| Saran & Komentar | updated on 09 March 2014

Menerangi Jalan Anda Menuju Allah Sumber Pengharapan

Halaman Utama

  |  Tentang Kami

  |  Hubungi Kami

  |  Izin Pemakaian Materi 

  |  Dapatkan Buletin Gratis di sini! 

Sumber Damai

Khotbah/PA


Inspirasi

Artikel/Renungan

Kesaksian Hidup


Pelatihan

Discipleship Trainings


Lain-Lain...

Buku-buku Terbitan

Lagu dan Film

Bible Study (P.A)

Siaran Mandarin

Buletin Gratis!

Follow Us


BACA ONLINE


BACA ONLINE


KATA PENGANTAR

Makna Salib di dalam Kehidupan Seorang Murid

Lukas 9:23-25 - Disampaikan oleh Pendeta Eric Chang

Memikul salib - Mengapa?

Di khotbah ini, kita membahas tentang bagaimana rencana Allah untuk umat-Nya menjadi lebih besar dari Yohanes Pembaptis dapat diwujudkan di dalam diri kita. Kita akan melihat pada makna salib di dalam kehidupan seorang murid. Hal ini dapat ditemukan di Lukas 9:23-25. Jika kita menerapkan firman Tuhan ke dalam hidup kita, kita akan mendapati bahwa Allah benar-benar dapat menjadikan kita lebih besar daripada Yohanes Pembaptis.

Lukas 9:23-25:

Kata-Nya kepada mereka semua (ucapan ini tidak ditujukan hanya kepada beberapa murid saja, melainkan kepada setiap orang, termasuk Anda dan saya): "Setiap orang yang mau mengikut Aku (sekali lagi, setiap orang), ia harus menyangkal dirinya, memikul salibnya setiap hari (perhatikan kata "setiap hari") dan mengikut Aku (ini bukanlah tindakan sesaat saja, melainkan kegiatan sehari-hari, proses yang berkelanjutan). Karena barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya. Apa gunanya seorang memperoleh seluruh dunia, tetapi ia membinasakan atau merugikan dirinya sendiri?

Dikatakan, "Melainkan engkau memikul salibmu setiap hari...". Siapa yang berkata keselamatan itu adalah tindakan sekali jadi? Di mana yang perlu Anda lakukan hanyalah memikul salib sekali saja, dan mungkin Anda nanti dapat membuang salib itu di pinggir jalan, lalu melanjutkan perjalanan tanpa dibebani salib. Sekalipun sudah membuang salib tetapi Anda tetap merasa dapat menjadi murid Kristus? Tidak, tidak, tidak. Dikatakan, "Kecuali jika kamu memikul salibmu setiap hari dan mengikut aku, kamu tidak dapat menjadi muridku. Setiap orang yang mau mengikut aku, itulah jalan yang harus ditempuhnya."

Mengapa Yesus menetapkan persyaratan seperti ini? Apakah maksud dari keselamatan itu? Apakah supaya kita dapat menyelamatkan diri kita sendiri? Tidak demikian halnya di dalam Alkitab. Di dalam Alkitab tindakan Anda menyelamatkan diri Anda akan menyebabkan Anda kehilangan segalanya. "Barangsiapa yang ingin menyelamatkan nyawanya maka dia akan kehilangan nyawanya, akan tetapi barangsiapa yang kehilangan nyawanya demi Aku dan demi Injil, maka dia akan menyelamatkannya."

Akan tetapi, bukankah Anda sedang mencoba untuk menyelamatkan hidup Anda sendiri. Anda sedang berusaha untuk menyelamatkan jiwa Anda. Kata 'jiwa' merupakan terjemahan dari kata Yunani yang berarti hidup. Dalam tindakan Anda menyelamatkan hidup atau jiwa Anda, maka Anda akan kehilangannya. Akan tetapi banyak orang Kristen yang tidak memahami hal ini. Sehingga banyak orang Kristen yang sama egoisnya dengan orang lain.

Kita akan membahas tentang hal memikul salib dengan memakai 3 poin.

Salib dan Kuasa

Kuasa Elisa

Poin pertama adalah mengenai salib dan kuasa - kuasa untuk melakukan pekerjaan Allah. Kita memulai dengan membacakan kutipan dari 2 Raja-raja. Bagian ini merupakan bagian yang membangkitkan rasa penasaran. Ayat-ayat itu berbicara tentang Elisa. Peristiwa yang tercatat sangatlah tidak lazim. Apakah arti dari peristiwa ini? 2 Raja-raja 13:20-21:

Sesudah itu matilah Elisa (sang nabi besar, manusia Allah itu), lalu ia dikuburkan. Adapun gerombolan Moab (orang Moab, suku yang berdiam di sebelah barat Israel; merupakan suku tetangga yang hidup nomaden, orang-orang yang memelihara ternak dan mengembara bersama ternaknya) sering memasuki negeri itu pada pergantian tahun. Pada suatu kali orang sedang menguburkan mayat. Ketika mereka melihat gerombolan datang, dicampakkan merekalah mayat itu ke dalam kubur Elisa, lalu pergi. Dan demi mayat itu kena kepada tulang-tulang Elisa, maka hiduplah ia kembali dan bangun berdiri.

Ini adalah suatu peristiwa yang sangat menarik. Tanpa mengetahui adat penguburan bangsa Isreal akan sangat sulit untuk memahami ayat-ayat ini. Ketika peristiwa ini terjadi Elisa sudah lama mati karena yang tersisa di kuburan itu hanyalah tulang-tulangnya. Jika Elisa sudah lama dikuburkan lalu bagaimana mungkin kuburnya masih terbuka? Ayat-ayat di sini memberitahu kita bahwa mayat seseorang dilemparkan ke dalam kubur Elisa. Perlu diketahui bahwa penguburan di Israel dilakukan di dalam gua, tidak seperti kita yang menggunakan lubang galian. Orang Israel menguburkan jenazah di dalam gua, biasanya di gua batu karang. Di dalam gua-gua itu terdapat banyak ceruk. Di dalam suatu gua akan ditemukan banyak ruangan yang saling berhubungan. Di sepanjang sisi ruangan itu, akan ditemukan banyak ceruk, tempat di mana mayat-mayat ditempatkan. Terdapat juga gua yang bagian temboknya berbentuk semacam rak di mana mayat dapat dengan begitu saja ditempatkan di atasnya.

Orang-orang ini sedang dalam prosesi penguburan, dan kelihatannya orang yang mati ini bukanlah orang yang penting karena identitasnya tidak diungkapkan. Dia dibawa ke suatu gua tempat penguburan, dan orang-orang menggotongnya ke dalam. Dan saat berada di dalam gua datanglah kabar tentang kedatangan gerombolan Moab. Mereka menyadari bahwa jika mereka masuk lebih jauh lagi, maka mereka tidak akan punya cukup waktu untuk menghindari gerombolan Moab. Jadi secara tergesa-gesa mereka mencari tempat terdekat dan melemparkan jenazah itu agar mereka dapat dengan segera keluar untuk melarikan diri. Mereka tidak tahu atau telah lupa bahwa itu merupakan tempat di mana mayat Elisa dikuburkan. Disebutkan di sana bahwa ketika jenazah ini terkena tulang-tulang Elisa, dia langsung hidup dan berdiri! Nah saya tidak tahu hal apa yang lebih menakutkan bagi mereka, apakah gerombolan Moab di luar atau orang yang baru bangkit dari kematian ini! Orang-orang yang malang ini harus berhadapan dengan hal yang menakutkan baik di dalam mau pun di luar ruangan. Tentunya melihat orang mati yang bangkit kembali akan lebih menakutkan ketimbang gereombolan Moab di luar. Jadi, mereka tidak tahu apakah harus keluar dari gua itu atau terus tinggal di dalam gua! Mereka terjepit di antara dua situasi.

Tetapi mengapa Alkitab mencatat peristiwa ini? Apa tujuannya? Mengapa kita harus mengetahui peristiwa ini? Tentu saja, maksudnya adalah untuk memberitahu kita sesuatu tentang Elisa. Seluruh bagian ini berkaitan dengan Elisa, seorang manusia Allah yang perkasa. Firman Allah bekerja dengan penuh kuasa dan ajaib di dalam hidup dan pelayanan Elisa. Melalui Elisa, kehidupan disalurkan setiap saat. Inilah artinya diselamatkan. Yaitu menjadi saluran keselamatan bagi orang lain. Itulah yang terjadi di sepanjang hidup Elisa. Dia menyalurkan hidup Allah kepada orang lain, baik secara jasmani mau pun secara rohani. Tapi di waktu itu hamba Allah yang besar ini sudah mati dan telah dikuburkan, dan juga mungkin sudah dilupakan. Akan tetapi Allah memuliakan hamba-Nya ini sekali lagi. Bahkan di dalam kematiannya dia mampu menyalurkan hidup. Bukankah ini hal yang luar biasa? Sesudah mati pun dia masih menyalurkan kehidupan! Inilah poin yang ingin disampaikan oleh Tuhan kepada kita: Setiap hamba Allah yang sejati adalah saluran kehidupan. Dan hal ini diilustrasikan dengan sangat jelas lewat fakta bahwa Allah terus bekerja dengan penuh kuasa melalui hamba-Nya bahkan setelah hamba tersebut sudah meninggal dunia.

Tentu saja hal ini masih terjadi hari ini lewat berbagai macam sarana. Umpamanya, Anda membaca sebuah buku dan kerohanian Anda sangat dibantu. Penulis buku itu sudah lama mati. Namun, sekalipun dia telah mati, dia tetap berbicara kepada Anda melalui lembar-lembar halaman buku yang tidak lebih hidup daripada tulang-tulang orang mati. Lembaran kertas yang mati di hadapan Anda, benda-benda yang mati secara jasmani itu, sedang menyalurkan kehidupan rohani kepada Anda. Sekalipun orangnya sudah lama mati, pelayanannya terus saja membagikan berkat. Menurut Paulus, setiap hamba Allah yang sejati, entah di dalam hidup atau pun matinya, terus melayani dan memuliakan Dia (Flp 1:20).

Terdapat hal lain yang perlu diperhatikan. Beberapa pasal sebelum ini di 2 Raja-raja 4:32-37, kita menemukan peristiwa tentang anak laki-laki dari seorang perempuan Sunem. Dan di dalam bagian tersebut, Elisa datang ke rumah perempuan Sunem itu, dan membangkitkan anaknya dari kematian. Bagaimana Elisa membangkitkan anak tersebut? Elisa merentangkan tubuhnya ke atas mayat anak itu. Dia berada di dalam posisi terentang di atas mayat itu sampai si anak itu hidup kembali. Dengan kontak secara jasmani ini - dengan memberikan dirinya sepenuhnya, menutupi tubuh anak itu sepenuhnya - si anak kemudian hidup kembali.

Kuasa Yesus

Tiga kali di dalam Injil, disebutkan bahwa Yesus membangkitkan orang mati. Akan tetapi Yesus tidak merentangkan tubuhnya di atas mayat orang mati tersebut. Dia bahkan tidak harus menyentuh tubuh orang mati itu. Dengan satu perintah, orang mati itu hidup kembali.

Peristiwa yang pertama tercatat di Lukas 7:14 menceritakan tentang anak laki-laki seorang janda dari Nain. Saat itu Yesus sedang berjalan menuju Nain dan sedang berlangsung suatu prosesi penguburan. Hati si ibu sangat hancur karena yang meninggal dunia adalah anak lelaki satu-satunya. Ini berarti dia tidak sekadar kehilangan apa yang paling dikasihi dan dekat dengannya, tetapi dia juga akan kehilangan sumber penghidupannya. Di zaman itu tidak ada sistem jaminan sosial. Jika suami atau anak Anda meninggal dunia, itu berarti Anda tidak akan mempunyai sumber penghasilan. Anda akan jatuh miskin dan mengalami kelaparan, bahkan mungkin harus menjadi pengemis di jalanan. Tetapi saat Yesus menghentikan prosesi penguburan itu dan berkata kepada anak muda yang sudah mati itu, "Bangkitlah," dan orang yang mati itu bangkit kembali.

Peristiwa kebangkitan yang kedua tercatat di pasal selanjutnya. Di Lukas 8:54 berkisah tentang anak perempuan Yairus dibangkitkan. Di dalam peristiwa ini, Yesus memang memegang tangan anak perempuan itu dan memerintahkannya untuk bangun. (Namun tentu saja, sebagaimana yang telah ditunjukkan dalam kasus yang sebelumnya, Yesus sebenarnya tidak harus menyentuh anak itu.)

Peristiwa yang ketiga dapat dibaca di dalam Yohanes 11. Yesus membangkitkan Lazarus. Sekali lagi, kebangkitan ini dilakukan cukup dengan memberikan satu perintah yang sederhana, tanpa harus melakukan kontak fisik.

Para Rasul Lebih Besar dari Yohanes Pempabtis

Di sini kita melihat kuasa Yesus Kristus yang lebih besar daripada Yohanes Pembaptis. Yesus Kristus juga berkata, "Kamu akan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar karena Aku pergi kepada Bapa." (Yoh 14:12-14)

Hal itu memang terjadi di Kisah 5:15. Di dalam kasus ini, sepatah kata pun tidak diucapkan. Bukan saja tanpa kontak fisik, namun sepatah kata pun tidak diucapkan tetapi kuasa yang menyalurkan kehidupan dan kesembuhan dengan nyata terlihat. Kisah 5:15,16 berkaitan dengan Petrus:

Bahkan mereka membawa orang-orang sakit ke luar, ke jalan raya, dan membaringkannya di atas balai-balai dan tilam, supaya, apabila Petrus lewat, setidak-tidaknya bayangannya mengenai salah seorang dari mereka. Dan juga orang banyak dari kota-kota di sekitar Yerusalem datang berduyun-duyun serta membawa orang-orang yang sakit dan orang-orang yang diganggu roh jahat. Dan mereka semua disembuhkan

Kuasa dapat dialami orang banyak hanya melalui bayangan Petrus yang berjalan melewati mereka. Yang dibutuhkan hanyalah bayangan Petrus. Sepatah kata pun tidak perlu Petrus ucapkan. Petrus tidak menyentuh mereka; dia tidak mengucapkan apa-apa. Bayangannya melintasi mereka dan itu sudah cukup. Hanya dengan bayangannya, kuasa Allah dapat disalurkan melalui hamba-Nya untuk memberikan kehidupan dan kesembuhan! Itulah kebesaran Allah yang bekerja melalui hamba-Nya.

Hal yang sama berlaku pada rasul Paulus. Kisah 19:11-12, kita melihat kebesaran yang sama.

Oleh Paulus Allah mengadakan mukjizat-mukjizat yang luar biasa, bahkan orang membawa saputangan atau kain yang pernah dipakai oleh Paulus dan meletakkannya atas orang-orang sakit, maka lenyaplah penyakit mereka dan keluarlah roh-roh jahat

Sapu tangan, atau kain yang pernah bersentuhan dengan tubuh Paulus, saat disentuhkan kepada orang sakit, atau orang yang dirasuk roh jahat, dan mereka langsung disembuhkan.

Petrus tidak punya kuasa. Paulus tidak punya kuasa. Anda tentu ingat ketika Petrus menyembuhkan orang yang lumpuh, orang-orang menjadi kagum. Dia berkata, "Mengapa kamu melihat kami seperti itu? Kami tidak punya kuasa apa-apa. Kami tidak menyembuhkan orang ini. Allah yang menyembuhkan dia melalui kami (Kisah 3:12)." Kuasa Allah yang bekerja melalui para rasul. Kata Yesus, "Kamu akan melakukan pekerjaan-pekerjaan yang lebih besar..." (Yoh 14:12-14) Di dalam pelayanan Yesus Kristus, hal-hal yang seperti itu tidak terjadi, namun sekarang Anda melihat hal semacam itu terjadi melalui Petrus dan Paulus.

Bermegah dalam Salib yang memberi Kuasa

Di manakah rahasia dari kuasa ini? Dari Yesus ke rasul Petrus dan ke rasul Paulus, dari satu ke yang lain terlihat adanya peningkatan kuasa - pekerjaan-pekerjaan yang dilakukan menjadi semakin besar! Namun apa yang sudah terjadi, mengapa dari zaman para rasul ke hari ini terjadi penurunan sampai akhirnya kita berada di tingkat kuasa yang paling dasar. Apa yang telah terjadi?

Rahasianya terletak di salib. Paulus memiliki kuasa ini. Mengapa? Karena katanya, "Allah melarang aku bermegah, keselamatanku ada di dalam salib Tuhan kita Yesus Kristus (our Lord Jesus Christ)." (Gal 6:14) Dia tidak bermegah karena hal-hal yang lain. Paulus tidak menyombongkan ijazah, pengetahuan, kefasihan, keahlian, atau kisah suksesnya yang panjang. Dia tidak berminat pada perkara-perkara semacam itu. Dia hanya bermegah atas satu hal, yaitu salib. Salib Kristus. Di sinilah kita berbeda. Itu sebabnya Paulus memiliki kuasa. Dan itu sebabnya gereja tidak memiliki kuasa.

Allah menginginkan kita untuk menjadi saluran kehidupan dan kuasa-Nya. Hidup dan kuasa diberikan kepada kita bukan agar kita merasa puas, bukan supaya kita merasa telah menjadi hebat, namun supaya kita menjadi saluran kehidupan dan kuasa - menyalurkan kuasa yang menyelamatkan dari Allah kepada orang lain. Jika Anda tidak bersedia menjadi sekadar suatu saluran, Anda tak akan pernah menjadi apa-apa secara rohani. Itulah poinnya.

Salib dan Keakuan

Kita masuk ke dalam poin yang kedua. Kata "kuasa", "selamat" dan "keselamatan" dipakai berulang-ulang. Dan Anda berkata, "Sepertinya orang-orang Kristen dimotivasi oleh keegoisan yang kurang-lebih sama saja dengan orang non-Kristen. Maksud saya, Anda ingin diselamatkan karena Anda ingin masuk ke surga." Yah, orang non-Kristen menginginkan surga di dunia atau di zaman ini, dan Anda menginginkan surga di langit, karena surga milik Anda lebih permanen ketimbang surga di bumi. Jadi bukankah Anda dimotivasi oleh hasrat yang sama yaitu menginginkan surga, entah itu surga di bumi atau pun yang di langit? Anda dimotivasi oleh hasrat yang sama yaitu untuk diselamatkan, bukankah yang memotivasi Anda itu keegoisan yang sama?

Sampai pada titik tertentu memang terdapat kebenaran di dalam pernyataan tersebut. Saya melihat begitu banyak orang Kristen yang dimotivasi oleh keegoisan yang sama. Mereka tidak peduli pada orang lain. Mereka hanya mementingkan keselamatan dirinya sendiri saja. "Selama aku bisa masuk ke surga, maka aku tidak peduli akan urusanmu. Akan tetapi jika dengan mengurusi keselamatanmu akan membantuku untuk masuk ke surga, oh, aku juga tidak keberatan." Lalu apa bedanya? Bukankah sama saja egoisnya? Apakah kita tidak dimotivasi oleh hal yang sama? Di sisi lain, haruskah kita berpandangan bahwa adalah lebih baik untuk tidak mempunyai hasrat sama sekali? Atau apakah lebih baik kita menghasratkan nirwana, tempat di mana tidak ada keberadaan dan tidak ada keinginan? Apakah yang ini lebih rohani? Kita perlu memiliki keinginan, mudah-mudahan keinginan yang baik. Namun tampaknya bahkan semua hasrat yang baik pun mengandung unsur egois karena sekalipun Anda berkeinginan untuk melakukan sesuatu yang baik, Anda menghendaki hal itu bagi diri Anda sendiri. Justru karena ada nilai-nilai kebaikan, maka Anda ingin memilikinya. Dan karena Anda ingin memilikinya, bukankah itu berarti Anda dimotivasi oleh keegoisan?

Pandangan ini memang mengandung kebenaran. Tak diragukan lagi memang ada kebenaran di dalamnya. Jika Anda kilas balik dan tanyakan diri Anda mengapa Anda ingin diselamatkan dulu, pasti alasannya adalah karena Anda dimotivasi oleh keinginan untuk memiliki hidup yang kekal. Anda tidak ingin binasa. Anda menginginkan hidup yang kekal. Dan bukankah keinginan untuk hal yang baik, yakni hidup yang kekal, juga dimotivasi oleh keinginan yang egois, untuk menjamin tempat di surga bagi diri Anda sendiri? Dengan demikian bukankah hal itu egois? Memang pandangan ini mengandung kebenaran juga.

Kita memang dalam tingkatan tertentu dimotivasi oleh keegoisan saat pertama kali menjadi Kristen. Saya rasa sulit untuk mengingkari hal ini. Namun yang penting adalah: jika kita tetap bertahan di tingkatan tersebut, maka di dalam upaya kita menyelamatkan diri ini, kita justru akan kehilangan keselamatan. Di situlah titik masuknya salib dan keakuan. Semakin saya renungkan hikmat Allah, semakin saya dibuat kagum. Yang dilakukan oleh Allah adalah ini: Apa yang disebutkan di Lukas 9? "Barangsiapa mau menyelamatkan nyawanya, ia akan kehilangan nyawanya; tetapi barangsiapa kehilangan nyawanya karena Aku, ia akan menyelamatkannya." Anda lihat, yang luar biasa dari salib adalah ini: Allah mengambil keegoisan Anda dan memanfaatkannya untuk menghancurkan keakuan di dalam diri Anda. Saya tidak tahu apakah Anda bisa memahami kalimat tersebut. Makna sebenarnya tidak serumit kalimatnya. Inilah penjelasannya.

Allah mengambil keegoisan Anda dan memakainya untuk menghancurkan keakuan Anda - keakuan yang egois itu. Sungguh ajaib. Bagaimana cara Dia melakukan itu? Yah, karena Anda ingin diselamatkan, (maka Anda datang kepada Tuhan). Akan tetapi Kitab Suci berkata, "Kalau kamu ingin diselamatkan, kamu akan kehilangan nyawamu. Hanya dengan kehilangan nyawa itulah kamu dapat diselamatkan."

Jadi Anda mendapati bahwa dalam memenuhi hasrat Anda untuk menyelamatkan diri Anda, Anda harus kehilangan keakuan Anda untuk bisa diselamatkan. Oh, hikmat Allah sungguh tak terjangkau! Dia memang luar biasa! Semakin Anda pelajari Alkitab, Anda mulai memahami hal yang dikatakan oleh Paulus di Roma 11:33, "O, alangkah dalamnya kekayaan, hikmat dan pengetahuan Allah!" Ia tahu bahwa kita ini egois. Ia tahu bahwa kita ini datang pada keselamatan karena dorongan hasrat egois untuk diselamatkan!

Untuk apa Anda datang ke pertemuan pekabaran Injil? Apakah karena Anda ingin menyerahkan diri Anda di pertemuan itu? Apakah karena Anda ingin sumbangkan semua uang Anda? Tentu tidak. Anda datang ke pertemuan itu untuk melihat-lihat apakah Anda bisa mendapatkan sesuatu dari sana. Motivasi Anda tentu saja egois. Anda menginginkan sesuatu bagi diri Anda. Anda ingin mendapatkan hidup yang kekal. Atau mungkin niatnya tidak seluhur itu. Mungkin untuk mendapatkan suami atau istri, atau pacar; tidak semuluk mendapatkan hidup yang kekal. Anda datang dengan motivasi yang egois. Anda mendengarkan penyampaian Injil sambil di dalam hati Anda berharap agar orang ini segera mengakhiri khotbahnya, supaya Anda bisa segera ngobrol dengan gadis atau pemuda yang Anda incar. Awalnya Anda berkata, "Oh, khotbah orang ini betul-betul melelahkan. Semoga saja kita bisa segera masuk ke acara ramah tamah." Anda ada di sana tetapi pikiran Anda tidak tertarik pada Injil. Anda memikirkan gadis atau pemuda yang Anda sukai itu. Tetapi minggu demi minggu, Injil mulai mengenai hati Anda. Secara berangsur-angsur Anda mulai lupa pada tujuan semula Anda mengikuti kebaktian. Injil mulai mengesankan Anda, Firman Allah mulai mempengaruhi Anda. Dan hal ini terus berlangsung. Awalnya Anda datang dengan motivasi yang egois, memang benar, tetapi pada akhirnya Allah yang justru mendapatkan Anda, bukankah begitu? Allah memanfaatkan keakuan yang egois untuk menghancurkan keakuan Anda dan menjadikan Anda manusia baru.

Tentu saja ini merupakan suatu proses yang panjang. Saya tidak bermaksud mengatakan bahwa semua itu bisa terjadi dalam 5 menit. Ini adalah suatu proses yang sangat lama akan tetapi pada akhirnya Allah secara perlahan-lahan menangani keegoisan. Berangsur-angsur Anda melihat orang yang memulai kehidupan Kristennya secara sangat egois, belajar untuk memberikan dirinya lebih dan lebih lagi. Dan di dalam proses memberi inilah hidup Allah datang kepada Anda.

Itulah poin kedua yang ingin saya singgung secara sekilas. Kita memulai dengan alasan yang sangat egois, dan saya pikir setiap orang Kristen yang jujur tidak akan mengingkari hal ini. Akan tetapi Allah di dalam hikmat-Nya memakai salib Kristus, dan melalui proses tersebut - memanfaatkan keegoisan Anda - Dia menghancurkan keakuan dan memunculkan kepribadian baru yang seperti Kristus. Saya dahulu adalah orang yang sangat egois. Terus terang saja. Saya sangatlah egois. Saya pernah memberi kesaksian kepada Anda tentang ambisi kemiliteran saya. Pada masa itu, tentu saja, saya mencita-citakan kemuliaan bagi Tiongkok, namun di dalam kemuliaan Tiongkok tersebut, saya juga menginginkan kemuliaan pribadi. Saya bersama dengan tentara saya akan memuliakan Tiongkok dan tentu saja seiring dengan munculnya Tiongkok yang perkasa, saya ikut bermegah karena saya adalah pelaku utama di dalam proses tersebut. Itulah mimpi-mimpi egois saya.

Ketika saya menerima Injil, apakah itu bukan didorong oleh niat yang egois? Tentu saja, tentu saja sangat egois. Saya mencari semacam tuntunan dan makna yang lebih kekal ketimbang mimpi-mimpi sesaat saya di dalam hidup ini. Saya mencari sesuatu yang kekal dan abadi buat diri saya. Tetapi Allah memanfaatkan keegoisan tersebut dan sekarang saya nyaris tidak percaya pada hasilnya. Ketika saya meneliti isi hati saya, saya harus mengakui dengan jujur bahwa Tuhan telah mengubah saya sedemikian rupa, dan apa yang telah Tuhan kerjakan di dalam diri saya sungguh sulit untuk dipercaya. Fakta bahwa saya mampu untuk mengasihi orang lain setulus hati adalah suatu hal yang tak terbayangkan oleh saya. Bagi saya ini merupakan hal yang mustahil, bahkan bukan merupakan hal yang saya inginkan. Siapa yang mau punya hasrat untuk hidup demi orang lain? Lupakan urusan orang lain, diri sendiri ini yang penting. Akan tetapi Allah mengubah Anda tahun demi tahun, sehingga Anda menjadi benar-benar peduli pada orang lain, Anda benar-benar mengasihi orang lain. Anda benar-benar bersedia mengorbankan nyawa Anda bagi orang lain, mencurahkan diri Anda bagi mereka. Dan Anda bahkan tidak tahu bagaimana perubahan ini bisa terjadi. Allah di dalam hikmat-Nya, melalui salib Kristus, telah mengerjakan hal ini di dalam hidup saya, dan Dia akan mengerjakannya di dalam hidup Anda juga. Dan hanya dengan cara itulah kita bisa masuk ke jalan penuh kuasa, yaitu poin pembahasan kita yang pertama tadi.

Salib dan Keselamatan

Mari kita masuk pada poin yang ketiga dan yang terakhir.

Poin pertama yang telah dibahas adalah salib dan kuasa. Yang kedua adalah salib dan keakuan. Yang ketiga adalah salib dan keselamatan. Apa maknanya? Yesus berkata, "Kamu harus memikul salib-mu setiap hari, kalau kamu ingin menjadi murid-ku." Yesus meneruskan dengan berkata bahwa itu berarti Anda harus kehilangan nyawa Anda karena di dalam proses kehilangan nyawa itulah, Anda akan memerolehnya. Jika Anda mencoba untuk mempertahankannya, itu justru berarti Anda malah akan kehilangannya.

Kita akan menggunakan satu pertanyaan untuk memahami seluruh pokok persoalan ini.  Kita tahu Kristus telah mati di kayu salib bagi dosa-dosa kita dan telah menggenapi karya penebusan-nya bagi kita semua. Pertanyaan yang timbul adalah jika Yesus telah mati dan penebusan-nya itu sempurna, mengapa saya perlu memikul salib? Mengapa Anda perlu memikul salib? Dia sudah memikulnya, jadi apa perlunya saya dan dia memikul salib? Untuk apa memikul salib bersama-sama? Bukankah sudah cukup dengan berkata, "Terimakasih, Yesus Kristus. Yah, engkau memang sungguh baik. Aku terharu atas kasih-mu kepadaku. Engkau telah memikul salib-mu. Aku cukup berterimakasih saja. Yesus telah mati bagi dosa-dosa kita. Haleluyah!"

Jadi persoalannya adalah jika Yesus telah memikul salib, untuk apalagi saya memikul salib? Apakah Yesus saat itu lupa bahwa dia-lah yang harus memikul salib? Atau, mungkin dia butuh bantuan dalam urusan memikul salib ini? Mengapa Yesus menyuruh kita untuk mengikuti teladan-nya? Dia memikul salib di depan, dan dia menyuruh kita untuk memikul salib juga sambil mengikuti-nya dari belakang. Bukankah kita akan bertanya, "Apakah salib-mu saja tidak cukup?" Tetapi kita tahu bahwa keselamatan, salib dan penebusan-nya sudah genap. Tidak ada yang kurang di dalam penebusan-nya; Alkitab memberitahu kita bahwa keselamatan-nya sudah genap (misalnya Ibr 1:3,4, 9:12-14).

Jadi, apa perlunya kita memikul salib? Mengapa ada persyaratan seperti ini? Mengapa Yesus tidak berkata, "Baiklah, Aku telah memikul salib; Aku telah melakukan semuanya. Jadi mulai sekarang, kalian hanya perlu bersukaria. Aku telah mengambil alih semua penderitaan; tak ada lagi hal yang tersisa untuk kalian kerjakan. Kalian cukup pergi ke gereja saja, bertepuk tangan, menyanyi haleluyah, menari... ..." Lalu kita semua menari-nari; kita bersenang-senang, karena Yesus telah memikul salib, dan itulah karya keselamatan. Inilah Injil yang kita dengar. Bukankah hal ini yang dikatakan para pengkhotbah dan para penginjil kepada kita?

Terdapat dua salib. Satu adalah salib Kristus, dan yang satu lagi adalah salib saya. Atau yang lebih tepat, terdapat banyak salib, satu adalah salib Kristus, dan terdapat juga salib-salib yang lain, yang harus dipikul oleh setiap dari kita. Dan kita bukan saja harus memikulnya tetapi harus memikulnya setiap hari, itulah yang tertulis di ayat-ayat ini. Setiap hari Anda bangun tidur, dan Anda harus memanggul benda berat ini di pundak Anda, dan Anda melangkah menuju Kalvari. Menuju Kalvari? Tetapi Yesus sudah sampai di sana. Dia sudah mengerjakan semuanya. Untuk apalagi Anda harus ke Kalvari? Yah, saat Anda mengikut Yesus, tentunya Anda akan pergi ke tempat di mana dia pergi. Jika dia menuju Kalvari, ke mana lagi Anda mau pergi kalau bukan ke Kalvari juga? Jika Yesus pergi ke Kalvari, apakah kita boleh pergi bertamasya ke tempat lain? Lalu bagaimana cara kita memahami hal ini?

Makna dari "salib kita"

Apa makna penting dari salib kita? Apakah karena Yesus Kristus memandang bahwa akan lebih baik jika kita menanggung sedikit penderitaan? Atau mungkin dia khawatir kalau-kalau kita memang akan menjalani hidup kita dengan bertamasya terus menerus, jadi Yesus berkata, "Tidak, tidak, tidak. Aku akan membuatnya jadi sedikit lebih berat buat kalian. Jika kalian mengira akan menikmati hidup yang menyenangkan, Aku akan membebankan salib buat kalian. Ah, itu akan membuat kalian tetap merendah, mencegah kegemukan, mempertahankan bentuk tubuh kalian. Jika tidak, kalian mungkin akan menjadi gendut dan lemah. Setiap hari kalian harus menjalani latihan rohani ini, yaitu pikul salib ini setiap saat." Itukah alasan Yesus menyuruh kita memikul salib? Karena kita butuh olahraga rohani? Mungkinkah urusan memikul salib ini adalah sebagai suatu latihan rohani? Untuk apa kita memerlukan salib?

Gereja tidak memiliki kuasa karena tidak memahami apa maknanya salib kita. Kita berpikir seperti ini: Kristus telah mati bagi saya, jadi tidak ada lagi hal yang perlu saya lakukan selain dari menyanyi haleluyah. Dan kalau itu masih belum cukup, saya bisa coba mendapatkan pengalaman rohani apakah karunia berbahasa roh atau karunia-karunia yang lainnya. Saya menyinggung hal ini karena terdapat banyak orang Kristen yang menginginkan karunia rohani atas alasan yang sangat egois. Mereka menghendaki suatu pengalaman dan tujuan di baliknya hanyalah supaya mereka dapat bermegah dan berkata, "Aku adalah orang Kristen superior. Sudahkah kamu berbahasa roh? Belum, eh? Ah ha, aku sudah. Kalian tahu, kalian orang-orang yang malang yang hanya masuk jajaran orang Kristen kelas rendahan. Aku termasuk yang kelas tinggi. Aku berbahasa roh. Oh,  kamu hanya pernah sekali berbahasa lidah? Ah, kamu sungguh tidak beruntung. Aku berbahasa roh setiap hari."

Masalahnya adalah, apakah yang mau Anda buktikan?  Apakah Anda sedang berusaha membuktikan bahwa Anda adalah orang Kristen kelas atas? Apa motivasi Anda? Terdapat juga orang yang mengejar karunia supaya mereka bisa berkata, "Ah, perasaannya sangat menyenangkan sekali." Nah, jangan salah paham, saya tidak menentang bahasa lidah jika dipergunakan secara benar, yaitu, digunakan untuk memperdalam persekutuan kita dengan Tuhan. Memang hanya itulah manfaatnya jika digunakan dengan benar.

Tetapi kalau kita mengejar bahasa roh sekadar untuk kepuasan egois, hal ini sangat memuakkan. Itu bukanlah tujuan dari bahasa lidah. Jika masih ada orang yang mengejar karunia bahasa roh untuk tujuan itu maka ia sudah berada di jalan yang salah. Salib diadakan untuk menghancurkan keakuan yang seperti ini. Dan jika ada orang Kristen yang telah bertahun-tahun menjadi Kristen dan masih saja memperlihatkan keegoisan semacam ini berarti dia tidak tahu apa itu kekristenan yang sejati.

Jadi, kita kembali pada pertanyaan yang sama: Mengapa Yesus Kristus menyuruh kita memikul salib? Untuk dapat memahami pertanyaan ini, kita harus memahami makna salib. Salib berkaitan dengan pengorbanan. Kata pengorbanan ini merupakan kata yang jarang dipahami oleh orang Kristen. Ibrani  9:14,26:

Betapa lebihnya darah Kristus, yang oleh Roh yang kekal telah mempersembahkan diri-Nya sendiri kepada Allah sebagai persembahan yang tak bercacat, akan menyucikan hati nurani kita dari perbuatan-perbuatan yang sia-sia, supaya kita dapat beribadah kepada Allah yang hidup

Selanjutnya Ibr 9:26:

Sebab jika demikian Ia harus berulang-ulang menderita sejak dunia ini dijadikan. Tetapi sekarang Ia hanya satu kali saja menyatakan diri-Nya, pada zaman akhir untuk menghapuskan dosa oleh korban-Nya

Ayat yang pertama berbicara tentang darah, sedangkan yang kedua berbicara tentang pengorbanan-nya di kayu salib. Salib berarti pengorbanan. Di 1 Kor 15:31, Paulus menerapkan pemahaman pengorbanan ini pada dirinya. Ayat di 1 Kor 15:31 berbunyi seperti ini:

Saudara-saudara, tiap-tiap hari aku berhadapan dengan maut [I die every day].

Pikullah salibmu setiap hari! Paulus dapat berkata, "Aku mati setiap hari (I die every day)." Dengan kalimat itu Paulus sedang menyatakan, "Aku mempertaruhkan nyawaku setiap hari. Aku mati secara rohani. Setiap hari aku berhadapan dengan maut." Paulus melanjutkan dengan berkata bahwa dia berjuang melawan binatang buas di Efesus dan sebagainya. Nyawanya selalu di bawah ancaman, dia selalu berada dalam keadaan bahaya karena dia masuk dalam pelayanan yang telah diberikan Tuhan kepadanya. Jadi, salib Yesus Kristus adalah salib pengorbanan. Salib apakah yang kita pikul? Salib pengorbanan juga. Roma 8:36 berbunyi serupa. Di Rom 8:36 rasul Paulus berkata:

Seperti ada tertulis (dia mengutip dari Mzm 44:22): "Oleh karena Engkau kami ada dalam bahaya maut sepanjang hari, kami telah dianggap sebagai domba-domba sembelihan."

Domba-domba sembelihan adalah domba-domba yang dipersiapkan untuk dikorbankan di Bait Allah untuk penebusan dosa. Dia menyatakan hal yang kurang lebih sama di 2 Kor 4:11,12:

Sebab kami, yang masih hidup ini, terus-menerus diserahkan kepada maut karena Yesus, supaya juga hidup Yesus menjadi nyata di dalam tubuh kami yang fana ini

Perhatikan isi ayat 12:

Maka demikianlah maut giat di dalam diri kami dan hidup giat di dalam kamu

Perhatikan dengan baik kalimat-kalimat tersebut. Melalui kematian kami, kehidupan datang kepada Anda. Kami mati supaya Anda dapat hidup. Hal ini mirip dengan apa yang dikerjakan oleh Yesus Kristus. Maut giat di dalam dia supaya hidup giat di dalam kita. Namun, Paulus tidak mengatakan hal tersebut dengan mengaitkannya dengan Yesus Kristus melainkan terhadap dirinya dan rekan-rekan sekerjanya - yakni para rasul. Jadi "maut giat di dalam diri kami", bukan sekadar saya, tetapi "di dalam diri kami, dan hidup giat di dalam kamu." Berarti setiap saat kita berhadapan dengan maut.

Dapatkah Anda memahami bahasa semacam itu? Atau apakah kalimat ini terdengar asing bagi Anda? Karena jika Anda tidak memahami apa arti menjadi persembahan yang hidup yang Paulus perintahkan kepada setiap orang Kristen (Rom 12:1-2), maka Anda tidak akan dapat memahami kalimat tersebut. Renungkanlah, apa arti kurban itu? Kurban tidak sekadar berarti menyerahkan sesuatu, atau menyerahkan makanan, atau mempersembahkan makanan.

Pengorbanan adalah perkara menyerahkan nyawa untuk orang lain. Apa yang Anda serahkan untuk diri Anda sendiri menurut Alkitab bukanlah pengorbanan.  Menurut Alkitab, pengorbanan selalu ditujukan untuk orang lain. Lihat contoh domba-domba sembelihan, seperti yang dikutip oleh Paulus di sini, "Kami telah dianggap sebagai domba." Apakah Paulus mati bagi dirinya sendiri? Tidak. Paulus hanya berkata, "Maut giat di dalam diri kami supaya hidup giat di dalam kamu. Kami mati untuk kamu." Itulah artinya. Pikirkanlah tentang domba-domba yang dibawa ke Bait Allah untuk dikorbankan. Apakah menurut Anda para domba itu disembelih bagi diri mereka sendiri, atau bagi dosa mereka sendiri, atau demi kebutuhan mereka sendiri? Tentu saja tidak! Setiap domba yang disembelih di Bait Allah menyerahkan nyawanya bagi orang lain. Itulah poin yang harus Anda pahami. Suatu penyerahan tidak dapat disebut pengorbanan jika tidak ditujukan untuk orang lain, apakah hal itu dipersembahkan dalam keadaan hidup atau mati. Memang ada kurban yang hidup, karena Anda tentu tahu tentang kambing kurban untuk Azazel (scapegoat) yang dilepaskan ke padang gurun. Ia akan dilepas ke padang gurun, mungkin dia akan mati di sana; yang jelas ia tidak disembelih. Entah hidup atau mati, kata Paulus, kita selalu jalani hidup ini sebagai korban persembahan. Kita tidak sekadar mati sebagai kurban persembahan, tetapi kita juga menjalani hidup sebagai kurban persembahan.

Jadi Kristus juga tidak mati untuk diri-nya sendiri. Ketika Yesus berkata bahwa dia memikul salib-nya, dia tidak memikul salib itu bagi diri-nya sendiri. Dia memikul salib itu bagi kita. Lantas ketika kita memikul salib kita, apakah sebenarnya yang sedang kita lakukan? Kita seringkali dengan bodohnya membayangkan bahwa salib itu kita pikul bagi diri kita sendiri. Jika kita memikul salib itu bagi diri kita sendiri, maka itu berarti salib Kristus tidak cukup bagi kita dan kematian-nya tidak cukup bagi kita; kita harus mati bagi diri kita sendiri juga? Tidak, tidak, tidak! Kita telah gagal memahami aspek fundamental dari ajaran Yesus.

Ketika Yesus menyuruh kita untuk memikul salib kita setiap hari, hal itu bukanlah bagi kepentingan kita sendiri. Dia memanggil kita untuk bergabung dengan-nya di dalam pelayanan keselamatan. Apa artinya itu? Artinya adalah: Yesus mati bagi kita, supaya setelah menerima hidup itu kita bisa menyalurkannya kepada orang lain, entah lewat kehidupan atau lewat kematian. Apakah Anda mengerti hal yang dimaksudkan oleh Yesus? Jika Anda ingin menjadi murid-nya, hal tersebut harus menjadi watak Anda. Jika tidak, Anda tidak akan pernah menjadi murid-nya.

Itulah yang saya maksudkan sebagai hikmat Allah di dalam poin yang kedua. Bahwa di dalam hasrat untuk memperoleh keselamatan - melalui hasrat yang egois itu - keakuan kita dihancurkan. Bagaimana caranya? Dengan mempersyaratkan bahwa jika Anda ingin diselamatkan, maka Anda harus menyalurkan keselamatan itu kepada orang lain. Jika Anda tidak menyalurkannya kepada orang lain, maka Anda sendiri tidak akan diselamatkan juga. Tak ada orang Kristen yang duduk santai di gereja atau di rumahnya, atau di manapun ia berada, yang akan diselamatkan. Dia tidak akan selamat jika dia berpikir bahwa dia diselamatkan hanya dengan menyelamatkan dirinya sendiri.

Itu sebabnya kita dipanggil untuk menjadi terang dunia. Menyalurkan terang dan hidup Allah kepada orang lain. Terang adalah gambaran dari kehidupan di dalam Alkitab. Saya harap Anda bisa memahami poin ini dengan sangat jelas. Jika Anda kira bahwa Anda akan diselamatkan dan pergi ke surga hanya dengan percaya kepada Yesus, berarti Anda masih belum mengerti ajaran Yesus. Memang benar, keselamatan itu melalui iman. Memang benar bahwa Anda menerima keselamatan itu. Memang benar bahwa keselamatan sudah genap bagi Anda dan saya; keselamatan itu bukanlah hasil perjuangan kita. Akan tetapi kita harus menjadi saluran keselamatan itu. Dan jika kita tidak menjadi saluran keselamatan itu, maka kita tidak akan memilikinya.

Di dalam proses menjadi saluran keselamatan itu, kita memberikan diri kita kepada orang lain, sama seperti Yesus telah memberikan diri-nya kepada kita. Keselamatan bukanlah barang yang bisa Anda beli di toko dan dibagikan kepada orang lain. Keselamatan adalah sesuatu yang Anda salurkan melalui hidup Anda kepada orang lain. Jika Anda pikir bahwa keselamatan itu hanya sekadar perkara membuat traktat dan pergi ke jalan-jalan dan berkata, "Hei, sudahkah kamu percaya pada Yesus? Ini ada 4 kaidah rohani. Duduklah supaya aku bisa jelaskan kepadamu. Dengarkan baik-baik karena hidupmu bergantung padanya." Selanjutnya Anda menguliahi dia, Anda menjejalkan Injil kepadanya. Dan dia menolaknya dan Anda berkata, "Pergilah, kamu tidak layak untuk diselamatkan. Kamu tidak ditakdirkan untuk diselamatkan." Atau mungkin Anda berkata, "Aku bersedih akan keadaanmu. Mungkin pada suatu hari nanti kamu akan tersadar." Sikap manapun yang kita tunjukkan, itu tetap memperlihatkan bahwa kita belum mengerti bahwa keselamatan itu bukan sekadar perkara membagikan traktat. Keselamatan berarti memberikan diri Anda. Jika Anda tidak memberikan diri Anda, berarti Anda belum memberi apapun yang layak diberikan. Anda harus mencurahkan diri Anda bagi orang lain.

Yesus tidak memberi kita Perjanjian Lama dan berkata, "Bacalah itu. Maka kamu akan selamat." Kalau begitu, maka dia tidak perlu naik ke kayu salib. Dia menyerahkan nyawa-nya bagi keselamatan kita. Di sini Yesus Kristus berkata, kamu juga harus melakukan hal yang sama. Anda harus memikul salib dan memberikan dirimu - di kayu salib - bagi orang lain. Hanya dengan kehilangan nyawa Anda, bukan dengan kehilangan traktat Anda. Bukan dengan kehilangan sejumlah uang, tetapi kehilangan nyawa Anda.

Terdapat perbedaan arah pemikiran. Kadang-kadang kita bersedia untuk memberikan traktat, kita bahkan rela mencetaknya dengan uang kita sendiri. Itu mungkin akan membuat kita kehilangan beberapa dolar, mungkin beberapa ratus dolar, tidak masalah. Namun tidak demikian halnya dengan menyerahkan diri Anda, mengorbankan waktu Anda, mengorbankan seluruh keberadaan Anda, memberi perhatian, memberi kasih Anda. Kita bisa saja membagikan traktat tanpa memberikan kasih yang nyata. Kita bisa saja memperlakukan mereka sebagai obyek yang perlu diselamatkan, untuk kita daftarkan ke dalam catatan prestasi kita, "Aku telah menyelamatkan 15 orang tahun ini. Anda tahu, aku telah mendapatkan 15 domba." Tidak ada kasih di dalam urusan tersebut. Kasih berarti memberikan diri Anda sepenuhnya kepada orang lain.

Salib dalam Pemuridan - Menjadikan kita Para penyelamat

Camlah hal ini dengan baik. Dapat dikatakan: Kita diselamatkan untuk menjadi para penyelamat. "Oh," kata Anda, "Aku, seorang penyelamat?? Hei bukankah ini penyelewengan makna kata?? Bukankah kata "penyelamat" itu hanya untuk Yesus saja? Bukan aku." Di dalam Alkitab, kata "saviour (penolong, penyelamat, juruselamat)" diterapkan pada orang-orang biasa seperti Anda dan saya. Satu contohnya adalah di 2 Raja-raja 13:5. Allah ingin memanggil umat-Nya untuk menjadi para penyelamat. Ini adalah salah satu dari sekian banyak contoh:

TUHAN memberikan kepada orang Israel seorang penolong (saviour), sehingga mereka lepas dari tangan Aram dan dapat duduk di kemah-kemah mereka seperti yang sudah-sudah

Penggunaan kata "saviour (penolong)" di sini dipakai untuk seorang pemimpin Israel yang membebaskan mereka dari tangan Aram. Di dalam terjemahan bahasa Inggris kata "saviour" atau "penyelamat" digunakan di dalam ayat ini. Allah memberikan mereka seorang saviour (penyelamat)! Hal yang sama dapat dilihat di dalam ayat 2 Raja-raja 14:27, dan juga di dalam berbagai ayat yang lain di dalam Alkitab.

Tuhan mencari orang-orang yang bisa Dia jadikan penyelamat bagi orang lain. Dalam hal ini, 2 Raja-raja 14:27:

Tetapi TUHAN tidak mengatakan bahwa Ia akan menghapuskan nama Israel dari kolong langit; jadi Ia menolong(menyelamatkan) mereka dengan perantaraan Yerobeam bin Yoas

Dia menyelamatkan mereka, benar, tetapi melalui Yerobeam! Yerobeam bukanlah orang dengan kepribadian yang mulia. Dia mengawali dengan baik namun mengakhiri dengan buruk, mirip kebanyakan orang Kristen. Namun Allah pada waktu itu memakainya untuk menyelamatkan Israel.

Mereka disuruh untuk menjadi para penyelamat. Allah memanggil kita untuk menunaikan panggilan surgawi yang sama. Paulus menyebut hal ini sebagai panggilan surgawi. Mengapa disebut panggilan surgawi? Artinya bukanlah sekadar memanggil kita ke surga. Panggilan ini disebut sebagai panggilan surgawi karena Dia memanggil kita untuk terlibat di dalam pelayanan yang sama dengan Yesus, yaitu penyelamatan umat manusia. Kita dipanggil untuk memikul salib untuk menjadi juruselamat sama seperti Dia. Hanya dengan cara itulah kita bisa menjadi murid Kristus.

SELESAI

Sulit dibaca? Ganti ukuran huruf di sini.

Standard
Besar
Terbesar

Pemuridan dan Harganya:

-Mat 16:24-26 Si Aku-Hambatan Menuju Kebesaran Rohani

-Luk 14:25-33 "Membenci": Mempersembahkan apa yang Anda Kasihi

-Luk 9:23-25 Makna Salib di dalam Kehidupan Seorang Murid

-Yoh 12:23-26 Sikap kita Sehubungan dengan Hal Memikul Salib

-Mat 11:11-15 Visi Tuhan bagi Gereja


 

Copyright 2003-2014. Semua materi di situs ini adalah milik eksklusif Cahaya Pengharapan Ministries.
E-mail kami untuk mendapatkan izin untuk menggunakan materi di situs ini.
Best viewed with IE6.0 and 1024 by 768 resolution.