| Saran & Komentar | updated on 16 November 2014

Menerangi Jalan Anda Menuju Allah Sumber Pengharapan

Halaman Utama

  |  Tentang Kami

  |  Hubungi Kami

  |  Izin Pemakaian Materi 

  |  Dapatkan Buletin Gratis di sini! 

Sumber Damai

Khotbah/PA


Inspirasi

Artikel/Renungan

Kesaksian Hidup


Pelatihan

Discipleship Trainings


Lain-Lain...

Buku-buku Terbitan

Lagu dan Film

Bible Study (P.A)

Siaran Mandarin

Buletin Gratis!

Follow Us


BACA ONLINE


BACA ONLINE


KATA PENGANTAR

SERI PENDALAMAN ALKITAB YAKOBUS (3) - Hal apa yang harus kita minta dari Allah?

Yakobus 1 : 5 - 8

oleh Pendeta Jeremiah

Pada kesempatan yang lalu, kita membahas Yak 1:2-8. Bagian bacaan ini utamanya berbicara tentang ujian iman. Fokus kita pada di sesi yang lalu adalah pada ayat 2-4. Lewat beberapa ayat itu, Yakobus mengingatkan bahwa iman setiap orang Kristen harus melalui ujian. Ujian iman itu membantu kita bertumbuh dan membuat kehidupan rohani kita menjadi dewasa, utuh dan tidak kekurangan sesuatu apapun. Melalui ujian, Allah mengubah hidup kita, dan membantu kita bertumbuh. Jadi, kita harus menghadapi ujian yang telah Allah siapkan bagi kita dengan iman dan sukacita. Hanya dengan begitu kita bisa memperoleh berkat yang telah Allah siapkan bagi kita melalui ujian tersebut.

Hari ini, kita akan lanjutkan ke Yak 1:5-8. Kita lihat dari ayat 5 dan 6 bahwa rasul Yakobus mendorong kita untuk meminta kepada Tuhan melalui doa. Dia menambahkan bahwa Allah pasti akan memberi jika kita meminta dengan iman tanpa keraguan.

Bagaimana memahami Yak 1:5-6?

Ayat 5 dan 6 dipahami oleh sebagian orang Kristen sebagai - Allah pasti akan memberi segala sesuatu yang kita perlukan jika kita meminta kepada-Nya di dalam iman (misalnya pacar, rumah, mobil dan sebagainya). Apakah Anda senang dengan penafsiran yang semacam ini? Saya percaya bahwa penafsiran semacam ini sangat disambut oleh sebagian besar orang Kristen.

Pernahkah Anda meminta kepada Allah dengan cara ini? Saya kira banyak orang Kristen pernah meminta kepada Allah dengan cara ini. Namun apakah Allah memberikannya kepada Anda? Tentu saja tidak!

Saya mau mengingatkan setiap orang untuk berhati-hati di dalam membaca Alkitab. Kita harus memperhatikan konteks di saat membaca Alkitab. Jika tidak, maka kita akan mudah menarik sesuatu hal di luar konteks, dan menyelewengkan makna aslinya dari Alkitab.

Apakah Yakobus berkata bahwa selama kita memiliki iman, maka Allah akan memberi kita apapun yang kita minta dari-Nya? Jika Anda menganggap bahwa ini bukan maksud Yakobus, lalu sebenarnya apa dia mau kita minta?

Ada lagi orang yang menafsirkannya bahwa rasul Yakobus mendorong kita untuk meminta kepada Allah tentang pemahaman isi Alkitab karena 'hikmat' bagi kebanyakan orang berarti kemampuan untuk memahami misteri di dalam Alkitab. Jadi jika Anda kurang pengetahuan tentang Alkitab, jika Anda tidak mampu memahami prinsip-prinsip di dalam Alkitab, maka, Anda perlu meminta hikmat dari Allah - apakah itu yang dimaksudkan oleh Yakobus?

Berbagai penafsiran yang di atas terdengar sangat baik akan tetapi bukan itu yang dimaksudkan oleh Yakobus. Semua eksegesis itu telah keluar dari konteks. Menguraikan Alkitab dengan cara ini jelas akan menyesatkan banyak orang. Ajaran yang salah ini jelas akan menimbulkan banyak dampak yang tidak diharapkan.

Dalam rangka memahami ayat 5-6 dengan benar, kita harus memahami dan menangkap premis [pernyataan yang mendasari] kedua ayat itu. Apakah premis dari ayat 5-6? Dapatkah Anda melihat adanya hubungan di antara ayat 4 dan 5? Ayat 4 berbicara tentang hal 'tidak kekurangan sesuatu apapun' dan ayat 5 berkata, 'apabila di antara kamu ada yang kekurangan hikmat'. Harap diperhatikan bahwa kata 'kekurangan' di ayat 5 dan 4 itu sebenarnya memiliki arti yang sama. Bahkan di dalam bahasa Yunaninya, keduanya memakai kata yang sama yang berarti 'tidak mencukupi' atau 'kurang'.

Dapatkah sekarang Anda melihat hubungan antara kedua ayat itu?

Saya harap setiap orang dapat melihat bahwa ayat 5 adalah kelanjutan dari topik di dalam ayat 4, yaitu tentang hal 'kekurangan' di dalam diri orang-orang Kristen. 'Kekurangan' macam apakah yang sedang dibicarakan oleh Yakobus? Untuk memahami hal ini, pertama-tama kita harus mengerti premisnya.

Mari kita garap ulang isi dari ayat 2-4. Pokok utama dari ayat 2-4 adalah: Melalui ujian iman kita, Allah membantu kita bertumbuh di dalam kehidupan rohani. Harap diperhatikan kata-kata 'ketekunan', 'sempurna', 'utuh' dan 'tidak kekurangan sesuatu apapun'. Semua kata itu mengacu pada kedewasaan dan kelimpahan hidup. Sama sekali tidak berkaitan dengan hal 'kekurangan' materi.

Jadi, kata 'kekurangan' di dalam ayat 5 jelas merupakan lawan kata dari 'tidak kekurangan' di dalam ayat 4. Jadi, "tidak kekurangan suatu apapun" (ay.4) merupakan suatu antonim(berlawanan makna) kepada "kekurangan' di ayat 5.

Apa itu hikmat?

Mengapa rasul Yakobus secara khusus menekankan masalah 'kekurangan hikmat' ini di dalam ayat 5? Jika ayat 2-4 berbicara tentang mencapai kedewasaan di dalam kehidupan rohani kita melalui ujian iman, apakah hubungan antara topik ini dengan hal kekurangan hikmat di dalam ayat 5? Apakah acuan dari kata hikmat di sini?

Saya ingin menekankan prinsip lain lagi dalam hal mempelajari Alkitab. Selain memperhatikan konteksnya, kita perlu memahami suatu ayat dengan memakai ayat yang lainnya. Artinya, kita tidak boleh memaksakan pemahaman kita sendiri di dalam menguraikan isi Alkitab. Kita harus mengerti makna asli suatu kata dari sudut pandang penulisnya. Apakah acuan dari rasul Yakobus dalam memaknai kata 'hikmat' ini? Mari kita lihat Yak 3:13-18 untuk bisa memahami apa yang dimaksud oleh rasul Yakobus dengan 'hikmat'.

Di sini, rasul Yakobus membandingkan antara hikmat surgawi dengan hikmat duniawi. Terlihat bahwa hikmat yang dia maksudkan itu bukanlah pengetahuan atau kepandaian seperti yang sering kita pahami. Hikmat yang dia bicarakan di sini adalah kualitas hidup.

Dia membandingkan dua macam kehidupan di sini: yang satu adalah yang duniawi, penuh nafsu manusia, dari setan-setan; yang satunya lagi adalah yang surgawi dan berasal dari Allah. Ciri-ciri dari kehidupan duniawi adalah iri hati dan perpecahan - itulah hal yang dipandang sebagai hikmat oleh orang dunia.

Pernahkah Anda berpikir bahwa seringkali, kita mencari cara bagaimana memperalat orang lain, bagaimana membangun 'jaringan', bagaimana mengadu domba orang lain, dan sebagainya - semua itu yang dipandang sebagai suatu kepandaian? Sering sekali, cara-cara itu akhirnya menghasilkan iri hati dan perpecahan.

Sebaliknya, hikmat yang rohani adalah kehidupan yang sama sekali berbeda. Ciri dari kehidupan yang berhikmat ini adalah damai, lemah lembut, sikap tunduk, murah hati, benar dan tulus. Mereka yang memiliki kualitas hidup seperti ini dapat membawa damai bagi orang-orang di sekitarnya, tidak peduli dimanapun mereka berada, tidak peduli di dalam keadaan apapun mereka.

Kita melihat dari Yak 3:13-18 bahwa hikmat yang dibicarakan oleh Yakobus sebenarnya adalah suatu jenis kualitas kehidupan, bukannya jenis pengetahuan atau kepandaian. Memasukkan kesimpulan ini ke dalam ayat 5 akan membantu kita memahami apa maknanya.

Saat rasul Yakobus mengajarkan kita untuk meminta hikmat dari Allah, yang dia maksudkan adalah mengajari kita untuk meminta kualitas kehidupan rohani, meminta pertumbuhan rohani, supaya kita dapat mengalami kelimpahan hidup yang ingin Tuhan berikan kepada kita. Hikmat di dalam Alkitab bukanlah jenis pengetahuan melainkan suatu kualitas kehidupan.

Sebagai contoh, Amsal memberitahu kita bahwa 'takut akan Tuhan adalah permulaan dari hikmat.' Orang macam apakah yang dipandang berhikmat oleh Allah? Sudah tentu, mereka yang takut akan Allah. Makna dari 'takut akan Allah' jelas bukanlah semacam pengetahuan intelektual tetapi suatu jenis kualitas kehidupan rohani. Kehidupan seseorang yang takut akan Allah, jelas akan sangat menonjol dibandingkan kualitas kehidupan yang biasa-biasa. Alkitab menyebut orang-orang ini sebagai orang-orang saleh atau manusia Allah.

Jika kita tidak takut akan Allah di dalam hati kita, maka kita akan dipenuhi oleh berbagai macam kelicikan, iri hati, dan perpecahan. Sebaliknya, kehidupan orang yang takut akan Allah akan dipenuhi oleh hikmat surgawi, yaitu, kualitas-kualitas kehidupan yang indah, sebagaimana yang digambarkan dalam Yak 3:13-18.

Kita harus memiliki pemahaman yang benar tentang hikmat: hikmat adalah suatu jenis kualitas kehidupan.

Tidak heran jika rasul Yakobus mendorong kita untuk meminta hikmat (pertumbuhan rohani) di dalam ayat 5 ini. Dia bahkan menjamin bahwa Allah tidak akan menolak permintaan kita karena ini adalah suatu hal yang dengan gembira akan dianugerahkan oleh Bapa Surgawi kepada kita.

Hal ini jugalah persisnya yang Yesus janjikan kepada kita di dalam Yoh 10:10 - Dia datang untuk memberi kita hidup yang berkelimpahan. Sama juga, di dalam Lukas 11:9-13, Yesus mendorong kita untuk meminta Roh Kudus kepada-Nya. Ini adalah hadiah sempurna yang paling ingin diberikan oleh Allah kepada kita. Tanpa Roh Kudus di dalam hidup kita, tidak ada jalan bagi kita untuk memiliki kuasa menjalani hidup yang berkelimpahan.

Hal yang ingin diberitahukan oleh rasul Yakobus kepada kita adalah: Allah benar-benar ingin agar anak-anak-Nya mengalami hidup yang berkelimpahan. Inilah janji dan kehendak Allah. Kita harus meminta kepada Allah jika kita sangat miskin dan kekurangan di dalam kehidupan rohani kita. Dia akan sangat senang menolong kita bertumbuh secara rohani, hingga kita mencapai kepenuhan kedewasaan Kristus Yesus.

Kita boleh dengan berani meminta hal ini kepada Allah karena doa semacam ini yang sepenuhnya selaras dengan kehendak-Nya. Perhatian sehari-hari orang Kristen hanyalah agar Allah memelihara mereka - bahwa Dia akan mengeluarkan mereka dari kesulitan dan memecahkan semua persoalan mereka. Mereka sama sekali tidak peduli akan pertumbuhan rohani mereka. Sama seperti yang dikatakan oleh Yesus di dalam Yoh 6 - orang-orang ini mengikuti Aku bukan untuk melakukan kehendak Allah melainkan untuk mengisi perut mereka.

Apakah kita sering meminta kepada Tuhan hal-hal yang tidak penting dan mengabaikan hal-hal yang terbaik? Banyak orang Kristen mengira bahwa mereka telah mencapai tujuan tertinggi di dalam hidup mereka jika mereka telah mempercayai Yesus. Mereka tidak tahu bahwa hal itu hanyalah langkah pertama di dalam kehidupan rohani. Jika mereka tidak melanjutkan untuk bertumbuh, hal itu akan menempatkan kehidupan rohani mereka di dalam bahaya yang sangat besar dan kehidupan mereka tidak akan memuliakan Tuhan. Inilah sebabnya mengapa rasul Paulus sering prihatin akan pertumbuhan rohani orang-orang percaya di dalam surat-suratnya.

Ada sebagian orang Kristen yang benar-benar mencari pertumbuhan di dalam kehidupan rohani mereka. Dan ketika mereka melihat orang lain bertumbuh lebih pesat, mereka cemburu. Ini juga salah satu alasan mengapa sering terjadi perpecahan di dalam gereja. Akan tetapi rasul Yakobus memberitahu kita agar meminta langsung kepada Allah. Mengapa kita harus cemburu kepada saudara-saudara kita? Tidakkah Anda tahu bahwa Allah sangat peduli kepada kita dan sangat senang membantu kita bertumbuh?

Rangkuman

Mari kita rangkum pembahasan ini. Kite telah mempelajari Yak 1:5-8. Rasul Yakobus mendorong orang-orang percaya untuk meminta hikmat kepada Allah. Kita juga melihat dari Yak 3:13:18 bahwa hikmat di dalam Alkitab itu berarti kualitas kehidupan surgawi. Bagaimana kita bisa menerima hikmat atau kualitas kehidupan rohani yang Allah berikan itu? Dengan jalan meminta kepada Allah di dalam iman. Di dalam Yak 1:6-8, rasul Yakobus memberitahu kita orang macam apa yang akan menerima hikmat dari Allah dan dia juga memberitahu kita orang macam apa yang tidak akan menerima hikmat dari Allah.

Di dalam ayat 6, rasul Yakobus juga memberitahu kita bahwa hanya dengan meminta kepada Allah di dalam iman, barulah kita dapat menerima hikmat dari-Nya. Iman sangatlah penting. Iman adalah dasar dari hubungan kita dengan Allah. Jika kita tidak mempercayai seseorang, tentu saja, kita tidak akan berhubungan dengannya. Sama juga, jika kita meragukan kesetiaan dan kebaikan Allah, maka kita tidak akan meminta kepada-Nya. Mereka yang tidak meminta kepada Allah tidak akan menerima apa-apa dari-Nya.

Yakobus menunjukkan persoalan yang lazimnya akan dihadapi oleh orang yang hatinya mendua di dalam ayat 8. Sering kali, kita meragukan kesetiaan dan realitas Allah. Kita menduga bahwa Dia hanya bermurah hati kepada orang lain, dan tidak kepada kita. Hati yang mendua ini akan membuat kita tidak dapat secara total percaya kepada Allah dan mengabdi serta mengikut Dia sepenuhnya.

Setelah memahami makna dari ayat 5-8 secara umum, mari kita beralih ke Yak 1:2-4. Kita perlu pikirkan tentang hubungan antara ayat 2-4 dengan ayat 5-8. Sebelum ini, kita telah melihat bahwa ayat 2-4 berbicara tentang ujian iman. Akan tetapi ayat 5-8 berbicara tentang hal meminta hikmat kepada Allah. Apakah hubungan antara keduanya?

Saya harap setiap orang secara perlahan dapat melihat hubungan antara kedua bagian bacaan itu. Secara sederhananya - di satu sisi, rasul Yakobus mendorong kita untuk meminta hikmat rohani kepada Allah, di sisi lain, dia juga mengingatkan kita tentang alat yang dipakai oleh Allah dalam membantu kita memperoleh hidup yang berkelimpahan itu. Yakobus mengingatkan kita di dalam ayat 2-4 bahwa Allah akan menolong pertumbuhan kita melalui ujian iman. Jika kita ingin menerima hikmat dan kualitas kehidupan rohani dari Allah, maka kita harus siap untuk menerima cara Allah di dalam membantu pertumbuhan rohani kita. Kita juga harus siap membayar ongkos yang diperlukan buat pertumbuhan itu. Inilah sebabnya mengapa iman sangat penting. Di dalam proses ini, kita harus bertahan dalam keyakinan kita kepada kebaikan dan ksesetiaan Allah. Kita harus bersandar sepenuhnya kepada Dia, dan dengan teguh mempercayai bahwa semua ujian yang datang kepada kita itu adalah dalam rangka membersihkan hidup kita dan membuat kita menjadi semakin serupa dengan Tuhan.

Saat kita menghadapi ujian iman, mungkin kita tidak mengerti atau melihat apa tujuan Allah di balik ujian itu. Akan tetapi, setelah melewati ujian iman itu, hidup kita telah dibawa selangkah lebih maju ke arah kesempurnaan. Selanjutnya, kita akan bisa menggemakan ucapan si pemazmur, 'Dan bagiku, betapa sulitnya pikiran-Mu, ya Allah! Betapa besar jumlahnya! Jika aku mau menghitungnya, itu lebih banyak dari pada pasir. Apabila aku berhenti, masih saja aku bersama-sama Engkau.' (Maz 139:17-18).

Di sesi yang akan datang kita akan mempelajari Yak 1:9-12. Kita akan merenungkan mengapa tiba-tiba Yakobus berbicara tentang orang yang miskin dan kaya harta. Apakah kaitan antara bagian bacaan tersebut dengan yang sebelumnya?

SELESAI

[Download]


Sulit dibaca? Ganti ukuran huruf di sini.

Standard
Besar
Terbesar

Seri Pedalaman Alkitab: Surat Yakobus

Kita Adalah Perantau di Dunia Ini

Ujian Iman

Apa yang Harus Kita Minta dari Allah

Pentingnya Pencobaan

Tipu Daya Keinginan

Kebaikan Allah

Kelemah-lembutan

Pendengar dan Pelaku Firman

Pendengar dan Pelaku Firman - 2

Jangan Memandang Muka

Hukum Kemerdekaan

Iman dan Perbuatan (1)

Iman dan Perbuatan (2)

Iman dan Perbuatan (3)

Iman dan Perbuatan (4)

Lidah (1)

Lidah (2)

Lidah (3)

Jangan Banyak di antara Kamu Menjadi Guru

Hikmat dari Atas

Hikmat dari Atas - Bagian 2

Persahabatan dengan Dunia - Bagian 1

Persahabatan dengan Dunia - Bagian 2

Apa Artinya Menjadi Sahabat Allah?

Allah adalah Allah yang Cemburu

Makna Pertobatan

Jangan Menghakimi Orang Lain

Jika Allah Menghendaki

Kehendak Allah dapat Diketahui

Celakalah Hai Kamu yang Kaya

Penghakiman Allah

Iman dan Ketabahan

Penderitaan dalam menjadi terang dan garam dunia

Ketekunan Ayub

Jangan Bersumpah

Bagaimana memandang doa kesembuhan

Doa dan Dosa

Allah mau kita menjadi seperti Nabi Elia

Apakah kita sudah berpaling dari Allah?

Taatilah Hukum Kristus

Copyright 2002-2014. Semua materi di situs ini adalah milik eksklusif Cahaya Pengharapan Ministries.
E-mail kami untuk mendapatkan izin untuk menggunakan materi di situs ini.
Best viewed with IE6.0 and 1024 x 768 resolution.