| Saran & Komentar | updated on 09 March 2014

Menerangi Jalan Anda Menuju Allah Sumber Pengharapan

Halaman Utama

  |  Tentang Kami

  |  Hubungi Kami

  |  Izin Pemakaian Materi 

  |  Dapatkan Buletin Gratis di sini! 

Sumber Damai

Khotbah/PA


Inspirasi

Artikel/Renungan

Kesaksian Hidup


Pelatihan

Discipleship Trainings


Lain-Lain...

Buku-buku Terbitan

Lagu dan Film

Bible Study (P.A)

Siaran Mandarin

Buletin Gratis!

Follow Us


BACA ONLINE


BACA ONLINE


KATA PENGANTAR

SERI PENDALAMAN ALKITAB YAKOBUS (12) - Iman dan Perbuatan - Bagian 1

Yakobus 2 : 14 - 26

oleh Pendeta Jeremiah

Hari ini, kita akan mendalami Yakobus 2:14-26. Di sini, rasul Yakobus tampaknya secara mendadak mengubah topik untuk berbicara mengenai iman dan perbuatan. Kita akan melihat kembali pada pembahasan di ayat-ayat sebelumnya untuk lebih memahami seluruh gambaran yang ada.

Ikhtisar

Jika Anda cermati Yakobus pasal 1, Anda akan melihat bahwa Yakobus mengulas tentang topik penting mengenai iman dan perbuatan sebelum masuk ke pasal 2. Sebagai contoh, di bagian akhir dari pasal 1, di ayat 22-25, dia berbicara tentang hal menjadi pendengar dan pelaku firman. Mari kita baca Yakobus 1:22-25 bersama-sama. Di sini, Yakobus memakai perumpamaan sebuah cermin untuk mengingatkan kita bahwa sekadar mendengar saja tidak ada manfaatnya - hanya mereka yang mendengar dan melakukannya yang akan diberkati. Dia mengingatkan kita sekali lagi di dalam Yak 2:14 bahwa iman tanpa perbuatan itu tidak ada gunanya. Di dalam Yak 2:17 dan 26, Yakobus memakai kata-kata yang lebih keras lagi untuk menekankan poin ini. Dia berkata, "Iman tanpa perbuatan itu mati."

Mari kita beralih ke Yak 2:1. Di sini, Yakobus berkata bahwa kita yang mengaku percaya kepada Yesus tidak boleh menunjukkan sikap memandang muka. Rasul Yakobus berkata, "Sebagai orang yang beriman kepada Yesus Kristus,  janganlah iman itu kamu amalkan dengan memandang muka." Jika memandang muka, maka perilaku kita tidak akan mencerminkan iman kita. Jadi, yang dimaksudkan oleh Yakobus di Yak 2:1-13 adalah: karena kita mengaku sebagai orang yang percaya kepada Yesus, mengapa perilaku kita tidak disesuaikan dengan perintah Yesus Kristus yaitu mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri? Bukankah perilaku kita itu bukti dari iman kita?

Tentu saja, dari uraian sebelumnya, kata 'perbuatan' yang dibahas oleh Yakobus itu sama dengan 'melakukan firman'. Dan melakukan firman itu berarti menjalankan perintah Yesus untuk mengasihi orang lain seperti diri sendiri. Namun mengapa dia beralih dari topik tentang mendengarkan firman ke topik tentang iman? Anda perlu tahu bahwa uraian Yakobus ini ditujukan kepada orang-orang yang percaya kepada Yesus.

Alasan mengapa Yakobus berbicara tentang iman di dalam pasal 2 ini adalah karena dia ingin menolong kita memahami sikap hati yang harus dimiliki oleh orang yang percaya kepada Yesus di dalam mendengarkan Firman Allah. Yakobus ingin agar kita mengerti apa itu iman yang sejati. Iman bukan sekadar tindakan mendengar atau menyetujui apa yang Anda dengar. Orang yang benar-benar memiliki iman akan menerapkan Firman Allah yang telah dia dengar itu. Jika Anda tidak bertindak menurut Firman Allah yang telah Anda dengar, maka apa yang telah Anda dengarkan itu tidak akan ada manfaatnya.

Di sepanjang sejarah gereja, hubungan antara iman dengan perbuatan telah menjadi isu yang peka. Topik ini telah menimbulkan banyak perdebatan. Sampai dengan zaman sekarang ini, banyak perbantahan muncul di kalangan gereja-gereja mengenai masalah ini. Paulus berkata bahwa kita dibenarkan oleh iman, dan karena kita dibenarkan oleh iman, maka apakah arti penting dari perbuatan? Apakah perbuatan mempengaruhi keselamatan kita? Jika perbuatan mempengaruhi keselamatan kita, lalu mengapa Paulus berbicara tentang hal dibenarkan oleh iman? Di sisi lain, jika perbuatan tidak mempengaruhi keselamatan, lalu mengapa Yakobus di ayat 14 berkata bahwa iman tidak bisa menyelamatkan kita tanpa adanya perbuatan? Tidak heran jika banyak orang yang meragukan bahwa Yakobus dan Paulus memiliki kesamaan pandangan tentang keselamatan.

Jika kita benar-benar ingin mengetahui kebenaran, maka kita harus menyingkirkan pendapat pribadi kita. Kita tidak boleh menafsirkan Kitab Suci berdasarkan sudut pandang kita sendiri. Hanya jika kita bersedia membuang pandangan pribadi kita, baru kita bisa melihat perkara ini dari sudut pandangan yang alkitabiah.

Perbuatan baik tidak menyelamatkan kita

Rasul Yakobus memberitahu kita dengan sangat jelas di dalam Yak 2:14 bahwa iman tanpa perbuatan itu tidak ada gunanya. Dia juga melanjutkan dengan menanyakan apakah iman yang semacam ini bisa menyelamatkan kita. Sudah tentu, jawaban atas pertanyaan ini adalah, 'Tidak.' Yang ingin disampaikan oleh Yakobus adalah: iman tanpa disertai perbuatan itu tidak bisa menyelamatkan kita. Mengapa dia berkata seperti itu? Bukankah kita dibenarkan oleh iman? Apakah memiliki iman saja tidak cukup? Apakah kita perlu menambahkan perbuatan untuk bisa diselamatkan?

Saya harap Anda mengerti bahwa uraian rasul Yakobus ini ditujukan kepada orang Kristen. Kata 'perbuatan' yang dia bahas itu adalah perbuatan baik orang-orang yang percaya kepada Yesus. Di sini, dia tidak sedang merujuk menunjuk kepada perbuatan baik sebelum menjadi percaya kepada Tuhan. Dia tidak berkata bahwa kita boleh bergantung pada perbuatan baik demi keselamatan. Yang ingin dia sampaikan adalah: iman seorang yang percaya harus berdampak pada perubahan batin dan perubahan batin ini terwujud pada perilakunya - tindakannya akan menunjukkan bahwa dia adalah orang yang percaya kepada Yesus.

Rasul Paulus menyampaikan hal yang sama di dalam Efesus 2:8-10. Kita diselamatkan oleh kasih karunia melalui iman. Yang paling pasti adalah bahwa kita diselamatkan bukan oleh perbuatan baik kita melainkan oleh kasih karunia Allah. Di dalam ayat 10, Paulus ingin agar kita mengerti tujuan dari keselamatan Allah. Seseorang yang benar-benar percaya kepada Yesus adalah ciptaan baru. Allah menganugerahkan kita hidup yang baru dan mengubah kita sehingga kita bisa meninggalkan kejahatan dan melakukan perbuatan-perbuatan baik untuk memuliakan Bapa Surgawi kita. Hal ini nantinya membuat semakin banyak orang yang bisa melihat keselamatan dari Allah dan diselamatkan. Di dalam ayat 10, Paulus menekankan lebih jauh lagi bahwa inilah apa yang telah dipersiapkan oleh Allah dan menjadi panggilan bagi kita untuk mengerjakannya. Inilah tujuan asli dari rencana keselamatan Allah.

Perbuatan baik adalah tanda bahwa kita telah diselamatkan

Sebenarnya, semua ini diambil dari ajaran Yesus. Bukankah Yesus mengucapkan hal yang sama di dalam Matius 5:16? Dia ingin agar terang kita bersinar di hadapan orang-orang supaya mereka bisa melihat perbuatan-perbuatan baik kita bagi kemuliaan Bapa di surga. Yesus memakai istilah terang dalam menggambarkan perbuatan baik kita. Kita sering berkata bahwa orang Kristen adalah terang dunia. Akan tetapi kita juga berkata bahwa mereka yang percaya kepada Yesus dibenarkan oleh iman dan perbuatan baik tidaklah penting. Kita mengira bahwa selama kita mengaku percaya kepada Yesus, maka kita akan diselamatkan sekalipun hidup kita lebih buruk daripada orang dunia. Bukankah penalaran semacam ini bertentangan dengan ajaran Yesus? Yesus tidak berkata bahwa orang dunia akan melihat iman Anda lalu memuliakan Bapa Surgawi kita. Dia berkata bahwa perbuatan-perbuatan baik Anda adalah terang dan ketika orang-orang melihat karya ajaib dari Allah di dalam hidup Anda, maka mereka akan memuliakan Allah.

Mari kita baca Yakobus 2:18 bersama-sama. Pernahkah Anda perhatikan kemiripan antara apa yang disampaikan oleh Yakobus dengan ucapan Yesus? Setiap orang Kristen akan mengaku percaya kepada Allah akan tetapi bagaimana orang lain bisa melihat iman Anda? - tentu saja melalui perbuatan-perbuatan Anda. Kita tidak perlu terus menerus berkata bahwa kita adalah orang-orang yang percaya kepada Yesus. Proklamasi semacam ini tidak akan membuktikan apa-apa jika tindakan kita tidak menunjukkan iman kita kepada Allah.

Mari saya beri satu contoh: banyak orang Krsiten yang percaya akan kerajaan Allah, pada hidup kekal. Mereka akan berkata kepada orang lain bahwa berkat terbesar di dalam hidup ini adalah kepercayaan kepada Yesus. Akan tetapi, hal yang bisa Anda lihat di dalam hidup mereka adalah bahwa mereka selalu sibuk mengejar hal-hal yang duniawi. Mereka mementingkan uang, kedudukan dan pendidikan - hal-hal yang dipentingkan dan dikejar oleh orang dunia. Segenap hidup dan tenaga mereka curahkan untuk mengejar kepentingan duniawi. Akan tetapi, pada saat yang bersamaan, mereka mengatakan kepada orang lain kalau mereka percaya bahwa Yesus akan datang kembali, bahwa mereka akan memperoleh hidup kekal, bahwa segala sesuatu yang duniawi ini bersifat fana dan akan segera berlalu.

Apakah menurut Anda orang lain akan percaya omong kosong semacam ini? Bahkan di mata orang Kristen yang jeli, pernyataan semacam itu layak ditertawakan. Namun di dalam kenyataan sehari-hari, kita terus saja mengumbar omong kosong yang tidak berdasar ini. Apakah Anda benar-benar mengira bahwa inilah jenis iman yang Allah minta dari kita? Inikah iman yang menyelamatkan?

Saya mengenal seorang saudari yang memiliki 3 orang anak. Suatu hari, dia menyurati saya dan berkata bahwa dia sangat gembira karena anak bungsunya telah memutuskan untuk melayani Tuhan. Dia merasa bahwa Tuhan sangat bermurah hati kepadanya karena ketiga anaknya, satu demi satu, telah masuk ke dalam palayanan. Saudari ini tidak tahu bagaimana caranya menyampaikan kebenaran yang sangat besar, akan tetapi saya bisa melihat bahwa di dalam hidupnya terlihat bahwa dia orang yang memiliki iman. Dia dengan tulus percaya bahwa berkesempatan melayani Tuhan adalah berkat terbesar di dalam hidup ini. Oleh karena itu, dia sangat mendorong dan mendukung keputusan anak-anaknya. Dia tidak pernah mempedulikan bagaimana cara memenuhi kebutuhan hidupnya. Dia tidak pernah kuatir apakah nantinya tidak ada seorangpun yang akan merawatnya di usianya yang sudah lanjut sampai-sampai harus melarang anak-anaknya meninggalkan dia untuk melayani Tuhan. Dari sini bisa dilihat bahwa dia bergantung kepada Allah yang dia percayai. Imannya kepada Allah terlihat lewat kehidupannya.

Anda lihat, saat Anda bertemu dengan orang yang benar-benar beriman, Anda tidak perlu menunggu sampai dia berbicara tentang kebenaran yang tinggi. Anda bisa tahu bahwa dia adalah orang yang beriman dari cara hidupnya. Anda bisa sampai pada pengertian tentang iman yang sejati dari orang yang seperti itu. Inilah sebabnya mengapa rasul Yakobus berkata di ayat 21 bahwa iman tanpa perbuatan itu mati. Inilah kebenaran yang mutlak. Kita tak boleh menipu orang lain dan diri kita sendiri dengan membual telah memiliki iman tanpa didukung perbuatan yang sesuai. Iman semacam ini diartikan sebagai kegelapan di dalam ajaran Yesus di dalam Injil Matius - iman semacam itu mati.

Contoh iman yang mati

Rasul Yakobus mengambil contoh dari kehidupan sehari-hari di dalam ayat 15-16. Dia berkata, "Jika seorang saudara atau saudari tidak mempunyai pakaian dan kekurangan makanan sehari-hari, dan seorang dari antara kamu berkata: 'Selamat jalan, kenakanlah kain panas dan makanlah sampai kenyang!', tetapi ia tidak memberikan kepadanya apa yang perlu bagi tubuhnya, apakah gunanya itu?"

Hal apakah yang ingin disampaikan oleh rasul Yakobus dari contoh ini? Yang ingin dia sampaikan adalah: apakah Anda berani menyatakan bahwa Anda memiliki iman akan tetapi Anda tidak melakukan hal yang Anda tahu harus dikerjakan, saat Anda tahu persis bahwa itulah kehendak Allah namun Anda tidak mengerjakannya? Iman yang Anda banggakan ini sebenarnya adalah iman yang mati di mata Allah! Itu bukanlah iman yang menyelamatkan!

Yesus memerintahkan mereka yang percaya kepada-Nya untuk mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri. Dapatkah kita mengaku memiliki iman padahal kita masih memandang muka, mengistimewakan yang satu serta memperlakukan yang lainnya dengan buruk? Masih bisakah kita mengaku sebagai orang yang percaya kepada Yesus Kristus?

Bagaimana Anda tahu iman Anda iman yang menyelamatkan?

Sebelum kita lanjutkan pembahasan mengenai iman dan perbuatan ini, izinkan saya mengajukan pertanyaan seperti yang disampaikan oleh rasul Yakobus, "Dengan cara apa Anda bisa tahu bahwa Anda adalah orang yang memiliki iman?" Bagaimana Anda bisa tahu bahwa iman Anda adalah iman yang menyelamatkan? Rasul Yakobus memberitahu kita di dalam ayat 19 tentang adanya berbagai macam iman. Setan juga percaya kepada Allah dan kepercayaannya itu malah lebih mendasar daripada Anda karena sampai menimbulkan takut dan gentar di hatinya. Apakah iman kita membawa kita pada keadaan takut akan Allah? Oleh karena itu, janganlah mengira bahwa keyakinan intelektual adalah jenis iman yang menyelamatkan menurut Alkitab.

Jika iman kita tidak menghasilkan tindakan nyata dan berdampak pada ketaatan kita pada kehendak Allah, maka iman itu mati.

Sebagai contoh, Yesus menyuruh kita untuk bertobat. Sudahkah Anda bertobat? Apakah Anda masih menyimpan dosa di dalam hidup Anda? Apakah Anda masih hidup di dalam dosa? Yesus menyuruh kita untuk tidak mengasihi dunia. Apakah Anda masih juga mengejar hal-hal duniawi? Apakah tujuan hidup Anda dan juga nilai-nilai Anda masih mengikuti arus orang-orang dunia? Yesus memerintahkan kita untuk mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri. Apakah Anda masih memupuk kebencian, kedengkian, kecemburuan dan kemarahan terhadap orang lain di dalam hati Anda? Anda tahu apa yang harus diperbuat akan tetapi Anda tidak mengerjakannya. Bagaimana bisa Anda mengaku sebagai orang beriman? Anda lihat, semua contoh yang saya berikan itu adalah ukuran yang baik untuk mengetahui apakah kita ini benar-benar orang beriman. Seperti dorongan Paulus kepada jemaat di Korintus untuk menguji iman mereka (2 Kor 13:5), kita juga harus melakukan hal yang sama.

Masih belum terlambat bagi kita untuk menguji iman kita sekarang ini. Akan tetapi akan sangat terlambat jika kita baru tahu bahwa kita tidak memiliki iman pada Hari Penghakiman nanti. Kita hidup di dunia yang penuh dengan tipuan. Setan juga memanfaatkan berbagai macam ajaran untuk membingungkan kita supaya kita menjauh dari kebenaran. Jangan sampai kita mempercayai ajaran yang tampaknya benar tetapi sesungguhnya sesat. Dengan kuasa dan kasih karunia Allah, iman yang sejati pasti akan berdampak pada perubahan di dalam hidup kita. Perubahan ini juga akan terwujud di dalam kehidupan kita. Sekalipun kita masih sangat muda secara rohani, hasrat untuk mentaati Allah pasti akan menggelora di dalam hati kita jika kita benar-benar memiliki iman yang menyelamatkan. Dan pastilah ada sesuatu yang salah dengan iman kita jika kita mengaku percaya namun tidak menunjukkan perbedaan dengan orang-orang dunia di dalam kehidupan dan nilai-nilai kita. Tentu saja Anda masih bisa berdalih bahwa kita dibenarkan oleh iman, namun hal itu hanya akan menunjukkan bahwa Anda sedang menipu diri sendiri dan juga orang lain.

Kita akhiri di sini dulu pembahasan tentang kitab Yakobus untuk hari ini. Hubungan antara iman dan perbuatan adalah topik yang sangat luas. Kita baru membuat semacam jalur menuju suatu jalan besar. Topik ini merupakan suatu topik pembahasan yang sangat luas. Saya akan lanjutkan pembahasan mengenai topik ini di pembahasan mengenai kitab Yakobus selanjutnya. Saya harap Anda akan luangkan waktu untuk merenungkan isi Yak 2:14-26 sebagai persiapan untuk melanjutkan pembahasan kitab Yakobus ini.

Selesai

[Download]


Sulit dibaca? Ganti ukuran huruf di sini.

Standard
Besar
Terbesar

Seri Pedalaman Alkitab: Surat Yakobus

Kita Adalah Perantau di Dunia Ini

Ujian Iman

Apa yang Harus Kita Minta dari Allah

Pentingnya Pencobaan

Tipu Daya Keinginan

Kebaikan Allah

Kelemah-lembutan

Pendengar dan Pelaku Firman

Pendengar dan Pelaku Firman - 2

Jangan Memandang Muka

Hukum Kemerdekaan

Iman dan Perbuatan (1)

Iman dan Perbuatan (2)

Iman dan Perbuatan (3)

Iman dan Perbuatan (4)

Lidah (1)

Lidah (2)

Lidah (3)

Jangan Banyak di antara Kamu Menjadi Guru

Hikmat dari Atas

Hikmat dari Atas - Bagian 2

Persahabatan dengan Dunia - Bagian 1

Persahabatan dengan Dunia - Bagian 2

Apa Artinya Menjadi Sahabat Allah?

Allah adalah Allah yang Cemburu

Makna Pertobatan

Jangan Menghakimi Orang Lain

Jika Allah Menghendaki

Kehendak Allah dapat Diketahui

Celakalah Hai Kamu yang Kaya

Penghakiman Allah

Iman dan Ketabahan

Penderitaan dalam menjadi terang dan garam dunia

Ketekunan Ayub

Jangan Bersumpah

Bagaimana memandang doa kesembuhan

Doa dan Dosa

Allah mau kita menjadi seperti Nabi Elia

Apakah kita sudah berpaling dari Allah?

Taatilah Hukum Kristus

Copyright 2003-2014. Semua materi di situs ini adalah milik eksklusif Cahaya Pengharapan Ministries.
E-mail kami untuk mendapatkan izin untuk menggunakan materi di situs ini.
Best viewed with IE6.0 and 1024 by 768 resolution.