| Saran & Komentar | updated on 16 November 2014

Menerangi Jalan Anda Menuju Allah Sumber Pengharapan

Halaman Utama

  |  Tentang Kami

  |  Hubungi Kami

  |  Izin Pemakaian Materi 

  |  Dapatkan Buletin Gratis di sini! 

Sumber Damai

Khotbah/PA


Inspirasi

Artikel/Renungan

Kesaksian Hidup


Pelatihan

Discipleship Trainings


Lain-Lain...

Buku-buku Terbitan

Lagu dan Film

Bible Study (P.A)

Siaran Mandarin

Buletin Gratis!

Follow Us


BACA ONLINE


BACA ONLINE


KATA PENGANTAR

Perumpamaan Tentang Dua Macam Dasar

Matius 7:21-27
Khotbah oleh Pastor Eric Chang

     

Mari kita lihat pengajaran Yesus di Matius 7:21-27:

Bukan setiap orang yang berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan! akan masuk ke dalam Kerajaan Sorga, melainkan dia yang melakukan kehendak Bapa-Ku yang di sorga. Pada hari terakhir banyak orang akan berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, bukankah kami bernubuat demi nama-Mu, dan mengusir setan demi nama-Mu, dan mengadakan banyak mujizat demi nama-Mu juga? Pada waktu itulah Aku akan berterus terang kepada mereka dan berkata: Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan! Setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan melakukannya, ia sama dengan orang yang bijaksana, yang mendirikan rumahnya di atas batu. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, tetapi rumah itu tidak rubuh sebab didirikan di atas batu. Tetapi setiap orang yang mendengar perkataan-Ku ini dan tidak melakukannya, ia sama dengan orang yang bodoh, yang mendirikan rumahnya di atas pasir. Kemudian turunlah hujan dan datanglah banjir, lalu angin melanda rumah itu, sehingga rubuhlah rumah itu dan hebatlah kerusakannya.

Ayat-ayat yang sejajar ada di Lukas 6:46-49. 

"Mengapa kamu berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, padahal kamu tidak melakukan apa yang Aku katakan? Setiap orang yang datang kepada-Ku dan mendengarkan perkataan-Ku serta melakukannya Aku akan menyatakan kepadamu dengan siapa ia dapat disamakan, ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah: Orang itu menggali dalam-dalam dan meletakkan dasarnya di atas batu. Ketika datang air bah dan banjir melanda rumah itu, rumah itu tidak dapat digoyahkan, karena rumah itu kokoh dibangun. Akan tetapi barangsiapa mendengar perkataan-Ku, tetapi tidak melakukannya, ia sama dengan seorang yang mendirikan rumah di atas tanah tanpa dasar. Ketika banjir melandanya, rumah itu segera rubuh dan hebatlah kerusakannya."

Kedua bagian tersebut mirip tetapi tidak sama persis. Di dalam pengajaran Yesus dalam Injil, sering terdapat bagian-bagian yang mirip namun tidak sama persis. Apa penyebab terjadinya hal ini? Salah satu alasannya adalah karena tidak hanya satu kali Yesus menyampaikan hal-hal tersebut di dalam pelayanannya. Dalam banyak kesempatan Yesus akan memberikan perumpamaan yang sama atau mengajarkan kebenaran yang sama di beberapa tempat. Suatu pokok ajaran yang penting akan disampaikan berulang-ulang kepada kumpulan orang dan juga di tempat-tempat yang berbeda.

 Pada saat Yesus mengajar di tempat yang berbeda, cara penyampaian dan penyajian ajarannya juga mengalami penyesuaian. Dalam pokok tentang dua macam landasan ini perbedaan yang muncul kecil sekali. Di bagian-bagian yang lain, Anda akan melihat adanya perbedaan yang cukup besar tentang suatu pokok ajarannya. Sebagai contoh, jika Anda mempelajari perumpamaan tentang talenta  dan perumpamaan tentang mina, Anda akan melihat banyak kemiripan dan juga banyak perbedaan dari kedua perumpamaan tersebut. Kita mendapati bahwa Lukas mencatat apa yang Yesus sampaikan di satu tempat, sedangkan Matius mencatat pengajaran Yesus di tempat yang lain. Akan tetapi kita layak bersyukur kepada Allah atas adanya perbedaan-perbedaan tersebut karena mereka saling melengkapi dan memperkaya satu dengan yang lain. Dan bagi para pengajar, hal ini merupakan hal yang sangat berharga karena adanya bahan pembanding dan kami dapat melihat hal-hal yang disampaikan di satu ayat tetapi tidak diungkapkan pada ayat yang lain, dengan demikian memperkaya pengertian dari bagian yang sedang dipelajari.

Iman yang Menyelamatkan

Dari perikop ini terdapat dua macam iman. Hanya satu yang merupakan iman yang menyelamatkan. Yang satunya lagi, walaupun benar-benar iman - sesuai dengan definisi "iman" dalam istilah sehari-hari - tetapi ini bukanlah iman yang menyelamatkan.

Tanyakanlah diri Anda: Apakah Anda memiliki iman yang menyelamatkan? Kenyataan bahwa Anda dapat bernubuat dan melakukan berbagai mukjizat tidak membuktikan bahwa Anda memiliki iman yang menyelamatkan walaupun hal itu memberi bukti bahwa Anda memiliki iman. Orang-orang Kristen zaman sekarang ini sangat perlu memahami kebenaran ini karena banyak sekali orang di dalam gereja yang memiliki iman tetapi bukan iman yang menyelamatkan. Yesus menolak orang-orang semacam ini dan berkata, "Aku tidak pernah mengenal kamu! Enyahlah dari pada-Ku, kamu sekalian pembuat kejahatan!" (Matius 7:23).

Apa yang salah dengan orang-orang ini? Bukan karena mereka tidak memiliki iman; masalahnya adalah iman mereka tidak berisi ketaatan. Satu-satunya iman yang menyelamatkan adalah iman yang berisi ketaatan. Anda boleh saja percaya kepada Yesus, Anda boleh saja percaya kepada kuasa Allah sehingga Anda mampu melakukan mukjizat yang luar biasa, namun jika hidup yang Anda jalani adalah kehidupan yang mementingkan diri sendiri maka ini berarti bahwa apa yang Anda lakukan itu semua demi kepuasan pribadi Anda. Anda berjalan sesuai keinginan Anda, dan Anda sama sekali tidak menanyakan kehendak Allah.

Satu-satunya saat ketika Anda menanyakan kehendak Allah adalah waktu Anda tersesat dan tidak tahu ke mana harus melangkah. Cara Anda berpaling kepada Allah sama seperti cara orang yang tidak percaya yang mendatangi tukang ramal. Tidak tahu apa yang harus dilakukan dan bermaksud memanfaatkan Allah sebagai penunjuk jalan. Sangat banyak orang yang hidup di dalam Kekristenan semacam ini, sekalipun mereka mencari kehendak Allah, ini semua bukan karena mereka ingin mentaati Allah.

Sama halnya dengan orang yang pergi ke tukang ramal - hal ini dilakukan bukan karena ingin mentaatinya. Anda hanya ingin tahu apa yang harus dilakukan, untuk menghindari munculnya masalah. Jadi ada banyak orang Kristen yang memiliki iman seperti ini - iman yang tidak berlandaskan ketaatan.

Iman macam apa yang Anda miliki? Anda menjawab, "Saya percaya bahwa Yesus adalah Kristus, bahwa dia adalah Mesias, dialah yang diutus Allah untuk menjadi juruselamat manusia. Saya percaya bahwa Allah telah membangkitkan dia dari antara orang mati dan bahwa Yesus telah mati bagi dosa-dosa saya. Saya percaya bahwa Alkitab adalah Firman Tuhan." Anda dapat saja mempercayai semua ini tanpa harus mentaati Kristus di dalam kehidupan sehari-hari Anda karena Anda menerima semua itu hanya sebagai suatu kejadian yang benar. Jadi bagaimana mungkin Anda dapat diselamatkan dengan iman semacam ini?

Ada banyak orang di dalam sejarah gereja yang melakukan kejahatan yang sangat memalukan nama Kristus namun mereka memegang teguh segala doktrin gereja. Mereka adalah orang-orang yang menjalankan kegiatan inkuisisi yang mengerikan di Spanyol dan membunuh banyak orang demi Kristus. Anda pikir mereka tidak mempercayai Alkitab sebagai Firman Tuhan? Anda kira mereka tidak mempercayai Allah? Anda kira mereka tidak percaya bahwa Yesus Anak Allah? Apakah mereka tidak percaya bahwa Yesus telah mati di kayu salib? Mereka percaya semua itu; malahan dengan kalung salib di leher, mereka membunuh orang banyak. Ini semua benar-benar terjadi dan merupakan noda hitam dalam sejarah gereja. Sangatlah mungkin seseorang mengenakan kalung salib lalu membunuh banyak orang, dan mengira bahwa itu semua dilakukan demi Allah.

Akan tetapi janganlah Anda menganggap bahwa hanya Katholik Roma saja yang melakukan kejahatan seperti ini. Orang-orang Protestan juga melakukan hal yang sama di saat yang lain. Ingatkah Anda pada Perang Tiga Puluh Tahun? Kekejaman ini dilakukan di dalam nama Kristus. Mengapa bisa begitu? Bukan karena mereka kekurangan iman, melainkan karena kurangnya ketaatan. Demikianlah, Yesus berkata bahwa Anda harus memiliki iman yang bekerja di dalam ketaatan jika Anda ingin diselamatkan.

Bagaimana dengan orang-orang di dalam gereja saat ini? Di dalam gereja pada masa kini ada juga orang yang melakukan hal yang sama demi nama Kristus. Tidak dengan pedang, tapi dengan lidah mereka. Mereka adalah orang-orang yang mengecam sesama saudara sampai ke titik menghancurkan orang tersebut. Kita tidak perlu lama-lama diam di suatu gereja untuk dapat menyaksikan hal tersebut. Beberapa orang telah pergi meninggalkan gereja karena mengalami tekanan kecaman seperti ini. Lidah orang-orang ini tajam seperti pedang, dan mereka berkata, "Saya mengkritik Anda dalam rangka melayani Allah. Jadi jika saya menyebut Anda sebagai pembohong, munafik atau apapun itu, saya lakukan semua ini demi melayani Kristus." Hal ini bukan berarti bahwa gereja tidak boleh menunjukkan kesalahan dan kekeliruan Anda. Namun sebagai orang Kristen kita tidak seharusnya melakukan hal ini dengan niat menjatuhkan dan berkata, "Saya melakukan hal ini demi Kristus."

Apakah Anda sebenarnya mengasihi?

Mari kita perhatikan poin yang lain. Yesus berkata bahwa kita harus saling mengasihi, dan saling menguatkan antara satu dengan yang lain. Apakah kita mentaati pengajaran Yesus? Apa gunanya kita berkata bahwa kita percaya kepada Yesus, tetapi tidak melakukan apa yang telah dia perintahkan kepada kita? Apa gunanya jika kita tidak mengasihi dan memperhatikan orang yang ada di sekitar kita? Dapatkah dikatakan bahwa kita memiliki iman yang menyelamatkan? Doktrinnya benar, tetapi apakah kita menjalankan perintah kasih itu? Di mana letak ketaatannya?

Pada suatu waktu, saya sedang berada di dalam sebuah pertemuan di Cambridge dan ada banyak tokoh-tokoh Kristen yang hadir di sana. Orang-orang ini namanya sudah sangat terkenal. Anda akan menemukan nama mereka di atas banyak sampul buku. Jadi ketika saya mendengar bahwa para tokoh Kristen terkemuka, yang nama-namanya saya kenal dari buku-buku, sedang mengadakan pertemuan ini, dan pada saat itu saya sendiri sedang berada di Cambridge, saya lalu mengajukan diri untuk dapat ikut hadir sebagai pendengar di dalam diskusi tersebut. Saya harus mengatakan bahwa pengalaman ini sangat mengejutkan saya. Ketika saatnya diskusi tiba, sikap yang ditunjukkan oleh mereka pada saat saling berbeda pendapat sangat mengguncang saya. Tidak semua yang hadir di sana berperilaku seperti itu, namun jumlah mereka yang bertingkah seperti itu cukup banyak.

Tidaklah mengherankan bahwa setelah itu saya tidak pernah lagi membaca buku-buku yang ditulis oleh para tokoh Kristen yang hadir di sana saat itu. Karena bagi saya, yang penting adalah bagaimana seseorang menjalani hidupnya; orang seperti apa dia sesungguhnya. Saya tidak tertarik pada berapa banyak gelar pendidikan yang dimiliki oleh seorang Kristen; itu sama sekali bukan hal yang penting bagi saya. Akan tetapi jika berbicara adalah seorang yang hidupnya benar, maka saya akan senang mendengarkan dia. Itu sebabnya buku-buku dari orang seperti John Sung sangat berharga bagi saya.

Secara akademis (dalam hal teologia), John Sung bisa dibilang tidak ada apa-apanya; sejujurnya memang demikianlah keadaannya. Di dalam bidang kimia, ia memiliki kemampuan yang luar biasa karena memang merupakan bidang keahliannya. Namun di dalam hal Firman Allah, ia tidak pernah mengikuti pendidikan apa pun. Jadi jika dinilai dari segi akademis, tulisan John Sung tidak memiliki nilai yang berarti. Namun secara rohani, karya John Sung sangatlah berharga. Pandangan kerohaniannya sangat luar biasa. Ia dapat melihat apa yang tidak dapat dilihat oleh para akademisi, dan hal inilah yang membuat tulisan-tulisannya menjadi sangat berharga.

Itu semua kembali kepada persoalan antara iman yang berisi ketaatan dan iman yang tidak berisi ketaatan. Inilah hal mendasar yang perlu kita pahami. Keselamatan kita bergantung pada ketaatan. Lalu mengapa bisa ada orang yang dapat memiliki iman tanpa ketaatan? Yesus berkata ," Mengapa kamu berseru kepada-Ku: Tuhan, Tuhan, padahal kamu tidak melakukan apa yang Aku katakan?" (lihat Lukas 6:46). Berapa kali kita berseru, 'Tuhan, Tuhan' (Lord, Lord) kepada Yesus tetapi kita tidak melakukan apa yang diajarkan olehnya?

 Di Yesaya 29:13 Allah Yahweh berkata, "Oleh karena bangsa ini datang mendekat dengan mulutnya dan memuliakan Aku dengan bibirnya, padahal hatinya menjauh dari pada-Ku." Buat apa kita memuliakan Allah dengan mulut kita tetapi hati kita jauh dari-Nya? Di sini kita melihat kebodohan manusia. Kita dapat melakukan hal ini kepada manusia, tetapi kita tak dapat melakukan hal ini kepada Allah. Masalahnya adalah karena kita mengira bahwa Allah itu sama seperti orang lain. Padahal tidak.

Sering kali kita tidak mengatakan apa yang ada di dalam hati kita. Sebagai contoh, karena tidak ingin menyinggung perasaan Anda, maka saya berkata, "Apa kabar? Kamu adalah sahabat saya; kita selamanya sahabat." Namun di dalam hati, saya berkata, "Semakin cepat orang ini pergi semakin baik." Kita berperilaku seperti ini karena memang begitulah watak kita. Saya kira ini adalah keadaan yang paling banyak kita temukan di dalam gereja sekarang ini. Beginilah cara kita berhubungan satu dengan yang lain. Mari kita jujur terhadap hati sendiri. Segera sesudah kebaktian, kita akan tersenyum kepada orang-orang di sekitar, dan menyapa, "Apa kabar? Apakah Anda baik-baik saja?" Akan tetapi apakah kita sebenarnya peduli? Sulit sekali mendapatkan ketulusan sekarang ini.

Hal ini selalu mengingatkan saya pada sebuah basa-basi gaya orang Tionghoa yang berkata, "Ni chi guo fan mei yo ah?" Artinya "Sudahkah Anda makan?" Namun jika orang yang ditanya menjawab "Belum," kita tidak akan berkata, "Mari makan dengan saya." Mungkin kita akan berkata, "Anda belum makan? Perlu saya siapkan makanan untuk Anda?" Di dalam banyak kesempatan, kita sering menanyakan sesuatu namun kita tidak peduli pada isi pertanyaan itu sendiri. Mungkin kita terlihat seperti orang yang peduli tetapi hati kita jauh dari itu.

Satu prinsip rohani hadir di sini. Cara Anda berhubungan dengan Allah, akan terlihat dari hubungan Anda dengan sesama manusia. Dengan kata lain, jika hati Anda jauh dari Allah, maka hati Anda juga jauh dari sesama manusia. Prinsip ini berlaku secara dua arah. Jika hati Anda jauh dari sesama manusia, maka hati Anda juga jauh dari Allah. Prinsip ini selalu berlaku di dalam kehidupan rohani. Jika Anda ingin belajar untuk mendekatkan diri kepada Allah, belajarlah untuk mendekatkan diri kepada sesama manusia di dalam lingkungan keluarga Allah. Inilah prinsip yang dibicarakan oleh Rasul Yohanes: "Karena barangsiapa tidak mengasihi saudaranya yang dilihatnya, tidak mungkin mengasihi Allah, yang tidak dilihatnya" (lihat 1Yoh.4:20).

Kita dapat mengasihi orang yang tidak ada di hadapan kita karena kita tidak perlu memikirkan kesalahan, kekeliruan dan kekurangannya. Seperti anak-anak muda yang mengagumi idolanya, bintang film atau tokoh-tokoh lainnya. "Wah dia orang yang hebat, idola setiap anak muda!" Anda mengimpikan orang itu setiap saat. Perhatikanlah tingkah para remaja ketika bintang pujaan mereka, seperti Justin Bieber atau yang lainnya, tampil ke atas panggung; mereka begitu ribut dan antusias. Anda sangat mengagumi bintang-bintang tersebut karena mereka hanya hidup di dalam imajinasi Anda. Orang-orang itu tampak sangat hebat karena imajinasi Anda menjadikan mereka tampak seperti itu. Jika Anda mendapat kesempatan untuk mengenali kepribadian mereka lebih jauh, saya ragu apakah Anda akan tetap mengagumi mereka sesudah itu. Saya pikir, sesudah lewat satu minggu Anda akan sangat terguncang sehingga Anda tidak mau lagi memikirkan tentang mantan idola itu karena Anda sudah melihat seperti apa dia dalam kehidupan sehari-hari.

Ini adalah masalah yang sering menimpa anak-anak muda di zaman sekarang, khususnya jika mereka menikah terlalu muda. Mereka kurang pengalaman dalam hidup ini dan tidak memahami kenyataan sesungguhnya dari watak manusia. Pada saat mereka jatuh cinta, di dalam benak mereka yang terlihat hanyalah hal yang baik-baik saja dari pasangannya. Makan jadi susah, tidur pun tak nyenyak, yang ada di dalam pikiran ini hanya orang itu saja. Sebulan sesudah menikah, mereka sudah mulai bertengkar karena selama ini mereka hidup di dalam angan-angan.

Apakah kasih Anda kepada Allah adalah kasih yang tulus, atau khayalan yang telah Anda bangun menurut selera sendiri? Anda dapat saja membayangkan seperti apa Allah itu di dalam pikiran Anda. Memang benar bahwa sebagus apapun bayangan Anda tentang Allah, tetap saja tidak dapat menyaingi keindahan Allah yang sejati. Namun bukan ini masalahnya. Yang penting adalah, di dalam kehidupan rohani, iman Anda tidak boleh ditujukan kepada sesuatu yang berupa khayalan Anda sendiri melainkan kepada Allah sebagaimana Dia adanya. Pertanyaannya adalah apakah iman Anda nyata atau cuma khayalan? Ada iman yang cuma khayalan dan ada iman yang sejati. Bagaimana kita bisa tahu bahwa satu sejati sedangkan yang satunya lagi cuma khayalan? Kita akan mengetahuinya jika iman tersebut dihadapkan pada ujian dalam kehidupan sehari-hari.

Itu sebabnya Anda dapat mengamati beberapa orang Kristen di dalam gereja yang tampaknya sangat bersemangat dan penuh kasih kepada Kristus saat Anda pertama kali ia ke gereja. Lalu setahun kemudian, mereka tidak terlihat lagi batang hidungnya. Bagaimana Anda akan mengaitkan kedua hal ini? Anda melihat seseorang yang sangat bersemangat bagi Allah, dan Anda mengatakan bahwa orang dengan pengabdian yang sangat menggebu-gebu seperti itu tentu memiliki iman yang luar biasa. Bagaimana mungkin sekarang ia berpaling dari Kristus sepenuhnya?

Saya yakin Anda tentu pernah mengenal orang-orang seperti ini. Bagaimana kita memahaminya? Ini karena iman mereka cuma khayalan. Terdapat banyak kasus seperti ini. Saya mengenal cukup banyak orang yang bertekad mengabdi sepenuhnya bagi Kristus - hidup hanya untuk Kristus, belajar keras demi Kristus, dan di mana mereka sekarang? Mereka tidak ke gereja lagi. Mereka tidak lagi berjalan bersama Kristus. Anda mungkin akan berkata, "Aneh, bagaimana mungkin orang yang memiliki pengabdian seperti itu sekarang berubah sepenuhnya?" Jika Anda melihat hal-hal serupa itu, janganlah terkejut. Hal ini selalu terjadi di setiap masa.

Tidak ubahnya seperti sepasang pengantin muda yang menikah dalam gairah cinta yang menggebu-gebu, lalu beberapa bulan kemudian mereka sudah bercerai. Anda bertanya, "Tidakkah mereka saling mencintai satu sama lain dengan setulus hati sebelum mereka menikah?" Anda melihat mereka saling jatuh cinta. Jelas cinta mereka tulus. Anda melihat mereka saling berpegang tangan dan mata mereka berbinar-binar, seperti orang yang dimabukkan oleh cinta. Lalu mengapa dalam beberapa bulan saja mereka sudah berkelahi?

Di sinilah persoalannya. Ada perbedaan antara cinta yang tulus terhadap hal yang nyata dengan cinta yang tulus terhadap hal yang cuma ada di dalam khayalan. Perbedaan antara kedua macam cinta ini sangatlah jauh.

Jika Anda jatuh cinta - saya harap Anda jatuh dengan mata terbuka - yang terbaik adalah Anda jatuh cinta bukan dalam kondisi yang dikatakan orang sebagai "cinta buta". Lupakan cinta jenis itu karena pada suatu hari nanti ketika mata Anda terbuka, Anda akan berkata, "Saya ini jatuh cinta dengan siapa? Selama ini saya telah jatuh cinta dengan mata tertutup - cinta buta. Sekarang mata saya terbuka, saya dapat melihat lebih jelas!" Jadi, mulailah dengan mata yang terbuka. Jika Anda menjadi orang Kristen dan Anda mengasihi Allah, janganlah mengasihi Dia dengan mata tertutup. Allah tidak menghendaki cinta buta semacam ini.

Bagaimana cara kita untuk mengetahui perbedaan keduanya? Jika yang muncul adalah kasih yang sejati - kasih yang bertumbuh dengan mata terbuka - ia akan menjadi semakin mendalam dan kuat menghadapi berbagai masalah dan kesulitan yang menghadang. Kasih semacam ini tidak melemah dengan adanya persoalan. Dengan demikian Anda segera tahu bahwa Anda memiliki kasih yang benar, kepercayaan yang sejati terhadap orang lain. Jika Anda mengamatinya, setahun kemudian, pasangan dengan cinta kasih semacam ini hubungan antara keduanya tetap dekat sama seperti ketika baru menikah, jadi Anda dapat segera mengetahui bahwa mereka berada di jalur yang benar. Lima tahun kemudian, mereka menjadi semakin intim satu sama lain melebihi keadaan ketika baru menikah. Dan Anda akan berkata, "Puji Tuhan! Mereka benar-benar memahami apa arti cinta sesungguhnya!"

Dengan cara yang sama, setiap orang Kristen yang baru pertama kali datang kepada Tuhan akan memiliki iman. Lima tahun kemudian, Anda akan melihat yang satu bertumbuh semakin kuat dan yang satunya lagi sudah pergi entah ke mana. Di sini Anda melihat perbedaan antara dua macam iman (dan dua macam kasih).

Apakah kita tipe yang Memberi atau Mengambil?

Bagaimana supaya dapat bertumbuh di dalam iman yang benar? Iman semacam ini membawa Anda untuk memberi diri kepada orang lain dan bukannya mengambil dari orang lain. Perbedaan antara memberi dan menerima adalah merupakan perbedaan antara kedua macam iman ini.

Itu sebabnya saya mencemaskan para pengajar yang berkata, "Terimalah Kristus sekarang juga sebagai Penyelamat Anda. Terimalah dia." Saya tidak akan pernah berkata seperti itu. Saya selalu berbicara tentang memberi diri Anda kepada Kristus; saya tidak berbicara tentang menerima Kristus. Ini adalah perbedaan yang mendasar antara kedua macam iman tersebut.

Menerima berarti memperoleh sesuatu tanpa perlu membayar. Dan kebanyakan pengajar gemar bermain-main dengan aspek mendasar dari cinta manusia ini. "Jika Anda percaya kepada Yesus, Anda tidak akan rugi. Anda mendapatkan Yesus di atas segalanya, seperti orang yang memperoleh bonus besar!" Pekabaran injil yang saya lakukan berlawanan dengan itu semua. Pada saat Anda datang kepada Kristus, Anda memberi segalanya bagi dia. Bagi para penginjil yang berkata, "Mari, terimalah Kristus dan Anda akan memperoleh segalanya dan tidak akan merugi." Mereka akan melihat banyak tangan yang diacungkan untuk menerima Yesus. Namun kemana perginya orang-orang yang pernah mengangkat tangan itu sesudah satu atau dua tahun? Jumlah mereka yang berpaling, menurut survei rata-rata penginjilan setahun, adalah 80%.

Bagi mereka yang datang kepada Tuhan melalui Firman Allah yang sejati, jumlah yang berpaling nyaris tidak ada. Inilah hal yang coba saya lakukan sebagai pendeta senior di gereja. Sebagai contoh, saya sudah membuktikan hal ini di Liverpool - di dalam gereja yang pernah saya layani selama bertahun-tahun. Mereka yang datang kepada Kristus bertahun-tahun yang lalu (sekitar 1970-an) masih teguh dalam imannya. Apakah hal ini karena saya lebih pintar daripada para penginjil itu? Tidak sama sekali. Saya yakin bahwa banyak  pendeta yang jauh lebih pintar dari saya; mereka adalah penginjil yang lebih baik ketimbang saya. Perbedaannya terletak pada tekad saya untuk mengajarkan injil sebagaimana yang Yesus ajarkan.

Di bagian mana dalam pengajaran Yesus Anda menemukan bahwa Ia berkata, "Terimalah Aku"? Dapatkah Anda menunjukkan kepada saya ayat di dalam Alkitab yang berkata seperti itu? Sebaliknya, Yesus berkata, "Barangsiapa datang kepadaKu (bukannya Aku datang kepadanya) ia tidak akan Kubuang." Dengan kata lain, Tuhan berkata, "Jika engkau datang kepada-Ku, Aku akan menerimamu kalau engkau datang dengan hati yang terbuka."

Sejak kapan seorang rakyat jelata boleh menghendaki Sang Raja datang kepadanya? Kitalah yang harus pergi ke Raja. Masalahnya bukan pada apakah kita menerima atau tidak menerima Kristus, walaupun itu tidak sepenuhnya salah. Dalam beberapa segi, kita tentu saja harus menerima Kristus. Namun yang lebih utama di dalam pengajaran Tuhan adalah apakah kita diterima oleh Yesus dan juga Allah Bapa di surga. Seluruh pengajaran Yesus dapat dirangkum sebagai berikut: orang yang tidak mau menyangkal dirinya demi Kristus, tidak dapat menjadi muridnya.

Pekabaran injil macam apa yang telah menarik Anda, menjadi seorang Kristen? Apakah Anda menjadi orang Kristen untuk mendapatkan Kristus, atau untuk memberi diri Anda kepada Kristus? Perbedaan antara keduanya sangat jelas. Sekarang, sebagai seorang Kristen, apakah Anda orang Kristen yang menerima Kristus, atau orang Kristen yang telah memberi diri Anda kepada Kristus? Jika Anda seorang Kristen yang hanya menginginkan Kristus agar dapat memanfaatkannya, Anda tidak akan dapat bertahan lama di dalam menghadapi kenyataan hidup.

Dari saat kedua macam orang ini menjadi Kristen, reaksi awal mereka sudah menunjukkan perbedaan yang besar. Banyak orang yang berkata bahwa mereka dipenuhi oleh rasa sukacita ketika menerima Kristus. Mengapa tidak? Jika saya mendapatkan hadiah besar, saya pasti berbahagia.

Namun ketika saya memimpin orang-orang kepada Kristus, seringkali yang saya lihat adalah air mata yang menetes di wajah mereka. Mereka memasuki kerajaan dengan mata yang terbuka. Menghadapi persoalan dan menyadari betapa beratnya berjalan di jalan yang sempit itu. Mereka sudah melihat kemuliaan kerajaan Allah. Mata mereka telah terbuka secara rohani, namun mereka juga memahami betapa sempit dan sukarnya jalur yang akan dilalui. Dan mereka berkata kepada saya, "Saya akan memikul salib dan mengikut Tuhan sejak saat ini." Sekalipun dengan air mata yang berlinangan, mereka tetap melangkah maju. Tidak ada kepalsuan di dalam orang Kristen semacam ini. Itu sebabnya jangan terkejut jika saya katakan bahwa nyaris tidak ada orang Kristen macam ini yang berpaling dari Tuhan.

Saya ingin agar Anda menguji diri sendiri. Iman macam apa yang Anda miliki? Kehidupan Kristen macam apa yang sedang Anda jalani? Apakah Anda menjadi Kristen demi memperoleh segala sesuatu yang Anda inginkan, atau untuk mengenal Yesus sebagai Penguasa Anda dan Raja Semesta Alam? Tuhan akan terus memerintah sepanjang masa. Ia adalah Raja segala raja dan Tuan di atas segala tuan. Ia bukanlah hadiah dari Allah yang dapat Anda bawa pulang, lalu Anda letakkan di dalam sebuah kotak mungil berhiaskan pita merah. Allah memang telah memberi kita hadiah, namun yang paling penting berkaitan dengan itu adalah kita lalu mulai memberi diri. Inilah pokok yang paling utama. Dengan demikian Anda akan tahu apa arti menjadi seorang Kristen yang sejati.

Rumah yang bagaimana yang sedang Anda bangun?


Ini membawa kita kepada poin yang lain lagi. Perbedaan antara kedua macam iman (dan kedua macam kasih) ini adalah perbedaan di dalam hal memahami Yesus. Orang Kristen yang hanya berbicara tentang perkara menerima Kristus biasanya tidak dapat melihat kemuliaan, keagungan dan kebesarannya. Tidak heran jika pada waktu pencobaan datang, mereka tidak dapat bertahan. Perbedaannya disebabkan oleh masalah pilihan di antara jalan yang gampang (menerima hadiah jelas gampang) dan jalan yang sukar. Jalan yang kedua ini membutuhkan pengorbanan besar karena orang harus menyangkal dirinya.

Dan ini adalah poin yang hendak ditunjukkan oleh Yesus ketika dia menyampaikan perumpamaan tentang dua orang yang membangun rumahnya. Pada saat angin dan banjir datang melanda, salah satu jenis rumah mengalami keruntuhan dan kerusakan parah. Namun yang satunya lagi tetap bertahan tidak peduli sebesar apapun banjir dan angin yang datang melandanya. Dilihat dari luar, kedua rumah itu tampaknya sama karena kita tidak dapat melihat landasannya. Sama halnya dengan kebanyakan orang Kristen, mereka tampak sama jika dilihat dari luar. Pada saat Anda mengamati mereka di gereja, bagaimana Anda akan dapat mengenali perbedaannya? Mereka semua sangat sopan, dan memasang wajah yang ramah dan penuh senyuman. Yang satu dibangun di atas landasan batu karang sedangkan yang lainnya dibangun di atas pasir. Membangun di atas batu karang berarti membangun untuk kekekalan; membangun di atas pasir, di sisi lain, berarti hanya untuk tujuan jangka pendek, untuk masa kini.

Rumah macam apa yang sedang Anda bangun? Kehidupan yang sedang Anda jalani dapat disamakan dengan kegiatan membangun rumah. Jika Anda membangun rumah hanya untuk tujuan jangka pendek, buat apa menghamburkan tenaga dan biaya demi mengokohkan landasannya? Jika Anda membangun demi kepentingan jangka panjang, Anda akan membangun di atas batu karang karena Anda mempertimbangkan jangka waktu yang lama. Hal ini sekali lagi menunjukkan perbedaan antara dua macam iman (dan dua macam kasih).

Sebagian orang Kristen hanya mementingkan apa yang ada sekarang, sementara sebagian yang lain memikirkan apa yang ada di masa depan, di masa kekekalan. Anda hanya perlu berbicara sedikit dengan mereka untuk dapat memahami hal apa yang memenuhi pikiran mereka. Jenis yang satu hanya memikirkan usaha, pekerjaan atau pelajarannya. Seluruh pemikirannya berpusat pada hari ini, besok dan esok lusa. Ia tidak memiliki visi, tidak ada masa depan. Persoalan hari ini adalah pokok perhatian utamanya.

Orang Kristen jenis yang satunya lagi memandang jauh ke depan. Pernahkah Anda memperhatikan bahwa orang yang memiliki perencanaan jauh ke depan tidak akan menguatirkan hal-hal yang ada sekarang ini? Akan tetapi bagi orang Kristen yang hanya memikirkan saat ini, segala persoalan kecil dipandang seolah-olah suatu bencana besar bagi mereka karena hanya hari ini dan hari esok yang ada di dalam pikirannya. Apa yang akan terjadi di masa mendatang tidak penting baginya. Orang Kristen 'jangka panjang' adalah mereka yang berkata, "Hari ini dan hari esok, semuanya penting. Namun tidak sepenting masa depan yang sedang saya bangun."

Orang Kristen macam apakah Anda? Orang Kristen yang hidup hanya untuk hari ini? Apakah Anda termasuk jenis orang yang berkata, "Marilah kita makan dan minum sebab besok kita mati. Hari inilah yang benar-benar milik kita. Jadi, nikmatilah itu selagi sempat"? Atau apakah Anda termasuk orang yang memandang jauh ke depan, dan berkata, "Pekerjaan hari ini memang berat, namun hal itu sepadan dengan apa yang sedang saya bangun."

Saya pikir kebanyakan orang Tionghoa adalah orang yang terbiasa berpikir dalam jangka panjang. Saya diberitahu bahwa ada beberapa kelompok masyarakat di dunia ini yang menjalani hidup hanya demi hari ini. Jika mereka memiliki uang, mereka tidak mau bekerja sampai uang milik mereka habis. Lalu mereka akan bekerja lagi, dan selanjutnya bersantai-santai lagi. Menurut kabar, orang-orang semacam ini dapat ditemui di beberapa negara. Namun orang-orang Tionghoa biasanya bersedia untuk bekerja keras saat ini demi meraih masa depan yang lebih baik. Mereka bersedia jin tian chi ku (menghadapi kesukaran saat ini) untuk dapat memperoleh masa depan yang lebih baik. Jika Anda dapat menerapkan hal ini ke dalam pemikiran kerohanian, maka Anda akan memiliki arah hidup yang jelas.

Bangunlah Landasan di atas Batu Karang

Jadi pikirkanlah keindahan dari ajaran Tuhan di sini. Cobalah membangun di atas dasar yang teguh dan Anda akan mengetahui apa artinya. Anggaplah ada sebuah batu besar yang dapat Anda gunakan sebagai landasan. Bagaimana cara untuk membangun rumah di atasnya? Bagaimana Anda akan meletakkan landasan di sana? Anda perlu berkerja keras, memahat dan menggali ke dalam batu untuk dapat meletakkan landasan bagi rumah Anda.

Di Lukas 6:48, Yesus berkata bahwa orang yang bijak membangun rumahnya dengan menggali ke dalam batu, bukannya ke dalam lumpur. Akan sangat mudah untuk menggali lumpur. Namun menggali batu - menggali sampai dalam - adalah pekerjaan yang sangat berat. Pikirkan saja berapa lama waktu yang harus ia pakai untuk memahat, sambil berlumuran dengan keringat, sementara di sebelah sana orang yang membangun rumah di atas pasir tidak perlu membuang banyak tenaga untuk menggali. Ia tinggal memasang balok, papan dan memaku di sana sini, dan tidak lama setelah itu, rumahnya sudah jadi! Tetapi orang malang yang membangun di atas batu itu masih bersusah payah mengerjakan fondasinya!

Coba bayangkan: Orang bodoh yang sudah selesai membangun rumahnya duduk-duduk sambil minum kopi di bawah pohon. Yang satu sudah menyelesaikan rumahnya sejak lama, sementara yang satu lagi masih berkutat dengan urusan menggali batu, dengan kemajuan yang sedikit demi sedikit. Akan tetapi Yesus berkata bahwa orang yang bijak ini menggali dalam-dalam. Ia tidak sekadar membuat satu lubang kecil saja di batu itu. Ia menggali sampai sedalam-dalamnya. Dan orang bodoh yang sok pintar itu akan berkata, "Anda benar-benar memboroskan tenaga. Lihat! Aku begitu santai dan nyaman, tapi Anda malah mempersulit hidup Anda sendiri." Pepatah mengatakan bahwa yang tertawa terakhir adalah yang paling berbahagia. Dan orang ini sudah tertawa duluan.

Lalu, berakhirlah musim panas dan musim dingin sudah tiba. Untuk dapat memahami gambaran yang ada di sini, Anda perlu mengetahui pola kehidupan yang dijalani oleh orang-orang di Israel. Selama musim panas, sungai-sungai banyak yang kering. Di musim dingin, hujan turun. Dan tiba-tiba, tempat yang kering itu sudah menjadi sungai lagi. Orang yang sudah tahu kehidupan di Timur Tengah mengenal istilah wadi. Wadi adalah sungai, tetapi Anda tidak akan dapat melihatnya di musim panas. Sungai tersebut hanya terlihat di musim dingin. Dan di musim dingin, sungai-sungai tersebut mendadak penuh dengan air, bahkan sampai membanjir. Sekarang Anda pikirkan, siapa yang akan tertawa?

 Ketika badai datang, angin bertiup dan banjir melanda. Orang yang membangun di atas pasir akan hanyut terbawa air sambil berteriak-teriak, "Tolong, tolong!" Saat itu, ia mungkin akan dihempaskan ke batu atau hanyut sampai ke laut. Akan tetapi orang yang membangun di atas batu karang yang teguh tetap selamat; tidak terjadi sesuatu apapun padanya karena ia membangun untuk jangka waktu yang panjang.

Apa yang diwakili oleh Batu Karang ini?

Apa yang diwakili oleh batu karang ini? Dari 1 Korintus 3:10 dan seterusnya, Anda akan mendapatkan penjelasan Paulus tentang hal ini. Ia menyatakan bahwa batu karang, landasan ini, adalah Kristus. Jika Anda membangun di atas Kristus, Anda akan aman. Jika kehidupan Anda secara kokoh didasarkan padanya, Anda akan selamat.

Apa arti membangun di atas Kristus? Artinya seluruh kehidupan Anda bergantung sepenuhnya kepada dia, seluruh bangunan Anda bertumpu sepenuhnya pada landasan tersebut, pada batu karang tersebut. Anda menjalani kehidupan yang bergantung sepenuhnya kepada Kristus. Sama seperti rumah yang bertumpu sepenuhnya pada landasan, kehidupan Anda dibangun dengan Kristus sebagai landasannya.

Tanyalah kepada diri Anda, "Apakah saya menjalani kehidupan yang bergantung sepenuhnya kepada Yesus? Di dalam setiap persoalan, kesukaran yang saya hadapi, apakah saya sepenuhnya mengandalkan dia?" Jika Anda telah membangun hubungan yang kokoh dengan Tuhan, rumah Anda tidak sekadar berdiri di atas batu, ia tertanam di batu itu. Dengan kata lain ia "berakar di dalam Kristus", meminjam istilah yang dipakai oleh Paulus di Kolose 2:7.

Apa artinya menggali sampai dalam ke dalam Kristus? Hal ini berarti arah tujuan hidup Anda - Anda melangkah ke arah Kristus, ke dalam Kristus. Anda tidak puas dengan hubungan yang dangkal, Anda melangkah memasuki hubungan yang semakin mendalam. Ini berarti Anda bergerak mendekati Kristus setiap hari. Anda tidak akan dapat membangun rumah tanpa adanya upaya untuk itu. Tanyakanlah diri Anda dengan jujur, "seberapa besar tenaga telah saya curahkan untuk menggali ke dalam Kristus minggu lalu? Berapa banyak waktu yang saya pakai untuk merenungkan firman Yesus? Berapa banyak waktu yang saya pakai untuk duduk merenung dan mendalami Firman Tuhan? Berapa banyak waktu yang saya pakai untuk bersekutu dan mendekatkan diri dengan Allah Bapa di surga?"

Banyak orang yang dapat menghabiskan berjam-jam bersama kekasih mereka dan itu semua hanya terasa seperti baru lima menit saja. Akan tetapi menghabiskan waktu lima menit bersama Tuhan terasa seperti berjam-jam bagi mereka. Bagaimana Anda dapat melangkah lebih jauh dalam hubungan dengan Tuhan, jika Anda tidak tertarik pada Firman Tuhan atau jarang sekali meluangkan waktu berdoa dan bersekutu dengan Allah Bapa di surga? Anda adalah orang Kristen yang akan tersapu oleh angin dan banjir. Pada waktu kesukaran datang, Anda akan tersapu lenyap.

Ini adalah kasus yang terjadi pada banyak orang Kristen di China. Pada waktu komunis datang, iman mereka hancur. Banjir datang dan mereka tersapu banjir. Namun dalam kehidupan beberapa orang dari mereka, iman mereka malah mengalami pertumbuhan pada waktu itu. Mereka mendadak bermekaran dengan kekuatan yang tidak pernah kita lihat sebelumnya. Seolah-olah banjir tersebut justru menyuburkan akar mereka, dan mereka bertumbuh dengan pesat.

Banjir yang menyapu mereka yang tidak taat ternyata juga menyelamatkan mereka yang taat. Air bah pada zaman Nuh yang membanjiri dunia adalah juga air yang mengangkat dan menyelamatkan bahteranya. Air Laut Merah yang terbelah dan memungkinkan orang Israel, umat Allah, melaluinya adalah air yang juga membinasakan bala tentara musuh. Demikian juga banjir yang melanda semua orang Kristen yang memiliki iman yang dangkal adalah juga air yang menguatkan jemaat yang di bawah penganiayaan sehingga mereka dapat memperlihatkan kekuatan rohani yang sangat besar.

Karena hal ini menyangkut kesejahteraan abadi Anda, saya minta Anda mempertimbangkan baik-baik pertanyaan ini: Iman macam apa yang Anda miliki? Periksa apakah Anda sedang membangun iman di atas batu karang, yaitu Kristus, atau di atas pasir dunia ini.

Kita berurusan dengan hal-hal yang mempengaruhi kekekalan kita. Saya berdoa supaya pada saat hari itu - saat banjir datang melanda, saat yang tidak terelakkan itu - setiap dari kita akan dapat bertahan dan berdiri teguh. Ada saja orang yang berkata, "Mungkin banjirnya tidak akan datang." Jika seperti ini jalan pikiran Anda, maka cara Anda berpikir tepat sama dengan cara orang bodoh yang membangun di atas pasir itu. Dan pikiran seperti itulah yang mendorong dia untuk membangun di atas pasir. Karena ia pikir bahwa banjir tidak akan datang.

Percayalah, banjir itu pasti muncul. Pastikanlah bahwa kehidupan Anda dibangun dengan landasan Kristus, bahwa Anda benar-benar percaya sepenuhnya dan menyerahkan diri untuk taat, seperti rumah yang berdiri atas batu karang.

Dari 1 Korintus 3:10 dan seterusnya, Paulus menjelaskan bahwa sesudah membangun landasan, Anda harus segera membangun rumahnya. Apakah bangunan itu dapat bertahan, bergantung pada material yang Anda gunakan, jadi bukan hanya landasan saja yang harus selamat, bangunan di atasnya pun harus selamat. Dan bangunan macam apa yang akan selamat tergantung pada biaya yang Anda keluarkan untuk itu. Jika Anda membangun dengan bahan yang mahal seperti emas, perak atau batu berharga, maka ia akan bertahan menghadapi segala macam ujian. Jika Anda membangun dengan bahan murahan, seperti yang banyak dilakukan oleh orang Kristen sekarang ini, maka ia tidak akan dapat bertahan. Dan ketika tiba saat penghakiman, Anda tidak akan memperoleh apa-apa.

Akankah Anda menyesal?

Saya harap mereka yang dapat bertahan menghadapi banjir tidak sekadar selamat saja - yaitu, tidak memiliki apa-apa lagi selain tangan yang kosong. Dengan kata lain, saya harap mereka tidak harus menghadap Allah dengan tangan hampa. Beberapa orang Kristen akan tetap diselamatkan, namun mereka akan menyesali kelalaiannya karena tidak membangun untuk masa depan. Pikirkanlah hal itu - apakah Anda ingin selamat dari banjir dan menghadap Yesus dengan tangan hampa. Pikirkanlah hari ketika Anda berdiri di hadapan Tuhan - dan setiap dari kita akan berdiri di hadapan Tuhan - lalu Anda datang menghadap dengan tangan hampa. Apa yang akan terjadi?

Prinsip saya adalah, jalanilah hidup dengan tanpa adanya penyesalan. Orang yang rumahnya tersapu banjir akan sangat menyesal. Jalanilah hidup dengan cara sedemikian hingga Anda tidak perlu menyesalinya! Pastikanlah bahwa pada saat Anda berdiri di hadapan sang Hakim di hari itu, Anda tidak sampai berkata, "Seandainya saya menjalani hidup dengan cara yang berbeda!"

Terdapat orang yang menerima panggilan dan sedang mempertimbangkan apakah untuk melayani Tuhan secara full time atau tidak. Dan jika mereka akhirnya memutuskan untuk tidak melayani Tuhan tapi mencari kehidupan yang lebih baik untuk diri mereka. Pikirkanlah pada hari itu, di saat Anda berdiri di hadapan Tuhan, apakah Anda tidak akan menyesalinya?

SELESAI


[Dengar Khotbah]


Sulit dibaca? Ganti ukuran huruf di sini.

Standard
Besar
Terbesar

Seri Matius:

Mat 2:2 Bintang yang ajaib

Mat 3:13-17 Penundukan kepada Allah, Kegenapan segala Kebenaran

Mat 4:17 Apa itu Kebenaran?

Mat 2:1-12 Tiga Prinsip Damai Sejahtera

Mat 3:13-4:17 Visi Kerajaan Allah 1

Mat 3:13-4:17 Visi Kerajaan Allah 2

Mat 7:8-11 Mintalah Roti & Ikan

Mat 7:12 Perlakukan Orang Lain Sebagaimana Anda Ingin Diperlakukan Oleh Mereka

Mat 7:13-14 Masuklah Melalui Pintu yang Sesak

Mat 7:15-20 Waspadalah Terhadap Nabi-Nabi Palsu

Mat 7:21-27 Dua Macam Dasar

Mat 8:5-13 Iman Perwira Romawi

Mat 9:36-10:16 Syarat untuk Mengikut Yesus

Mat 8:18-22 Apakah Anda Layak?

Mat 9:36-38 Tuaian memang banyak tetapi pekerjanya sedikit

Mat 10:16-25 Apa yang harusnya menjadi watak seorang Kristen?

Mat 10:26-33 Iman, kebalikan dari Ketakutan

Mat 10:34-36 Aku Datang Bukan Untuk Membawa Damai

Mat 10:37-39 Apakah hubungannya salib kita dengan Salib Kristus?

Mat 10:40-42 Hal menerima upah

Mat 11:1-11 Kebesaran Yohanes Pembaptis

Mat 11:12 Kerajaan Surga datang dengan Kuasa

Mat 11:12 Apa makna memikul salib?

Mat 11:28b Tanda Seorang Kristen - Memberi Diri

Mat 11:30 "Kuk yang Kupasang itu enak"

Mat 12:22-29 Berwaspadalah! Iblis belum menyerah!

Mat 12:30 - Bersama Kristus? Atau hanya sekadar berpihak?

Mat 12:30b Anda termasuk Jerami, Rumput dan Kayu atau Batu Permata, Emas dan Perak?

Mat 12:331-32 Dosa yang Tidak Dapat Diampuni

Mat 12:38-42 Apa itu Tanda Nabi Yunus?

Matius 12:43-45 Siapkah yang berdiam di dalam Anda? Allah atau Belial?

Mat 12:46-50 Melakukan Kehendak Allah, Jalan Menuju Keselamatan

Mat 14:13-21 Mengapa Tuhan tidak melipat-gandakan 'Lima Roti dan Dua Ikan' kita?

Mat 14:22-33 Iman membutuhkan Keberanian

Mat 15:1-9 Manusia Telah Menjadikan Firman Allah Tidak Berlaku - 1

Mat 15:1-9 Manusia Telah Menjadikan Firman Allah Tidak Berlaku - 2

Mat 15:20 Akar Permasalahan Manusia

Mat 15:21-28 Ciri Iman yang Besar di Mata Allah

Mat 16:1-4 Tanda-Tanda Zaman

Mat 16:13-20 Bagaimana Salib Menjadi Batu Sandungan

Mat 16:18 "Engkau adalah Petrus dan di atas batu karang ini Aku akan mendirikan jemaatKu"

Mat 16:24-26 Si Aku - Hambatan Menuju Kebesaran Rohani

Mat 16:24-26 Kasih dan kebencian

Mat 17:14-21 Jalan Menuju Kuasa dan Kemuliaan adalah Jalan Salib

Mat 17:14-21 Mengapa Gereja tidak memiliki kuasa?

Mat 17:14-21 Apa artinya Memindahkan Gunung?

Mat 17:22-18:4 Berpalinglah dan Menjadi Seperti Anak Kecil

Mat 18:5-9 Celakalah Orang yang Membuat Orang Lain Tersandung

Mat 18:10 Apa yang diajarkan Kitab Suci tentang Malaikat?

Mat 18:15-20 Persahabatan yang diinginkan Allah

Mat 19:13-15 Kerajaan Allah Milik Anak-Anak Kecil

Mat 19:16-30 Apakah yang harus kuperbuat untuk memperoleh hidup yang kekal?

Mat 19:16-30 Sukar sekali bagi seorang kaya untuk masuk ke dalam Kerajaan Sorga

Mat 19:16-30 "Pergi, juallah segala hartamu, dan datanglah serta ikutlah Aku"

Mat 19:30 Apa yang dimaksudkan dengan "yang terdahulu akan menjadi yang terakhir"?

Mat 20:20-28 Jalan untuk menjadi yang terutama

Mat 20:29-34 Apakah Anda Percaya?

Mat 21:23-27 Komitmen untuk mengasihi kebenaran

Mat 23:1-22 Kemunafikan: Ragi orang Farisi

Mat 23:13-26 Tujuh gejala kanker rohani - 1

Mat 23:27-33 Tujuh gejala kanker rohani - 2

Mat 23:23 Obat penawar bagi kemunafikan

Mat 23:29-39 Apa artinya menjadi Anak Allah?

Mat 23:29-39 Sekali Anak, Selamanya Anak?

Mat 23:31-24:3 Pengajaran Yesus tentang akhir Zaman

Mat 23:33 Neraka menurut ajaran Yesus

Mat 23:37-24:2 Manusia bisa berkata 'tidak' kepada Allah

Mat 24:3-14 Tanda-tanda Umum Kedatangan Kristus

Mat 24:15-24 Tanda-tanda khusus kedatangan Kristus

Mat 24 Siapakah Raja atas Hidup Anda, Allah atau Iblis?

Mat 24:24-27 Tujuan dari Anti Kristus: Menyesatkan gereja

Mat 24:28 Apakah Anda termasuk burung Elang atau burung Nazar?

Mat 24:29-30 Tanda-tanda Menjelang Kedatangan Yesus

Mat 24:31 Penebusan: Apakah maknanya?

Mat 24:31 Sudahkah Penebusan sepenuhnya terjadi?

Mat 24:42-44 Pesan Perpisahan dari Yesus - Berjaga-jagalah

Mat 24:34 Bagaimana menjadi anak-anak Terang?

Mat 26:30-35 Iblis dan Mahkamah Surgawi

Mat 26:30-35 Iblis telah Menuntut untuk Menampi engkau

Mat 26:41 Salibkan daging!

Mat 18:18-20 Murid yang sejati

Mat 28:18-20 Misi gereja di tengah dunia

Mat 16:27-28 Ada yang hadir di sini yang tidak akan melihat Maut

Copyright 2002-2014. Semua materi di situs ini adalah milik eksklusif Cahaya Pengharapan Ministries.
E-mail kami untuk mendapatkan izin untuk menggunakan materi di situs ini.
Best viewed with IE6.0 and 1024 x 768 resolution.