian, siapa saja yang menolong orang yang terluka itu akan dibenci oleh penyamun-penyamun yang merampok orang itu. Seandainya orang itu sembuh dan dapat mengenal penjahat-penjahat itu, dapatkah anda melihat betapa bahayanya bagi orang Samaria ini bahkan di masa depan? Karena orang Samaria inilah yang membangkitkan orang yang terluka itu sehingga dapat mengenal penjahat-penjahat itu, penjahat-penjahat itu bisa saja menaruh dendam terhadapnya.

  2. Hal yang kedua, selain dari bahaya yang harus dihadapinya, adalah perasaan jengkelnya terhadap orang Yahudi. Orang Samaria tidak sabar dengan orang Yahudi. Ingatkah anda bahwa orang Yahudi memandang rendah orang Samaria?

  3. Yang ketiga adalah bon yang harus dibayar. Pada waktu sekarang, rumah sakit sangat mahal dan tidak ada alasan untuk berpikir bahwa rumah sakit murah pada waktu itu. Barangkali ia diberikan bon yang besar karena merawat orang ini. Sebetulnya cukup baik ia membawanya ke tempat penginapan dan berkata, "Oke, kamu lakukan saja dengan dia apa yang kamu inginkan!" Tetapi ia pergi lebih jauh dan berkata, "Aku akan membayar biaya perawatan untuk orang ini. Aku telah melihat keadaannya. Ia tidak ada uang, dan aku tidak akan meninggalkannya begitu saja di sini."

    Lebih dari itu, sebagai seorang Samaria, ia tidak ada harapan sama sekali untuk menerima ganti rugi. Berarti, jika orang yang diserang dan dilukai itu ternyata agak kaya dan mampu membayar kembali orang Samaria ini, secara hukum orang Samaria ini tidak dapat menuntut uangnya kembali sekalipun orang itu dapat membayarnya. Mengapa? Karena seorang Samaria tidak ada kedudukan di Mahkamah orang Yahudi. Ia tidak dapat pergi ke Israel dan menuntut orang Yahudi itu di Mahkamah dan berkata, "Lihat, aku telah membayar semua biaya perawatan untuk kamu. Bukankah wajar kamu kembalikan hutangmu kepadaku? Aku tidak meminta bunga. Aku hanya meminta kembali uang yang telah kubelanjakan untuk kamu." Ia tidak dapat berbuat itu. Dengan lain kata, ia harus mengeluarkan biaya itu tanpa mengharapkan balasan sama sekali. Uang itu tidak mungkin didapatnya kembali.

Kita harus memahami tiga hal ini tentang orang Samaria ini. Sangat indah! Itulah inti kasih. Kasih memberikan dirinya tanpa memperhitungkan bahaya kepada dirinya sendiri, tanpa mempertimbangkan perasaan pribadi terhadap orang itu, dan tanpa memperhatikan apakah anda akan menerima kompensasi bagi tindakan anda. Begitu indah sekali!

Pengajaran Yesus: Diselamatkan Dengan Melakukan Hukum Kasih
Sesudah Tuhan Yesus menjelaskan kepada ahli Taurat itu, Ia berkata, "Pergilah, dan perbuatlah demikian. Tidakkah kamu bertanya kepada-Ku apa yang harus kamu perbuat untuk memperoleh hidup yang kekal? Nah, Aku baru selesai menjelaskan kepada kamu. Pergilah, dan perbuatlah demikian!" Ini berarti: (1) Anda pergi tanpa mempertimbangkan keamanan pribadi. (2) Anda pergi tanpa mempertimbangkan kebangsaan atau suku. Anda tidak bertanya apakah orang itu bangsa Kanada, atau Yahudi, atau Inggeris, atau Perancis, atau Afrika atau apa saja tentang orang itu. Barangkali anda tidak menyukai orang semacam itu, tetapi anda tidak mengasihi karena anda menyukai orang itu. 'Mengasihi' dan 'menyukai' tidak ada kaitannya di dalam Alkitab. (3) Dan akhir sekali, anda pergi dan menolong orang itu, tanpa memikirkan keuntungan apa yang mungkin anda terima sebagai balasan. Tuhan Yesus berkata, "Mengertikah kamu sekarang apa itu kasih? Pergilah, dan perbuatlah demikian. Perbuatlah demikian dan kamu akan mewarisi hidup yang kekal." Apa yang dimaksudkan oleh Tuhan Yesus? Apakah Ia bermaksud bahwa kita diselamatkan dengan melakukan hukum Taurat? Tampaknya jawabannya adalah "Ya,", bukan? Dapatkah anda memikirkan jawaban yang lain?

Pengajaran Paulus: Dibenarkan Dengan Melakukan Hukum Taurat Oleh Kasih
Tetapi anda berkata, "Paulus tidak pernah mengajarkan itu! Kita dibenarkan bukan karena melakukan hukum Taurat, tetapi hanya karena iman saja." Menurut anda, apakah itu yang diajarkan Paulus? Biar saya mengagetkan anda sedikit. Saya akan membacakan kepada anda perkataan Paulus sendiri di Roma 2:13,

Karena bukanlah orang yang mendengar hukum Taurat yang benar di hadapan Allah, tetapi orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan.

Tahukah anda Paulus yang menuliskan kata-kata ini? Orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan. Ini sangat mengherankan! Itulah tulisan Paulus sendiri, dari semua tempat, di surat Roma, surat yang dikenal tentang keselamatan itu. Bacalah kata-kata tersebut dengan berhati-hati sekali lagi. Mereka tidak membutuhkan penjelasan. Kata-kata tersebut sangat jelas: orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan.

Namun anda berkata, "Apakah hukum Taurat yang harus dilakukan supaya dibenarkan? Apakah hukum Taurat?" Mari kita melihat jawaban Paulus sendiri di Roma 13:8, dan ini mengingatkan kita akan pengajaran Tuhan tentang Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati.

Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat.

Sekali lagi anda berkata, "Tetapi Paulus, kita tidak diselamatkan oleh hukum Taurat, mengapa kita perlu peduli apakah kita memenuhi hukum Taurat atau tidak?" Paulus peduli apakah anda memenuhi hukum Taurat atau tidak. Mengherankan! Surat Roma adalah eksposisi Paulus tentang keselamatan. Ia berkata, "Janganlah kamu berhutang apa-apa kepada siapapun juga, tetapi hendaklah kamu saling mengasihi. Sebab barangsiapa mengasihi sesamanya manusia, ia sudah memenuhi hukum Taurat."

Selanjutkan ia berbicara tentang melakukan hukum Taurat dalam ayat-ayat 9-10:

Karena firman: jangan berzinah, jangan membunuh, jangan mencuri, jangan mengingini dan firman lain manapun juga, sudah tersimpul dalam firman ini, yaitu: Kasihilah sesamamu manusia seperti dirimu sendiri! Kasih tidak berbuat jahat terhadap sesama manusia, karena itu kasih adalah kegenapan hukum Taurat.

Paulus menerangkan dengan jelas sekali bahwa: kasih adalah kegenapan hukum Taurat. Sebagaimana telah kita lihat, ia berkata di Roma 2:13, bahwa orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan dan bukan saja orang yang mendengarkan hukum Taurat, yang akan dibenarkan. Dibenarkan dengan melakukan hukum Taurat dalam Paulus! Betapa mengherankan! Bagaimana anda melakukan hukum Taurat? Oleh kasih! Ini benar-benar sangat menakjubkan!

Hari ini terdapat semacam ajaran yang menyimpang yang mengusulkan entah bagaimana, bahwa pekerjaan baik itu tidak baik! Saya tidak tahu bagaimana mereka membuat kesimpulan itu, bahwa, "Tidak baik kalau kamu memenuhi hukum Taurat untuk memperoleh hidup yang kekal. Tidak baik kalau kamu melakukan hukum Taurat. Kita jangan melakukan itu." Aneh! Apakah kita telah salah mengerti Paulus? Mengapa Paulus peduli apakah kita memenuhi hukum Taurat oleh kasih? Jika anda berpikir Paulus menganggap hukum Taurat itu tidak baik dan karena itu kita jangan memenuhinya, maka anda sama sekali tidak mengerti Paulus.

Biarlah Paulus sendiri yang menjelaskan kepada anda tentang pandangannya akan hukum Taurat dari Roma 7:12,14.

Jadi hukum Taurat adalah kudus, dan perintah itu juga adalah kudus, benar dan baik.

Apakah Paulus menganggap hukum Taurat itu tidak baik? Tidak sama sekali! Ia menganggap hukum Taurat itu kudus, benar dan baik. Dan kemudian ayat 14,

Sebab kita tahu, bahwa hukum Taurat adalah rohani, tetapi aku bersifat daging, terjual di bawah kuasa dosa.

Apakah hukum Taurat? Hukum Taurat adalah rohani. Jadi di dalam fasal ini, Paulus menyatakan empat hal tentang hukum Taurat: hukum Taurat adalah kudus, adalah benar, adalah baik dan, adalah rohani. Kalau begitu, apa salahnya dengan memenuhi hukum Taurat jika hukum Taurat adalah semua ini? Saya bertanya-tanya kalau anda dapat melihat hal ini dengan jelas dan memahaminya dengan mendalam?

Tuhan Yesus mengatakan hal yang sama. Ia terus-terang menyatakan kepada kita di Matius 5:19, bahwa jika seseorang mengajarkan sebarang kelonggaran hukum Taurat, belum penghapusan hukum Taurat, tetapi hanya melonggarkan salah satu perintah yang paling kecil dari hukum Taurat, orang itu akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Surga. Perhatikan, Ia tidak berkata tidak melakukan hukum Taurat, Ia berkata cuma melonggarkan sedikit. Dan Ia tidak berkata melonggarkan satu perintah yang penting, tetapi salah satu yang paling kecil! Orang seperti ini akan menduduki tempat yang paling rendah di dalam Kerajaan Surga.

Di dalam seluruh Kitab Suci, apakah dalam Perjanjian Lama atau Baru, hukum Taurat adalah sangat baik dan berbahagialah orang yang hendak melakukannya. Itulah inti kepada seluruh Perjanjian Lama, dan seluruh mazmur-mazmur. Tidakkah anda membaca mazmur-mazmur? Mazmur-mazmur sentiasa berbicara tentang manusia Allah yang rindu untuk memenuhi hukum Allah dengan segenap hatinya. Apabila kita datang ke Perjanjian Baru, ada beberapa orang yang dengan sia-sia membayangkan bahwa hukum Taurat telah dihapuskan! Apakah hukum Taurat telah dihapuskan? Tidak hukum moralnya. Tidak dimanapun juga hukum moral telah dihapuskan. Pernahkah anda membaca dimanapun juga bahwa Sepuluh Firman itu telah dihapuskan? Tidak dimanapun juga hal itu dapat ditemukan di dalam firman Tuhan. Namun begitu, ada beberapa orang yang dengan sia-sia membayangkan bahwa hal itu telah terjadi. Tidak dimanapun juga di dalam Kitab Suci yang menyatakan bahwa hukum Taurat telah ditiadakan! Tetapi sebaliknya, hukum Taurat benar-benar ditegakkan.

Biar saya menjelaskannya dengan cara ini. Daripada membentuk hukum Taurat dan kemudian meniadakannya, Allah seharusnya tidak membentuk hukum Taurat dari awal. Kalau Allah ingin menghapuskan hukum Taurat, menurut anda kapan waktu yang terbaik untuk menghapuskannya? Menurut anda kapan? Tentu saja sebelum Tuhan Yesus mati di atas kayu salib! Seandainya saya adalah seorang hakim, seandainya sayalah pembuat undang-undang di negeri ini, dan anak saya dijatuhkan hukuman mati dan sedang menunggu pelaksanaan hukum mati. Kapan waktu yang baik untuk menghapuskan hukuman mati? Waktu yang terbaik untuk menghapuskan adalah sebelum anak saya dihukum mati. Jika saya menghapuskan undang-undang itu setelah hukuman mati dilaksanakan, itu sudah terlambat. Ia sudah mati! Jika Allah ingin menghapuskan hukum Taurat, waktu yang terbaik adalah sebelum Yesus dijatuhkan hukuman mati di atas kayu salib. Maka, Ia tidak perlu mati. Ia tidak perlu mati karena tuduhan melanggar hukum Taurat, dan Ia tidak perlu mati demi umat manusia yang melanggar hukum Taurat. Itu sangat mudah dimengerti. Tetapi apa gunanya menghapuskan hukum Taurat setelah Yesus mati? Kenyataan bahwa Yesus mati menunjukkan bahwa Allah tidak hanya tidak akan menghapuskan hukum Taurat, tetapi sebaliknya Ia menetapkan bahwa hukum Taurat tidak dapat diubah; bahwa hukum Taurat tidak dapat ditiadakan. Hukum Allah tidak dapat dibatalkan. Hukum moral Allah sentiasa tetap berlaku.

Adat istiadat dapat berlalu. Semua itu tidak terlalu penting. Apakah mobil diizinkan untuk diparkir di atas jalan ini atau tidak adalah persoalan yang kecil. Mungkin hari ini, meteran parkir ada di sebelah ini, dan karena itu, jika anda memarkir di sebelah lain, anda telah membuat pelanggaran. Tetapi hukum-hukum seperti ini dapat berubah di kemudian hari dan anda bisa saja memarkir di sebelah lain pada waktu itu. Persoalan-persoalan yang kecil seperti ini dapat dibandingkan dengan hukum-hukum adat istiadat. Tidak penting apakah anda melakukannya atau tidak karena tidak ada persoalan moral yang terlibat. Tetapi, apakah hukum-hukum moral mendasar sebuah negeri dapat berubah adalah persoalan yang sangat berbeda. Suatu persoalan moral yang mendasar adalah seperti, apakah sebuah negeri akan mengizinkan kejahatan dilegalisasikan, apakah yang jahat dapat menjadi yang baik dari sekarang. Tidak dimanapun juga di dalam firman Tuhan, saya mengulangi sekali lagi, hukum moral Allah telah dihapuskan.

Sebenarnya, kalau kita membaca Roma 2, kita mengerti bahwa penghakiman akan dilaksanakan berdasarkan hukum moral Allah pada hari itu. Jika ia telah dihapuskan, berdasarkan apa Allah harus menghakimi anda? Bagaimana perbuatan-perbuatan anda akan dihakimi? Tidak, tidak dimanapun juga di dalam Alkitab kita membaca tentang hukum Taurat dihapuskan. Hukum Allah tetap berlaku. Itulah sebabnya Tuhan Yesus berkata di Matius 5:18, "karena Aku berkata kepadamu: Sesungguhnya selama belum lenyap langit dan bumi ini, satu iota atau satu titikpun tidak akan ditiadakan dari hukum Taurat, sebelum semuanya terjadi." Hukum Taurat akan semuanya terjadi. Hukum Taurat harus dipenuhi.

Tetapi Manusia Tidak Dapat Melakukan Hukum Taurat
Kalau begitu, apa artinya semua ini? Apakah ini berarti kita dapat menyelamatkan diri kita dengan melakukan hukum Taurat? Apakah demikian halnya, bahwa entah bagaimana kita dapat menyelamatkan diri kita dengan memenuhi tuntutan hukum Taurat? Jawaban kepada pertanyaan itu tentulah "Tidak." Anda berkata, "Aneh! Aku pikir kamu baru saja berkata hukum Taurat itu baik!" Memang benar, hukum Taurat itu baik, tetapi tidak pernahkah anda membaca Roma 7:14? Hukum Taurat adalah baik tetapi pokok permasalahannya terletak pada 'aku,' bukan dengan hukum Taurat. Aku yang jahat! Dan karena saya jahat, saya tidak dapat memenuhi hukum Taurat. Itulah pokok permasalahannya. Hukum Taurat itu sangat baik. Apakah salahnya kalau kita hendak memenuhi hukum Taurat? Tidak sama sekali! Kita harus mau memenuhi hukum Allah, untuk mengasihi-Nya dengan segenap keberadaan kita, untuk mengasihi sesama manusia seperti diri kita sendiri. Pokok persoalannya ialah, saya tidak dapat melakukannya. Saya tidak dapat mencapainya!

Diselamatkan Dengan Memenuhi Hukum Taurat: Mengasihi Oleh Roh Kudus
Apa yang dapat kita simpulkan dari ajaran Tuhan? Apakah ajaran Paulus? Anda akan mendapati bahwa ajaran Paulus selalu serasi dengan ajaran Tuhan dalam setiap detil. Ia tidak sedikitpun menyimpang dari ajaran Tuhan. Anda telah melihat di Roma 2:13 bahwa orang yang melakukan hukum Tauratlah yang akan dibenarkan. Ia selanjutkan menyatakan di Roma 13:8 bahwa oleh kasih hukum Taurat dipenuhi. Jadi logikanya sangat jelas. Satu-satunya jalan untuk dibenarkan adalah memenuhi hukum Taurat, dan satu-satunya jalan untuk memenuhi hukum Taurat adalah mengasihi. Namun kita tidak dapat mengasihi karena kita pada dasarnya egois. Kalau begitu, dimana kita ditinggalkan? Jawabannya: Keselamatan berasal hanya dari Allah, Yang dapat memampukan kita untuk mengasihi, Yang dapat mencurahkan kasih-Nya ke dalam hati kita. Justru itulah yang dikatakan oleh Paulus di Roma 5:5 bahwa Allah telah menyebabkan kasih-Nya dicurahkan dengan limpahnya, bukan saja beberapa tetes, tetapi dicurahkan kasih-Nya ke dalam hati kita supaya kita dapat memenuhi hukum Taurat. Bukankah ini luar biasa? Dan bagaimana Ia melakukan ini? Oleh Roh Kudus! Itulah sebabnya kasih adalah buah Roh.

Sekarang perhatikan, pertanyaan ahli Taurat itu maupun jawaban Tuhan Yesus tidak menunjukkan bahwa kita menerima hidup yang kekal sebagai upah atau jasa. Sebagaimana kita telah lihat dari permulaan, saya katakan ahli Taurat itu terlalu ahli dalam Firman Allah untuk melakukan kesalahan seperti itu. Ia sudah membaca kitab Yesaya. Ia tahu kita tidak dapat menerima hidup yang kekal sebagai jasa, ataupun upah. Standar Allah terlalu tinggi. Jalan-Nya bukan jalan kita. Rancangan-Nya bukan rancangan kita; jalan-Nya dan dan rancangan-Nya lebih tinggi dari kita. Saya tidak dapat mencapai hal-hal ini. Mereka terlalu ajaib bagi saya. Bagaimana mungkin saya dapat memenuhi standar-Nya? Mereka terlalu tinggi bagi saya! Pertanyaan ahli Taurat itu ialah: "Bagaimana aku mewarisi?" bukan "Bagaimana aku menghasilkan?" Diskusi itu bukan tentang penghasilan sama sekali! Pertanyaan ahli Taurat itu maupun jawaban Tuhan tidak ada hubungannya dengan penghasilan sama sekali. Tidak ada hubungannya dengan 'keselamatan oleh perbuatan'.

Lalu, pertanyaan itu tentang apa?  Pertanyaan itu berhubungan dengan satu jenis kehidupan yang baru, yaitu kehidupan Allah di dalam diri anda. Itulah intinya keselamatan. Jadi, Paulus mengajarkan hal yang sama: "Bagaimana aku dapat dibenarkan?" Saya akan dibenarkan hanya dengan melakukan hukum Taurat. Tetapi apakah artinya melakukan hukum Taurat? Melakukan hukum Taurat adalah mengasihi. Tetapi saya tidak dapat mengasihi, maka apa yang dapat saya lakukan? Syukur kepada Allah, jawabannya ada di dalam Kristus. Ia memberikan kepada saya Roh Kudus yang memampukan saya untuk mengasihi karena Roh Kudus mencurahkan kasih-Nya ke dalam hati saya. Jadi kita melihat jawaban Allah yang menakjubkan itu. Jawaban Tuhan Yesus juga persis sama. Tetapi mari kita tetap bersama Paulus untuk beberapa waktu.

Paulus berkata di Galatia 5:6, "Sebab bagi orang-orang yang ada di dalam Kristus Yesus hal bersunat atau tidak bersunat tidak mempunyai sesuatu arti, hanya iman yang bekerja oleh kasih." Apa yang mempunyai suatu arti untuk keselamatan? Apakah hanya iman? Tidak! Hanya iman yang bekerja oleh kasih. Ini sangat menakjubkan! Hal bersunat adalah melakukan hukum Taurat. Disunatkan berarti melakukan hukum Taurat. Tidak bersunat berarti hanya mempercayai Kristus tanpa disunat sama sekali. Perhatikan, seluruh pembahasan konteks ini dalam Galatia 5:6 adalah, jika anda ada di dalam Kristus, hal bersunat atau tidak bersunat tidak mempunyai suatu arti, yaitu bukan iman maupun pekerjaan. Ah, ini sangat menakjubkan! Kalau begitu, apa yang berarti? .... iman yang bekerja oleh kasih. Apa artinya 'iman yang bekerja oleh kasih'?

Sekali lagi Paulus tidak meninggalkan kita dalam kegelapan. Ia menjelaskan dirinya dengan sepenuhnya di Galatia 6:15, menggunakan kata-kata yang sama supaya kita dapat meletakkan mereka bersebelahan dan melihat apa artinya. Di Galatia 6:15, Paulus mengatakan hal yang sama seperti di Galatia 5:6, tetapi dengan satu perubahan yang penting. Di Galatia 6:15, ia berkata, "Sebab bersunat atau tidak bersunat tidak ada artinya, tetapi menjadi ciptaan baru, itulah yang ada artinya." Paulus sedang berkata bahwa pekerjaan maupun iman tidak ada artinya, tetapi menjadi ciptaan baru. Mengapa ia mengatakan ini? Karena kasih adalah kunci kepada seluruh persoalan tentang keselamatan apakah dalam ajaran Tuhan maupun dalam ajaran Paulus. Mengapa?

Sekali lagi Paulus menjelaskan hal ini dengan indah sekali kepada kita. Mari kita melihat 1 Korintus 13 dan biarlah Paulus sendiri yang menjelaskannya kepada anda. Setiap orang membacakan 1 Korintus 13 pada upacara perkawinan. Apakah anda mengerti apa yang dibacakan? Betapa mudahnya kata-kata menjadi familier kepada kita tetapi kita tidak mengerti apa artinya:

Ayat 1:

Sekalipun aku dapat berkata-kata dengan semua bahasa manusia dan bahasa malaikat, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama dengan gong yang berkumandang dan canang yang gemerincing.

Saya pikir anda tahu apa gong dan canang itu. Gong dan canang benar-benar sangat bising. Canang dibuat hanya dari sehelai logam yang tipis, tetapi membuat kebisingan yang bukan main dahsyat. Ayat 2:

 Sekalipun aku mempunyai karunia untuk bernubuat dan aku mengetahui segala rahasia dan memiliki seluruh pengetahuan; dan sekalipun aku memiliki iman yang sempurna untuk memindahkan gunung, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, aku sama sekali tidak berguna.

Paulus sendiri berkata bahwa sekalipun anda memiliki iman yang sempurna, iman itu tidak akan menyelamatkan anda, kecuali ia bekerja melalui kasih. Iman saja tidak dapat menyelamatkan anda. Inilah ajaran yang alkitabiah. Paulus tidak semata berkata iman. Ia berkata iman yang bekerja oleh kasih. Itulah yang berarti dalam Kristus. Itulah sebabnya kalau anda memiliki iman yang sempurna tetapi tidak mempunyai kasih, anda sama sekali tidak berarti di mata Allah. Itu berarti anda nol, kosong sama sekali. Ayat 3:

 Dan sekalipun aku membagi-bagikan segala sesuatu yang ada padaku, bahkan menyerahkan tubuhku untuk dibakar, tetapi jika aku tidak mempunyai kasih, sedikitpun tidak ada faedahnya bagiku.

Dan bagaimana dengan pekerjaan? Kita melihat masalah yang sama dengan pekerjaan. Apa lagi yang dapat diminta dari seseorang yang telah memberikan segala sesuatu yang ada padanya dan bahkan tubuhnya sendiri? Sesudah anda memberikan segala-sesuatu yang ada padamu tetapi tidak mempunyai kasih, sedikitpun tidak ada faedahnya. Mari kita merenungkan hal ini sebentar. Kita dapat menyerahkan tubuh kita untuk dibakar karena beberapa alasan. Barangkali kita memperjuangkan suatu tujuan tertentu atau suatu ideal. Saya pernah tinggal di Negeri Cina, saya pernah hidup dibawah pemerintahan Tentara Pembebasan Rakyat, dan juga dibawah Partai Komunis. Saya tahu itu seperti apa. Banyak orang sanggup memberikan segala sesuatu dan dibakar hidup-hidup kalau perlu, demi memperjuangkan ideologi mereka. Apakah kasih yang mendorong mereka? Tidak semestinya. Apa yang mereka lakukan tampak mulia, bersifat kepahlawanan, dan sangat indah. Saya selalu mengagumi kepahlawanan semacam ini. Tetapi itu tidak semestinya didorong oleh kasih. Sebenarnya, itu bisa saja didorong oleh kebencian, kebencian terhadap musuh. Makanya, pekerjaan tidak berguna dan iman juga tidak berarti dalam hubungannya dengan keselamatan.

Bagaimana kalau iman dan pekerjaan digabungkan bersama? Masih tidak berguna. Mengapa? Apakah anda pasti? Pasti dapat sesuatu! Nah, jika anda menjumlahkan nol kepada satu nol yang lain, anda masih mendapat nol. Bagaimanapun juga, anda tidak mendapat apa-apa.

Lalu apa yang berarti? Pengajaran firman Tuhan jauh lebih dalam dari semua ini. Jauh lebih dalam. Apa yang berarti adalah suatu ciptaan baru. firman Tuhan terus terang menyatakan kepada kita bahwa kita bisa mempunyai iman tanpa kasih, sebagaimana Paulus katakan di sini, tetapi anda tidak dapat mempunyai kasih tanpa iman. Itulah sebabnya mengapa kasih itu jauh lebih dalam. Saya mengulangi sekali lagi. Anda bisa mempunyai iman tanpa kasih, seperti Paulus katakan di sini, tetapi anda tidak bisa mempunyai kasih tanpa iman. Tidak mungkin anda bisa mengasihi tanpa iman, tanpa Allah memungkinkan anda untuk mengasihi. Jika anda memahami hal ini, anda akan mengerti mengapa dimana ada kasih, disitu ada iman. Kasih bukan sifat asli hati manusia. Kasih datang dari Allah. Kasih dicurahkan ke dalam hati kita oleh Roh Kudus. Ini berarti jika anda mengasihi, anda telah menjadi satu ciptaan yang baru. Kalau tidak, anda tidak dapat mengasihi.

Itu, sebenarnya, adalah seluruh inti bagi Surat Yohanes yang Pertama. Anda hanya perlu membaca Pertama Yohanes dan anda akan menyadari bahwa itulah yang ingin ditekankan bahwa: .....kasih itu berasal dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi, lahir dari Allah dan mengenal Allah. (1 Yohanes 4:7) Tetapi jika anda tidak lahir dari Allah, anda tidak dapat mengasihi. Anda dapat mengasihi hanya jika anda lahir dari Allah, lahir dari atas, atau lahir kembali.  Itulah sebabnya mengapa Paulus berkata, "Sebab bersunat (pekerjaan)  atau tidak bersunat (iman)  tidak ada artinya, tetapi menjadi ciptaan baru, itulah yang ada artinya. Atau, iman yang bekerja oleh kasih karena kasih itu berasal dari Allah. Rasul Yohanes berkata kasih itu berasal dari Allah. Kasih itu bukan berasal dari manusia; kasih itu berasal dari Allah. Oleh karena itu, iman maupun pekerjaan tidak ada gunanya kecuali iman bekerja oleh kasih karena kasih berarti Allah melakukan pekerjaan-Nya di dalam kita. Dapatkah anda mengerti?

Maka pengajaran firman Tuhan tentang keselamatan tidak ada hubungannya semata dengan iman anda. Sangat penting bahwa anda percaya karena sebagaimana telah kita katakan, kasih menyatakan secara tidak langsung adanya iman. Tetapi iman tidak semestinya menyatakan adanya kasih. Jadi anda perlu mempunyai iman, tetapi iman tersendiri tidak berarti. Dan jika anda berkata, "Baiklah, kalau begitu, iman plus pekerjaan." Iman dan pekerjaan masih tidak berarti. Anda berkata, "Saya terkejut." Ya, anda terkejut! Karena melainkan Allah ada di situ, melainkan Roh Kudus ada di situ, anda bisa bekerja sebanyak yang anda suka, anda bisa percaya sebanyak yang anda suka, keduanya tidak akan membawa anda ke mana-mana. Bukan apa yang anda lakukan, atau apa yang anda percayai yang berarti. Dengan lain kata, pengajaran Alkitab tentang keselamatan, tentang bagaimana memperoleh hidup yang kekal itu berhubungan dengan siapa diri anda. Siapa diri anda itulah yang berarti. Anda harus menjadi ciptaan yang baru.  Dan ciptaan baru itu, seperti yang dikatakan rasul Paulus, diciptakan dalam gambar Kristus. Anda harus menjadi serupa dengan Kristus karena Kristus telah menjadikan anda seorang manusia yang baru.

Kesimpulan:
Kita Diselamatkan Dengan Menjadi Manusia Baru Yang Mengasihi Oleh Anugerah Allah

Kalau begitu, di sini kita melihat jawaban Tuhan Yesus yang begitu indah, dalam dan berkuasa. Ia berkata, "Kasihilah." Mengapa? Karena Ia tahu kasih berasal hanya dari Allah, maka anda hanya dapat mengasihi apabila anda menjadi suatu ciptaan baru. Dan bagaimana hal ini dapat dilakukan? Hanya melalui Kristus.

Sekarang kita dapat melihat jawaban kepada pertanyaan yang kita tanyakan dari permulaan. Yang mana jawaban yang benar? Apakah kita menjawab pertanyaan, "Bagaimana aku mewarisi hidup yang kekal?" dengan berkata, "Percayalah kepada Yesus" atau "Penuhilah tuntutan untuk mengasihi"? Bukan salah satu, tetapi keduanya. Tidak ada jalan anda dapat memisahkan mereka karena kecuali anda percaya kepada Yesus, anda tidak akan pernah dapat mengasihi. Kecuali Yesus masuk ke dalam kehidupan anda dan menjadikan anda suatu ciptaan baru, anda tidak dapat mengasihi. Karena anda tidak dapat mengasihi, anda tidak dapat memenuhi perintah-Nya. Karena anda tidak dapat memenuhi perintah-Nya, anda tidak dapat mewarisi hidup yang kekal.

Dengan lain kata, kita diselamatkan bukan karena Allah menghapuskan hukum Taurat, bukan karena Allah membawa kita sekeliling hukum Taurat. Bukan seperti seorang pelajar yang harus mengambil ujian, tetapi mendapatkan saudaranya yang lain untuk mengambil ujian itu untuknya karena ia tahu ia tidak bisa lulus. Apakah ini benar? Itu curang! Tidak! Alkitab tidak mengajarkan bahwa anda tidak bisa lulus ujian itu dan karena itu Yesus mengambil ujian itu untuk anda. Itu tidak dapat diterima bahkan menurut standar manusia. Tetapi apa yang Ia lakukan ialah memberikan anda kemampuan mental dan rohani untuk mengambil ujian itu dalam kekuatan-Nya, dalam anugerah-Nya, dalam pengetahuan-Nya, dalam hikmat-Nya, dalam kuasa-Nya yang disediakan-Nya bagi anda, dan karenanya anda lulus ujian itu. Itulah caranya Allah bekerja. Benar-benar menakjubkan! Tidak ada kecurangan yang terlibat.  Sama seperti apabila anda menolong saudara anda lulus ujian, anda tidak mengambil ujian itu untuk dia karena anda tampak seperti saudara anda. Saya pernah mendengar kasus seperti itu - saudara kembar yang mengambil ujian untuk saudaranya yang lain. Tetapi anda, dalam usaha untuk menolong saudara anda, berkata, "Baik, kamu telah gagal sebelumnya. Sekarang aku akan menolong kamu. Aku akan bekerja bersama kamu. Aku akan memberikan segala sesuatu yang ada padaku supaya kamu lulus ujian itu." Tentu saja itu bukan satu contoh yang bagus, tetapi hanya satu ilustrasi yang kecil. Tuhan Yesus menolong kita bukan dengan bermain curang seperti mengangkat kita melewati hukum Taurat, atau mengambil ujian itu untuk kita. Tetapi Ia memberikan kepada kita Roh Kudus. Ia hidup di dalam kita. Ia menyediakan kekuatan yang diperlukan dan kita sendiri yang mengambil ujian itu, dan syukur kepada Allah, kita lulus oleh anugerah-Nya. Karena itu, kita diselamatkan oleh anugerah. Kita diselamatkan bukan oleh pekerjaan atau perbuatan kita sendiri, tetapi oleh anugerah. Allah menyelamatkan kita dengan menjadikan kita orang yang baru, orang yang suka memenuhi Taurat-Nya, orang yang gembira melakukan perintah-Nya.

Mari kita membaca 1 Yohanes 5:1-4 dalam hubungannya kepada perumpamaan kita. Apakah rasul Yohanes mengatakan apa-apa tentang menghapuskan hukum Taurat? Tidak sama sekali! Tetapi apa yang dikatakan Yohanes adalah bahwa Allah telah menaruh kasih-Nya ke dalam diri kita dengan menjadikan kita manusia-manusia baru, sehingga kita mendapati perintah-perintah-Nya sangat menyenangkan, tidak berat setidaknya. Kita membaca ini di 1 Yohanes 5:1-4.

Setiap orang yang percaya, bahwa Yesus adalah Kristus, lahir dari Allah; dan setiap orang yang mengasihi Dia yang melahirkan, mengasihi juga Dia yang lahir dari pada-Nya. Bagaimana kita tahu kita percaya kepada Yesus? Inilah tandanya, bahwa kita mengasihi anak-anak Allah, yaitu apabila kita mengasihi Allah serta melakukan perintah-perintah-Nya. Sebab inilah kasih kepada Allah, yaitu, bahwa kita menuruti perintah-perintah-Nya. Perintah-perintah-Nya itu tidak berat, sebab semua yang lahir dari Allah, mengalahkan dunia. Dan inilah kemenangan yang mengalahkan dunia: iman kita.

Jadi, kita mendapati bahwa iman dan kasih, kasih dan iman sentiasa saling berdampingan di dalam pengajaran firman Tuhan. Kita lahir dari Allah, karena itu kita mengasihi. Karena kita mengasihi, kita memenuhi perintah-Nya. Dan perintah-perintah-Nya tidak berat. Dan semua ini dilakukan melalui iman kita, suatu iman yang menyelamatkan yang didefinisikan dalam istilah kasih. Terdapat pelbagai jenis iman yang dapat dibicarakan. Tetapi iman yang siap untuk mengasihi Allah dengan segenap hati, segenap jiwa, segenap akal budi dan segenap kekuatan, adalah iman yang menyelamatkan  karena iman itu diartikan dalam istilah kasih. Saya ingin menekankan kepada anda sekali lagi bahwa terdapat banyak jenis iman di dalam Perjanjian Baru, tetapi iman yang menyelamatkan ialah iman yang bekerja oleh kasih.

Kita mengakhiri dengan poin yang sangat penting ini. Saya mau anda mengingat hanya satu hal jika anda tidak dapat mengingat semua yang telah kita katakan: Kita diselamatkan bukan hanya oleh apa yang kita percaya, bukan hanya oleh apa yang kita lakukan, tetapi oleh  apa yang telah kita jadi oleh kuasa Allah dan oleh anugerah Allah. "Karena kasih karunia Allah aku adalah sebagaimana aku ada sekarang." Ajaran yang ajaib tentang keselamatan di dalam Alkitab adalah: kita diselamatkan bukan saja karena kita percaya Yesus mati untuk dosa-dosa kita. Kita bisa percaya tetapi kita tidak mempunyai sedikitpun kasih di dalam hati kita. Lihatlah saja pada tingkah laku orang-orang Kristen hari ini. Atau, lebih jarang lagi kita berkata, "Pergilah dan berbuat baik seperti ini dan berbuat baik seperti itu." Kita juga tidak akan diselamatkan dengan berbuat baik karena kita dapat melakukan semua ini tanpa kasih di dalam hati kita sama sekali. Alkitab mengajarkan bahwa kita diselamatkan tatkala kita menjadi manusia baru, apabila oleh Roh Kudus, Allah mencurahkan kasih-Nya ke dalam hati kita. Anda diselamatkan, atau anda mewarisi hidup yang kekal apabila anda menjadi manusia baru yang mengasihi. Dan seperti orang Samaria yang murah hati itu, anda mengasihi bahkan musuh anda karena belas kasihan yang diberikan oleh Allah. Itulah yang diajarkan oleh Tuhan Yesus di dalam Perumpamaan Tentang Orang Samaria Yang Murah Hati. Semoga Allah menolong kita untuk benar-benar mengerti Firman-Nya!

[Download]


Sulit dibaca? Ganti ukuran huruf di sini.

Standard
Besar
Terbesar

Perumpamaan:

Perumpamaan tentang Kantong Kulit yang Lama dan yang Baru

Mat 13:3-23 Perumpamaan tentang Seorang Penabur Benih I

Mat 13:1-9 Perumpamaan tentang Penabur - Dari Sudut Pandang Keselamatan

Perumpamaan tentang Pelita

Perumpamaan tentang Benih yang Tumbuh dengan Sendirinya

Perumpamaan tentang Lalang di antara Gandum

Perumpamaan tentang Benih Sesawi

Perumpamaan tentang Harta yang Terpendam

Perumpamaan tentang Mutiara

Perumpamaan tentang Ragi

Perumpamaan tentang Pukat

Perumpamaan tentang Ahli Taurat yang Menerima Pelajaran tentang Hal Kerajaan Surga

Perumpamaan tentang Orang Kaya yang Bodoh

Perumpamaan tentang Orang Samaria yang Murah Hati

Perumpamaan tentang Pohon Ara yang Mandul

Perumpamaan tentang Sahabat pada Tengah Malam

Perumpamaan tentang Tamu-tamu

Perumpamaan tentang Pesta Perjamuan Besar I

Perumpamaan tentang Pelita Diatas Kaki Dian

Perumpamaan tentang Pembangunan Menara dan tentang Raja yang akan Maju Berperang 1

Perumpamaan tentang Pembangunan Menara dan tentang Raja yang akan Maju Berperang 2

Perumpamaan tentang Pembangunan Menara dan tentang Raja yang akan Maju Berperang 3

Perumpamaan tentang Domba yang Hilang

Perumpamaan tentang Uang Dirham yang Hilang

Perumpamaan tentang Anak yang telah Mati dan Hidup Kembali

Perumpamaan tentang Dua Anak yang Hilang

Perumpamaan tentang Bendahara yang Tidak Setia

Perumpamaan tentang orang kaya dan Lazarus

Perumpamaan tentang Hamba yang Tidak berguna

Perumpamaan tentang Hakim yang Tidak Adil

Akankah Yesus mendapati iman di Bumi? I

Akankah Yesus mendapati iman di Bumi? II

Perumpamaan tentang orang Farisi dan Pemungut cukai

Perumpamaan tentang Uang Mina

Perumpamaan tentang Hamba yang Tidak Mengampuni

Para Pekerja di Kebun Anggur - Bagian Pertama

Para Pekerja di Kebun Anggur - Bagian Kedua
Prinsip tentang yang terdahulu dan yang terakhir

Perumpamaan tentang Pohon Ara

Perumpamaan tentang dua orang anak

Perumpamaan tentang Para Penggarap Kebun Anggur yang Jahat

Perumpamaan tentang Perjamuan Kawin

Perumpamaan tentang Pesta Perjamuan Besar 2

Perumpamaan tentang 10 Gadis-gadis yang Bijaksana & Bodoh

Perumpamaan tentang talenta

Pemisahan antara Kambing dan Domba 1

Pemisahan antara Kambing dan Domba 2

Perumpamaan tentang Kedatangan Yesus yang kedua

Copyright 2003-2014. Semua materi di situs ini adalah milik eksklusif Cahaya Pengharapan Ministries.
E-mail kami untuk mendapatkan izin untuk menggunakan materi di situs ini.
Best viewed with IE6.0 and 1024 by 768 resolution.